PM Anwar Peringatkan Muhyiddin Atas Dugaan Pelanggaran

PM Anwar Ibrahim
PM Anwar Ibrahim

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim telah memperingatkan pendahulunya, Muhyiddin Yassin, agar tidak menantangnya untuk mengungkapkan dugaan pelanggaran prosedural dalam pemberian kontrak pemerintah saat yang terakhir menjabat.

Dia menanggapi pernyataan Muhyiddin, yang menyatakan pada Senin (5 Des) bahwa dia tidak takut untuk diselidiki setelah laporan polisi diajukan terhadapnya karena diduga menggelapkan dana pemerintah sebesar RM600 miliar (USD137 miliar) yang dimaksudkan untuk mengelola COVID- 19 pandemi selama masa jabatannya sebagai perdana menteri.

Mr Anwar dikutip oleh Malay Mail mengatakan pada hari Selasa: “Saya ingin mengingatkan Muhyiddin untuk tidak menantang (saya) karena terbukti ada proses dan prosedur yang tidak diikuti.”

Dia menyatakan bahwa ada “puluhan miliar” ringgit yang dialokasikan oleh pemerintah Mr Muhyiddin yang telah melanggar aturan dan prosedur yang ada. Bahkan ada perusahaan dengan kepentingan pribadi yang melibatkan hubungan keluarga, tambah perdana menteri yang baru.

Baca Juga :  Anwar Perkenalkan Ahmad Zahid, Fadillah Yusof Sebagai Wakil

Namun, Anwar tidak merinci perusahaan dan sifat bisnis yang mereka geluti.

Dia dikutip oleh Star: “Mereka tidak (bersih), karena ditemukan bahwa ada persetujuan yang dilakukan tanpa mengikuti peraturan.

“Ini termasuk persetujuan yang dibuat selama perintah kontrol gerakan.”

Perintah kontrol pergerakan (MCO) diterapkan di bawah pemerintahan Mr Muhyiddin untuk mengelola penyebaran COVID-19. Itu termasuk penguncian dan pembatasan pada pertemuan sosial, antara lain.

Pada hari Senin, Anwar, yang juga menteri keuangan, mengatakan dia diberitahu oleh kementeriannya bahwa telah terjadi beberapa pelanggaran prosedur selama administrasi PN, menurut Malay Mail.

Ini terjadi setelah tuduhan penyalahgunaan dana sebesar RM600 miliar oleh administrasi Mr Muhyiddin untuk dana COVID-19.

Baca Juga :  Tony Fernandes AirAsia : Industri Kembali Normal Tahun Depan

Dalam sebuah posting Facebook pada hari Senin, ketua PN membantah tuduhan tersebut, mengatakan bahwa dia bingung dengan jumlah yang dikritik.

“Tidak satu sen pun dari uang ini masuk ke rekening pribadi saya.

“Tidak masuk akal jika uang yang dimaksudkan untuk bantuan publik, yang langsung disetorkan ke rekening orang, dapat dialihkan ke rekening saya,” tambahnya.

Mr Muhyiddin juga mengklaim bahwa tuduhan ini baru terungkap baru-baru ini sebagai cara untuk membungkam oposisi terhadap pemerintah persatuan yang baru.

Seruan untuk penyelidikan resmi atas pengeluaran stimulus selama pandemi telah berkembang, karena persepsi bahwa PN telah menjalankan kampanye pemilihan yang didanai dengan baik menjelang Hari Pemungutan Suara pada 19 November.

Baca Juga :  PM Anwar Terima Semua Pandangan Sebelum Memilih Kabinet

Pada hari Senin, Sekretaris Jenderal PN Hamzah Zainudin mengklarifikasi bahwa PN hanya memberikan RM50.000 kepada setiap kandidatnya yang bersaing dalam pemilihan, menurut sebuah laporan oleh New Straits Times.

Ini terjadi setelah Anwar dilaporkan menyiratkan bahwa dana pemilihan PN sebagian berasal dari perusahaan game yang terlibat dengan pengundian lotere khusus.

Pada hari Selasa, Bernama melaporkan Menteri Dalam Negeri Saifuddin Nasution Ismail mengatakan bahwa dia akan melakukan diskusi lebih lanjut dengan Irjen Polisi Acryl Sani Abdullah Sani atas dugaan penyelewengan dana pemerintah selama pemerintahan PN.

Mosi percaya akan diadakan selama sesi parlemen berikutnya pada 19 Desember untuk mengakhiri pertanyaan tentang legitimasi pemerintah persatuan yang dipimpin oleh Anwar.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :