Pinjaman Baru Yuan China November Meningkat Berkat Kebijakan

Yuan China
Yuan China

Beijing | EGINDO.co – Pinjaman baru Tiongkok diperkirakan melonjak pada bulan November dibandingkan bulan sebelumnya dan melampaui jumlah tahun sebelumnya, menurut jajak pendapat Reuters, seiring upaya bank sentral untuk meningkatkan kepercayaan dan permintaan di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia.

Bank-bank Tiongkok diperkirakan telah mengeluarkan 1,3 triliun yuan ($181,72 miliar) dalam bentuk pinjaman neto yuan baru pada bulan lalu, naik tajam dari 738,4 miliar pada bulan Oktober, menurut perkiraan median 19 ekonom. November lalu, 1,21 triliun yuan dikeluarkan dalam bentuk pinjaman baru.

Pekan lalu, Kepala Bank Sentral Pan Gongsheng berjanji untuk menjaga kebijakan moneter tetap akomodatif untuk mendukung pemulihan pascapandemi, namun juga mendesak reformasi struktural untuk mengurangi ketergantungan pada infrastruktur dan properti untuk pertumbuhan.

Baca Juga :  Pasukan Keamanan Myanmar Menewaskan 80 Lebih Pengunjuk Rasa

Sebagai bagian dari langkah-langkah dukungan, Bank Rakyat Tiongkok (PBOC) telah memangkas suku bunga beberapa pinjaman dan mengeluarkan lebih banyak uang tunai dalam beberapa bulan terakhir, berbeda dengan negara-negara besar lainnya yang telah memperketat kebijakan untuk mengatasi inflasi.

Pada bulan September, PBOC memangkas rasio persyaratan cadangan bank untuk kedua kalinya tahun ini, dan para analis memperkirakan penurunan lagi dalam beberapa minggu mendatang.

“Kami percaya bahwa bank-bank mungkin akan memajukan beberapa rilis yang semula direncanakan pada awal tahun depan hingga November ini,” kata analis di CITIC Securities dalam sebuah catatan, setelah pejabat bank sentral bertemu dengan regulator keuangan bulan lalu.

Moody’s pada hari Selasa memberikan peringatan penurunan peringkat pada peringkat kredit Tiongkok, mengutip kekhawatiran atas biaya dana talangan (bailout) kepada pemerintah daerah dan perusahaan negara yang terlalu banyak berhutang dan mengendalikan krisis properti.

Baca Juga :  Sekutu Taiwan Di Pasifik Janji Dukung Setelah Nauru Putus

Pinjaman dalam yuan pada bulan November diperkirakan tumbuh sebesar 11,0 persen dari tahun sebelumnya, menurut jajak pendapat tersebut, naik sedikit dari pertumbuhan 10,9 persen yang terlihat pada bulan Oktober. Pertumbuhan jumlah uang beredar M2 terlihat meningkat 10,1 persen tahun-ke-tahun, sedikit melambat dari bulan sebelumnya sebesar 10,3 persen.

Pinjaman rumah tangga, termasuk hipotek, akan diawasi dengan ketat untuk melihat tanda-tanda peningkatan di pasar properti. Mereka mengontrak pada bulan Oktober.

Percepatan penerbitan obligasi pemerintah dapat membantu meningkatkan total pembiayaan sosial (TSF), suatu ukuran kredit dan likuiditas yang luas. Pertumbuhan tahunan TSF yang beredar meningkat menjadi 9,3 persen di bulan Oktober dari 9,0 persen di bulan September, karena pemerintah daerah bergegas menerbitkan obligasi refinancing untuk membayar utang mereka.

Baca Juga :  AS Mengutuk Penggunaan Politik Vaksin Covid-19 China

TSF mencakup bentuk pembiayaan di luar neraca yang ada di luar sistem pinjaman bank konvensional, seperti penawaran umum perdana, pinjaman dari perusahaan perwalian, dan penjualan obligasi.

Pada bulan November, TSF diperkirakan meningkat menjadi 2,6 triliun yuan dari 1,85 triliun yuan pada bulan Oktober.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :