PM Albanese : Insiden Udara Militer China Tidak Dapat Diterima

Menhan Australia Richard Marles dan Helikopter,Jet tempur China
Menhan Australia Richard Marles dan Helikopter,Jet tempur China

Sydney | EGINDO.co – Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan pada Selasa (7 Mei) bahwa personel pertahanan Australia tidak dapat diterima jika ditempatkan dalam risiko di wilayah udara internasional oleh militer Tiongkok saat mereka mengambil bagian dalam operasi untuk menegakkan sanksi Perserikatan Bangsa-Bangsa terhadap Korea Utara.

Sebuah jet tempur Tiongkok membahayakan helikopter militer Australia selama konfrontasi yang tidak aman dan tidak dapat diterima di Laut Kuning, kata Australia pada hari Senin.

Jet J-10 Angkatan Udara Tiongkok menjatuhkan suar di atas dan beberapa ratus meter di depan helikopter MH60R Seahawk Australia dalam penerbangan rutin pada hari Sabtu di Laut Kuning sebagai bagian dari operasi untuk menegakkan sanksi terhadap Korea Utara, Menteri Pertahanan Richard Marles mengatakan pada Malam Senin.

Dalam sebuah wawancara televisi, Albanese mengatakan Tiongkok belum menanggapi secara terbuka pernyataan Australia atas insiden tersebut.

Baca Juga :  Skuat Piala Dunia Socceroos Australia Untuk Qatar 2022

“Masalah ini, kami telah mengumumkannya kepada publik agar dapat bersuara dengan sangat jelas dan tegas bahwa perilaku ini tidak dapat diterima,” katanya kepada Nine’s Today Show.

Personel Angkatan Pertahanan Australia berada “di perairan internasional, wilayah udara internasional, dan mereka melakukan upaya untuk memastikan bahwa sanksi yang dijatuhkan dunia melalui PBB terhadap Korea Utara, karena perilaku mereka yang keras kepala dan ceroboh, ditegakkan”.

“Mereka seharusnya tidak mengambil risiko apa pun,” katanya.

Masyarakat Australia mengharapkan penjelasan dari Tiongkok mengenai insiden tersebut, dan Australia telah memberikan “perwakilan yang sangat kuat di setiap tingkatan kepada Tiongkok”, tambahnya.

Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang diperkirakan akan mengunjungi Australia bulan depan, katanya.

“Kami juga akan memperjelas posisi kami dalam diskusi,” katanya.

Helikopter yang terbang dari kapal perusak HMAS Hobart berhasil menghindari serangan api. Konfrontasi tersebut membahayakan pesawat dan penumpangnya, meskipun tidak ada yang terluka, kata Departemen Pertahanan dalam pernyataan terpisah.

Baca Juga :  Wang Yi : Sikap China Desak Afghanistan, Penyelesaian Damai

Ini adalah insiden kedua dalam enam bulan terakhir yang merusak pemulihan hubungan antara kedua negara setelah bertahun-tahun mengalami ketegangan hubungan dan perselisihan dagang.

Australia mengatakan pada bulan November sebuah kapal angkatan laut Tiongkok melukai beberapa penyelamnya di perairan Jepang menggunakan sonar bawah air. Tiongkok membantah telah menggunakan sonarnya, namun Australia menolak penjelasan tersebut.

Pada tahun 2022, Australia melakukan protes setelah sebuah kapal angkatan laut Tiongkok mengarahkan laser ke pesawat militer Australia di dekat pantai utara Australia.

Dalam insiden terpisah pada tahun 2022, Australia mengatakan sebuah pesawat tempur Tiongkok secara berbahaya mencegat sebuah pesawat pengintai militer Australia di Laut Cina Selatan, melepaskan “seikat sekam” berisi potongan-potongan aluminium yang tertelan ke dalam mesin pesawat Australia.

Baca Juga :  Saham Asia Waspada Jelang Data Inflasi AS Dan China

Liu Jianchao, kepala departemen internasional Partai Komunis Tiongkok, mengatakan selama kunjungan ke Australia pada bulan November, pergerakan angkatan laut Australia di Laut Cina Selatan dan Laut Cina Timur tampaknya merupakan upaya untuk membendung Tiongkok.

Australia menolak hal ini, dengan mengatakan pihaknya menghormati hak semua negara untuk menerapkan kebebasan navigasi dan penerbangan sesuai dengan hukum internasional.

Tiongkok mengklaim kedaulatan atas sebagian besar Laut Cina Selatan, yang merupakan jalur perdagangan kapal tahunan senilai lebih dari US$3 triliun, termasuk wilayah yang diklaim oleh Filipina, Vietnam, Indonesia, Malaysia, dan Brunei. Pengadilan internasional pada tahun 2016 mengatakan klaim ekspansif Tiongkok tidak memiliki dasar hukum.

Kapal angkatan laut Tiongkok telah beberapa kali dilacak di lepas pantai Australia dalam beberapa tahun terakhir, termasuk memantau latihan dengan militer AS.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :