PM Jepang : Olimpiade Tertutup Jika Kasus Covid-19 Meningkat

PM Jepang Yoshihide Suga
PM Jepang Yoshihide Suga

Tokyo | EGINDO.co – Perdana Menteri Jepang telah memperingatkan bahwa Olimpiade Tokyo dapat diadakan secara tertutup, karena kasus COVID-19 meningkat di kota itu hanya tiga minggu sebelum Olimpiade dimulai.

Penyelenggara memutuskan bulan lalu untuk menetapkan batas 10.000 penonton atau setengah dari kapasitas masing-masing tempat untuk acara di Olimpiade yang ditunda karena pandemi.

Tetapi Yoshihide Suga mengatakan pada hari Kamis (1 Juli) bahwa penggemar dapat dikunci jika situasinya memburuk, dengan pemerintah diperkirakan akan memperluas tindakan coronavirus yang mencakup Tokyo karena kasus baru terus meningkat.

“Ada kemungkinan tidak ada penonton” di Olimpiade, kata Suga. “Kami akan bertindak dengan keselamatan dan keamanan rakyat Jepang sebagai prioritas utama kami.”

Harian Yomiuri Shimbun mengatakan pada hari Jumat bahwa penonton dapat dilarang dari acara yang diadakan di malam hari atau di tempat-tempat besar, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Yomiuri dan media lain mengatakan penyelenggara juga kemungkinan akan menunda undian tiket untuk acara yang kelebihan permintaan, yang akan berlangsung Selasa depan.

“Infeksi meningkat di Tokyo dan tempat-tempat lain, dan orang-orang menyerukan langkah-langkah pencegahan untuk diperkuat,” kata laporan Yomiuri.

Kasus COVID-19 telah meningkat di Jepang sejak keadaan darurat dicabut bulan lalu dan diganti dengan pembatasan yang lebih lunak yang akan berakhir pada 11 Juli.

Tetapi pemerintah kemungkinan akan memperpanjangnya paling cepat minggu depan, yang berarti mereka masih bisa berlaku saat Olimpiade dibuka pada 23 Juli.

Hingga 5.000 penonton diizinkan di acara olahraga di bawah tindakan saat ini, yang juga mengharuskan restoran dan bar tutup lebih awal.

Penyelenggara ditetapkan untuk mengadakan undian Selasa depan untuk mengalokasikan tiket untuk acara yang kelebihan permintaan di bawah batas kehadiran saat ini.

Mereka perlu mendapatkan kembali sekitar 900.000 dari 3,6 juta tiket yang telah diperebutkan, dengan pengurangan yang diperlukan dalam delapan cabang olahraga dan upacara pembukaan dan penutupan.

Tetapi ketidakpastian tentang batas kehadiran sekarang berarti lotere kemungkinan akan ditunda, membuat beberapa penggemar berkeringat di tempat mereka kurang dari tiga minggu sebelum Olimpiade dimulai.

Tidak ada lagi tiket yang akan dijual dan penonton dari luar negeri telah dilarang hadir.

Wabah virus di Jepang tidak separah di banyak negara, dengan sekitar 14.800 kematian secara keseluruhan, tetapi para ahli memperingatkan bahwa gelombang kasus lain dapat memperluas layanan medis sekitar waktu Olimpiade.

Sekitar 11 persen dari populasi divaksinasi lengkap sejauh ini.

Sumber : CNA/SL