Phuket Buka Untuk Turis Tanpa Persyaratan Karantina Covid-19

Phuket Dibuka tanpa syarat karantina
Phuket Dibuka tanpa syarat karantina

Bangkok | EGINDO.co – Pulau resor populer di Thailand, Phuket, melaporkan kasus COVID-19 pertamanya dari luar negeri pada Rabu (7 Juli), setelah dibuka kembali untuk pariwisata internasional pekan lalu.

Pasien tersebut adalah seorang pelancong pria dari Uni Emirat Arab, yang tiba di provinsi selatan pada hari Selasa, menurut Mr Koosak Kookiatkul, kepala kantor kesehatan masyarakat Phuket.

“Kami memiliki dua pasien baru,” katanya saat siaran langsung Facebook oleh Kantor Hubungan Masyarakat Phuket pada hari Rabu.

“Salah satunya adalah orang Thailand dan yang lainnya adalah kasus yang kami harap tidak kami miliki karena pasiennya adalah seorang pelancong dari skema pariwisata Kotak Pasir Phuket, yang baru saja tiba.”

Menurut Mr Koosak, pria itu mengambil tes COVID-19 pada saat kedatangan seperti yang dipersyaratkan oleh tindakan pengendalian penyakit Phuket dan hasilnya positif pada Senin malam.

Sebagai tanggapan, tambahnya, pejabat kesehatan memberi tahu manajer hotel dan pasien, yang tidak diizinkan meninggalkan kamar hotelnya sampai dia dibawa untuk perawatan medis di rumah sakit.

“Adapun orang yang bepergian dengannya, mereka akan dibawa ke ALQ jika mereka adalah kontak dekat yang berisiko tinggi,” kata Koosak, merujuk pada Karantina Negara Lokal Alternatif di hotel-hotel yang disetujui pemerintah di provinsi tersebut.

Menurut Kantor Hubungan Masyarakat Phuket, pasien melakukan perjalanan dari Dubai ke Phuket dengan penerbangan Emirates EK378, yang membawa 14 penumpang.

Dua pengemudi yang kontak dengan rombongan pengunjung ini dan beberapa karyawan hotel sudah memasuki proses pengendalian penyakit.

Phuket dibuka kembali untuk pelancong internasional pada 1 Juli setelah COVID-19 menghentikan kedatangan selama lebih dari setahun.

Pengunjung dari luar negeri tidak lagi diharuskan menjalani karantina apa pun jika mereka telah divaksinasi penuh terhadap virus corona di negara mereka setidaknya selama 14 hari dan dinyatakan negatif pada saat kedatangan.

Namun, mereka diharuskan menunggu hasilnya di kamar hotel. Jika positif, mereka akan dipindahkan ke fasilitas kesehatan untuk perawatan.

Phuket menjadi provinsi pertama di Thailand yang menyambut kembali wisatawan internasional tanpa persyaratan karantina.

Ini adalah bagian dari model pariwisata eksperimental yang disebut Phuket Sandbox, yang dirancang untuk membantu pemulihan ekonomi dari pandemi.

Sejak dibuka kembali, 2.113 pelancong telah memasuki Phuket dari luar negeri dan hanya satu orang yang dinyatakan positif terkena virus corona, menurut gubernur Phuket Narong Woonsiew.

“Ini terdeteksi selama prosedur pertama kami, yang berarti begitu dia tiba di bandara, kami melakukan tes untuk menemukan penyakitnya dan memindahkannya ke hotel, di mana dia harus menunggu,” kata Narong.

“Begitu kami mendeteksi virus, ada prosedur untuk memberinya perawatan di rumah sakit. Adapun mereka yang bepergian bersamanya harus menginap di hotel ALQ selama 14 hari. Ini adalah tindakan normal. Kami juga dapat menguji sistem dengan pasien pertama kami (luar negeri) untuk melihat seberapa baik kerjanya, ”tambahnya.

Menurut kepala kesehatan Phuket Mr Koosak, provinsi ini memiliki 299 kamar untuk karantina negara bagian alternatif dan 294 orang saat ini menggunakannya.

Hingga Selasa malam, ada 31 kamar yang tersedia. Provinsi telah menyiapkan lebih banyak kamar jika dibutuhkan di masa depan.

Selain divaksinasi penuh terhadap COVID-19, pelancong luar negeri yang mengunjungi Phuket melalui program Phuket Sandbox juga diwajibkan untuk mengikuti tiga tes COVID-19 – pertama pada saat kedatangan, satu lagi seminggu kemudian, dan yang terakhir menjelang akhir minggu kedua. .

Mereka juga harus mengunduh aplikasi seluler ThailandPlus dan MorChana untuk tujuan pelacakan selama mereka tinggal.

Sumber : CNA/SL