Pistol Asli Terlihat Seperti Mainan Lego, Kontroversi Di AS

Pistol Asli Terlihat Seperti Mainan Lego
Pistol Asli Terlihat Seperti Mainan Lego

Washington | EGINDO.co – Seorang pembuat senjata AS telah memicu kontroversi dengan menjual kit yang membuat pistol Glock asli terlihat seperti pistol mainan Lego anak-anak, pada saat ratusan anak menjadi korban penembakan.

Desain bata berwarna-warni memberi senjata semi-otomatis kemiripan yang kuat dengan mainan Lego.

Pembuat senjata itu memasarkannya sebagai Block19, yang dijual dengan harga antara US$549 dan US$765.

“Inilah salah satu mimpi masa kecil yang menjadi kenyataan,” kata Culper Precision dalam iklan senjata di Instagram yang diposting pada 24 Juni.

“Senjata itu menyenangkan. Menembak itu menyenangkan. 30 putaran otomatis penuh itu menyenangkan,” kata perusahaan itu di situs webnya.

Postingan tersebut telah dihapus dari situs web perusahaan.

Pabrikan blok bangunan Denmark telah mengirim perusahaan yang berbasis di Utah, Culper Precision, permintaan untuk berhenti memproduksi penutup merah, biru dan kuning untuk pistol.

“Organisasi kami menjangkau Lego, yang kemudian mengirim surat penghentian dan penghentian kepada pembuat senjata yang sembrono,” kata Shannon Watts, pendiri kelompok Moms Demand Action, yang mengadvokasi kontrol senjata yang lebih ketat.

Watts, yang menekankan bahwa “penembakan yang tidak disengaja telah meningkat sebesar 30 persen pada tahun lalu”, mengatakan kepada Washington Post bahwa reaksi pertamanya setelah melihat senjata itu adalah bahwa itu “sakit dan anak-anak akan mati”.

Dia mengatakan bahwa pada tahun 2021 telah terjadi lebih dari 165 penembakan tidak disengaja oleh anak-anak di AS, menurut organisasi Everytown.

Tahun lalu, 142 orang meninggal akibat pelepasan yang tidak disengaja oleh anak-anak atau anak di bawah umur, kata kelompok yang sama.

CEO Culper Precision Brandon Scott mengkonfirmasi kepada Washington Post bahwa dia telah menerima pemberitahuan resmi Lego dan mengatakan perusahaan telah memutuskan untuk mematuhinya, setelah menjual kurang dari 20 item.

Dalam sebuah pernyataan di Facebook pada hari Rabu (14 Juli), perusahaan mengatakan telah membangun Block19 “untuk menyoroti kenikmatan murni dari olahraga menembak”.

“Orang memiliki hak untuk menyesuaikan properti mereka agar terlihat seperti apa pun yang mereka inginkan. Ini adalah bisnis kami untuk membantu pemilik senjata api dalam membuat senjata mereka lebih mencerminkan mereka sebagai pribadi dan individu, bagian kami berbicara kepada pemilik senjata saat mereka telah memilih opsi-opsi itu dari kemungkinan yang tampaknya tak terbatas,” tambahnya.

“Daripada hidup dalam ketakutan akan suara keras di media sosial, kami memutuskan untuk merilis Block19 dalam upaya untuk mengomunikasikan bahwa boleh saja memiliki senjata dan tidak mengenakan celana taktis setiap hari dan bahwa memiliki dan menembakkan senjata api secara bertanggung jawab adalah kegiatan yang sangat menyenangkan. .”

Kontroversi muncul pada saat Presiden Joe Biden menjadikan perang melawan “epidemi” kekerasan senjata sebagai salah satu prioritasnya.

Presiden Demokrat mempresentasikan langkah-langkah pada bulan Juni untuk membatasi peredaran senjata api di tingkat federal, tetapi Kongres sangat terpecah dalam masalah ini dan Demokrat sedang berjuang untuk mendorong undang-undang.

Sumber : CNA/SL