Phuket Terbuka Untuk Semua Wisatawan Yang Telah Divaksinasi

Phuket - Thailand
Phuket - Thailand

Bangkok | EGINDO.co – Wisatawan yang divaksinasi penuh dari negara mana pun sekarang dapat memesan liburan ke surga pariwisata Phuket, pemerintah Thailand telah mengumumkan, di bawah penyesuaian skema perjalanan bebas karantina yang sedang berjuang.

Industri pariwisata Thailand telah bertekuk lutut, dengan pandemi virus corona dan pembatasan terkait memangkas jumlah pengunjung dari 40 juta pada 2019 menjadi hanya sedikit selama dua tahun terakhir.

Pra-virus, sektor ini merupakan seperlima dari pendapatan nasional Thailand, dan pembatasan perjalanan telah dimasukkan ke dalam kinerja ekonomi terburuk negara itu dalam lebih dari dua dekade.

Kerajaan meluncurkan skema “kotak pasir” pada bulan Juli, yang memungkinkan wisatawan yang divaksinasi penuh dari negara-negara yang dianggap berisiko rendah hingga menengah untuk berkeliaran bebas di pulau pantai yang populer selama dua minggu, dan kemudian setelah itu melakukan perjalanan ke daratan tanpa karantina.

Pekan lalu, pihak berwenang memotong masa tinggal yang diperlukan menjadi seminggu, sejalan dengan perubahan nasional pada aturan karantina.

Otoritas Pariwisata Thailand mengumumkan Jumat malam (1 Oktober) bahwa skema tersebut telah diperluas dari sekitar 80 negara yang sudah memenuhi syarat.

“Ini berarti Thailand sekarang menyambut wisatawan dari negara mana pun di dunia ke program sandbox,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tanee Sangrat mengatakan anak-anak yang tidak divaksinasi akan dapat bepergian dengan orang tua mereka yang divaksinasi.

Program sandbox telah memikat lebih dari 38.000 pengunjung ke pasir putih Phuket, dan menghasilkan US$66,67 juta.

Tetapi operator pariwisata tidak menanggapi kebangkitan ekonomi pulau itu, di mana 90 persen hotel telah ditutup.

Mereka telah memohon kepada pemerintah untuk menyederhanakan persyaratan masuk untuk meningkatkan jumlah pengunjung.

Baca Juga :  Agen Properti Hong Kong Menuntut Evergrande Soal Komisi

Perubahan tersebut akan memungkinkan orang Indonesia dan Malaysia yang sebelumnya dikecualikan untuk melakukan perjalanan ke Phuket.

Sebelum pandemi, Malaysia adalah sumber turis terbesar kedua di Thailand, dengan lebih dari empat juta wisatawan berkunjung pada 2019.

Pihak berwenang Thailand berharap untuk membuka kembali lima tujuan lainnya, termasuk ibu kota Bangkok, menggunakan model kotak pasir mulai awal November, diikuti oleh 20 lokasi lagi pada Desember setelah tingkat vaksinasi meningkat.

Namun, saran perjalanan dari negara lain yang mengecilkan hati calon turis dapat menghambat rencana Thailand untuk memulai kembali industri tersebut.

Inggris dan AS telah mengeluarkan peringatan perjalanan ketika negara itu bergulat dengan gelombang ketiga virus yang mematikan dan tingkat vaksinasi yang rendah.

Jumlah kasus baru harian berkisar di sekitar 11.000, menyusul puncaknya 23.000 pada Agustus – tetapi tingkat pengujian juga menurun.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :