PM India Tidak Akan Hadiri KTT G7 Karena Situasi Covid-19

Perdana Menteri Narendra Modi
Perdana Menteri Narendra Modi

New Delhi | EGINDO.co – Perdana Menteri Narendra Modi tidak akan menghadiri KTT G7 di Inggris secara langsung, kata pemerintah India pada Selasa, karena negara itu terhuyung-huyung dari gelombang besar kasus virus korona.

India bukan bagian dari negara demokrasi kaya Kelompok Tujuh tetapi diundang ke pembicaraan oleh Inggris, yang memegang jabatan presiden bergilir organisasi tersebut sepanjang tahun 2021.

“Mengingat situasi Covid yang berlaku, telah diputuskan bahwa Perdana Menteri tidak akan menghadiri KTT G7 secara langsung,” kata juru bicara kementerian luar negeri Arindam Bagchi dalam sebuah pernyataan.

Keputusan untuk tampil pada pertemuan puncak para pemimpin di Cornwall di Inggris selatan pada bulan Juni datang ketika India melaporkan hampir 330.000 kasus baru dan hampir 3.900 kematian baru pada hari Senin.

Ini juga menyusul ketakutan virus dalam delegasi kementerian luar negeri India pada awal Mei.

Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar, yang telah melakukan perjalanan ke Inggris untuk pertemuan G7 dengan mitranya, mengatakan bahwa dia akan menghindari pertemuan langsung setelah kemungkinan terpapar kasus-kasus positif.

India – negara berpenduduk 1,3 miliar orang – adalah yang paling terinfeksi kedua di dunia setelah Amerika Serikat dengan hampir 23 juta kasus COVID-19.

Lonjakan kasus baru telah melanda kota-kota besar, termasuk ibu kota New Delhi dan pusat keuangan Mumbai, mendorong rumah sakit ke titik puncak dan menyebabkan kekurangan oksigen dan tempat tidur yang parah.

Banyak negara bagian di seluruh negeri telah memberlakukan penguncian, serta membatasi pergerakan dan aktivitas untuk mencoba dan mengurangi penyebaran virus.

Tetapi patogen juga menyebar ke daerah pedesaan, di mana mayoritas penduduk tinggal, memenuhi pusat kesehatan setempat tetapi juga krematorium dan kuburan.

TUBUH MANUSIA DI SUNGAI

Pada hari Senin pejabat mengatakan bahwa sebanyak 45 mayat terdampar di tepi sungai Gangga dekat perbatasan Bihar dan Uttar Pradesh, dua negara bagian termiskin di India dan rumah bagi sekitar 370 juta orang.

Beberapa mayat dibakar sebagian, menurut laporan media yang mengutip pejabat lain, menunjukkan bahwa mereka tidak dikremasi dengan benar.

Penduduk setempat menyarankan kepada AFP bahwa orang-orang membenamkan jenazah kerabat yang meninggal karena COVID-19 karena mereka tidak mampu membeli kayu untuk pembakaran jenazah atau karena krematorium kewalahan.

Sementara itu, bantuan luar negeri telah mengalir ke India untuk mengurangi kekurangan oksigen yang parah di negara itu sebagai bagian dari upaya internasional yang sangat besar.

Persediaan mendesak – dari Amerika Serikat, Rusia dan Inggris antara lain – termasuk generator oksigen, masker wajah, dan vaksin.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan Senin bahwa varian COVID-19 yang menyebar di India tampaknya lebih menular karena diklasifikasikan sebagai “kekhawatiran”.
Maria Van Kerkhove, pimpinan WHO untuk COVID-19, mengatakan penelitian awal juga menunjukkan bahwa antibodi tampaknya memiliki dampak yang lebih kecil pada varian dalam penelitian laboratorium.
Sumber : CNA/SL