Pilot Singapura Boeing 737 MAX Jalani Pelatihan Tambahan

Singapore Airlines Boeing 737 MAX
Singapore Airlines Boeing 737 MAX

Singapura | EGINDO.co – Singapore Airlines (SIA) mengatakan pada Senin (6 September) pilot Boeing 737 MAX-nya akan menjalani “pelatihan tambahan” setelah penangguhan pengoperasian model khusus itu di Singapura dicabut.

“Dalam beberapa minggu mendatang, mereka akan menjalani pelatihan tambahan untuk membiasakan diri dengan peningkatan baru dari Boeing, perangkat lunak kontrol penerbangan, serta situasi apa pun yang mungkin mereka hadapi selama penerbangan,” kata juru bicara SIA.

Setiap pilot harus menyelesaikan program pelatihan yang komprehensif, yang mencakup pembelajaran berbasis komputer serta pelatihan simulator, tambah juru bicara itu.

SIA mengatakan pihaknya juga “secara proaktif menyelesaikan” modifikasi teknis dan peningkatan perangkat lunak pada pesawat 737 MAX-nya, dan melakukan penerbangan kesiapan operasional di Alice Springs, Australia, sesuai dengan standar kelaikan udara Federal Aviation Administration (FAA) AS yang relevan yang diperkenalkan pada November 2020.

Maskapai ini secara bertahap menerbangkan enam pesawat 737 MAX-nya kembali ke Singapura dari Alice Springs di mana mereka diparkir setelah Otoritas Penerbangan Sipil Singapura (CAAS) mengandangkan model tersebut pada Maret 2019.

Ketika ditanya kapan SIA dapat melanjutkan penerbangan 737 MAX dan rute mana, juru bicara itu mengatakan rincian lebih lanjut akan diumumkan di kemudian hari.

Otoritas penerbangan Singapura mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah mencabut penangguhannya pada pesawat 737 MAX yang terbang masuk dan keluar dari Singapura setelah mengevaluasi perubahan desain pada pesawat dan catatan keselamatannya selama sembilan bulan terakhir. Pesawat-pesawat itu “tidak memiliki masalah keamanan yang mencolok”.

CAAS telah mengandangkan 737 MAX setelah dua kecelakaan fatal yang melibatkan model tersebut. Pada Maret 2019, sebuah pesawat Ethiopian Airlines jatuh, menewaskan 157 orang. Kecelakaan lain pada Oktober 2018 yang melibatkan pesawat Lion Air menewaskan 189 orang.

Baca Juga :  Mengapa Gamer Korea Selatan Sangat Serius Tentang E-Sports

Pihak berwenang AS menghubungkan dua kecelakaan itu dengan sistem keselamatan utama pada 737 MAX yang disebut MCAS, yang dirancang untuk melawan kecenderungan pesawat untuk naik dan kehilangan ketinggian, tetapi malah memaksanya menukik sehingga pilot tidak bisa keluar.

Boeing juga telah menyesatkan otoritas AS tentang pentingnya sistem MCAS dan gagal menyebutkannya dalam pelatihan pilot dan manual dek penerbangan, sehingga sebagian besar pilot bahkan tidak mengetahuinya sebelum kecelakaan pertama, menurut penyelidikan.

FAA telah mewajibkan pelatihan pilot baru dan peningkatan perangkat lunak untuk MCAS, termasuk mengharuskan sistem untuk mendapatkan informasi dari dua sensor, bukan satu sebelum diaktifkan.

Pada November 2020, FAA mencabut perintah larangan terbang selama 20 bulan pada 737 MAX. Uni Eropa, Kanada, Australia dan Selandia Baru juga telah mencabut penangguhan mereka sendiri pada model tersebut.

“SIA menyambut baik keputusan CAAS untuk mencabut pembatasan operasi Boeing 737 MAX,” kata juru bicara SIA.
“SIA akan terus bekerja sama dengan CAAS dan regulator terkait dalam beberapa minggu mendatang, untuk memenuhi semua persyaratan untuk kembalinya layanan pesawat 737-8 (737 MAX 8) kami.”

Analis penerbangan Shukor Yusof di Endau Analytics mengatakan 737 MAX saat ini merupakan jenis pesawat yang paling banyak diamati dan diikuti di dunia dan “mungkin yang paling aman” mengingat semua perhatian yang diterimanya.

“Pada intinya adalah sistem MCAS yang berada di bawah pengawasan dan baru-baru ini, pertanyaan tentang beberapa masalah kabel. Ini semua telah diperbaiki karena MAX diawasi ketat oleh FAA AS,” katanya.

“CAAS juga akan sepenuhnya puas dengan kesiapan SIA untuk meluncurkan kembali pesawat ini.”

Namun demikian, Mr Shukor mengatakan dorongan ekonomi yang timbul dari dimulainya kembali penerbangan 737 MAX masuk dan keluar dari Singapura tetap “cukup signifikan” mengingat iklim saat ini di mana penerbangan tetap sedikit.

Baca Juga :  Default China Evergrande Mungkin Memiliki Efek Yang Luas

“Tapi itu akan memberi SIA banyak kesempatan untuk menjalankannya dan membiasakan diri dengan fitur keselamatan tambahan,” tambahnya.

Brendan Sobie dari Sobie Aviation mengatakan dimulainya kembali penerbangan 737 MAX adalah “signifikan” bagi SIA karena maskapai tersebut sekarang dapat menerbangkan pesawat ke negara-negara lain di kawasan itu, seperti India dan Malaysia, yang baru-baru ini mencabut penangguhan mereka sendiri.

“Tanpa negara-negara lain ini mencabut landasannya, Singapura tidak perlu banyak mencabut landasannya karena Singapura tidak memiliki pasar domestik,” katanya.

Mengenai kekhawatiran keselamatan yang mungkin dimiliki penumpang tentang 737 MAX, Shukor mengatakan sebagian besar penumpang lebih peduli dengan harga tiket pesawat mereka dan bukan jenis pesawat yang mereka gunakan.

“Tetapi banyak orang merasa nyaman saat mereka terbang di atas SIA karena memiliki reputasi yang kuat untuk keselamatan, keandalan, dan perhatian terhadap detail,” katanya.
Sumber : CNA/SL