PM Irak Selamat Setelah Serangan Drone Di Tempat Tinggal

PM Irak Mustafa al-Kadhimi
PM Irak Mustafa al-Kadhimi

Baghdad | EGINDO.co –Drone yang sarat dengan bahan peledak menargetkan kediaman Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi di Baghdad awal Minggu (7 Nov) dalam apa yang disebut militer Irak yang dicoba, tetapi kata Kadhimi melarikan diri.

Serangan, sumber keamanan mana yang mengatakan beberapa anggota perlindungan pribadi Kadhimi, datang setelah protes di ibukota Irak atas hasil pemilihan umum bulan lalu berubah menjadi kekerasan.

Amerika Serikat mengutuk serangan drone, yang ditandai sebagai “tindakan terorisme”.

“Kami lega belajar Perdana Menteri tidak terluka. Tindakan terorisme yang jelas ini, yang sangat kami kutuk, diarahkan pada jantung Negara Irak,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned.

“Kami sedang berhubungan erat dengan pasukan keamanan Irak yang ditugasi menegakkan kedaulatan dan kemandirian Irak dan telah menawarkan bantuan kami ketika mereka menyelidiki serangan ini,” tambahnya.Kelompok-kelompok memimpin protes dan keluhan tentang hasil pemungutan suara 10 Oktober adalah milisi yang didukung Iran yang hilang banyak dari kekuatan parlementer mereka dalam pemilihan. Mereka telah menuduh pemungutan suara dan penyimpangan penghitungan suara.

Tidak ada grup yang segera mengklaim tanggung jawab atas serangan terhadap kediaman Kadhimi di Zona Hijau Baghdad yang diperkaya, yang menampung bangunan pemerintah dan kedutaan asing.

Pernyataan dari militer Irak mengatakan bahwa serangan itu menargetkan kediaman Kadhimi dan bahwa ia berada dalam “kesehatan yang baik”. Ini tidak memberikan detail lebih lanjut.

Akun Twitter resmi Kadhimi mengatakan perdana menteri aman dan menyerukan ketenangan.

Dua pejabat pemerintah mengatakan kediaman Kadhimi telah dipukul oleh setidaknya satu ledakan dan dikonfirmasi kepada Reuters bahwa Perdana Menteri aman.

Sumber-sumber keamanan memberi tahu Reuters bahwa enam anggota pasukan perlindungan pribadi Kadhimi yang ditempatkan di luar kediamannya telah terluka.

Baca Juga :  BI Ekonomi Hijau Elemen Penting Dari Peradaban Baru Covid-19

Diplomat Barat yang berbasis di dekatnya di Green Zone mengatakan mereka mendengar ledakan dan tembakan di daerah tersebut.

Pendukung kelompok milisi yang selaras Iran yang telah menumbuhkan kekuasaan mereka di parlemen dan pemerintah dalam beberapa tahun terakhir telah menuduh penipuan pemilih dan penyimpangan dalam menghitung hasil pemilihan Oktober.

Demonstrasi oleh para pendukung mereka berubah dengan kekerasan pada hari Jumat ketika para pemrotes melempari polisi dengan batu-batu di dekat zona hijau, melukai beberapa petugas.

Polisi merespons dengan gas air mata dan tembakan hidup, menewaskan setidaknya satu demonstrator, menurut sumber keamanan dan rumah sakit di Baghdad.

Analis independen mengatakan hasil pemilu adalah cerminan kemarahan terhadap kelompok-kelompok bersenjata yang didukung Iran, yang secara luas dituduh terlibat dalam pembunuhan hampir 600 pengunjuk rasa yang mengambil jalan dalam demonstrasi anti-pemerintah yang terpisah pada 2019.

 Sumber : CNA/SL

Bagikan :