Pfizer : Pil Antivirus Mengurangi Risiko Covid-19 Parah 89%

Pil Antivirus Mengurangi Risiko Covid-19
Pil Antivirus Mengurangi Risiko Covid-19

New York | EGINDO.co – Uji coba pil antivirus eksperimental Pfizer untuk COVID-19 dihentikan lebih awal setelah obat itu terbukti mengurangi 89 persen kemungkinan rawat inap atau kematian bagi orang dewasa yang berisiko terkena penyakit parah, kata perusahaan itu pada Jumat (Nov). 5).

Hasilnya tampaknya melampaui yang terlihat dengan pil Merck, molnupiravir, yang ditunjukkan bulan lalu untuk mengurangi separuh kemungkinan kematian atau dirawat di rumah sakit untuk pasien COVID-19 yang juga berisiko tinggi penyakit serius.

Data uji coba lengkap belum tersedia dari kedua perusahaan.

“Hasil yang menakjubkan,” Ashish Jha, dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown, mengatakan dalam sebuah posting Twitter tentang hasil Pfizer. “Implikasi dari terapi yang efektif untuk mengakhiri pandemi sangat, sangat besar.”

Para ahli penyakit menular menekankan bahwa mencegah COVID-19 melalui penggunaan vaksin secara luas tetap merupakan cara terbaik untuk mengendalikan pandemi, tetapi hanya 58 persen orang Amerika yang sepenuhnya divaksinasi dan akses di banyak bagian dunia terbatas.

“Vaksin akan menjadi alat paling efektif dan andal yang kita miliki dalam pandemi ini,” kata Dr Grace Lee, Profesor Pediatri, Fakultas Kedokteran Universitas Stanford.

“Obat oral ini akan meningkatkan kemampuan kita untuk benar-benar mengurangi risiko penyakit parah, rawat inap, dan kematian, yang sangat besar, tetapi tidak akan mencegah infeksi.”

Pfizer mengatakan pihaknya berencana untuk menyerahkan hasil uji coba sementara untuk pilnya, yang diberikan dalam kombinasi dengan antivirus yang lebih tua yang disebut ritonavir, kepada Badan Pengawas Obat dan Makanan AS sebagai bagian dari aplikasi penggunaan darurat yang dibuka pada Oktober.

Pengajuan itu diharapkan akan diserahkan sebelum liburan Thanksgiving AS pada 25 November, kata Kepala Eksekutif Pfizer Albert Bourla dalam sebuah wawancara dengan CNBC.

Baca Juga :  Amerika Desak Beijing Hentikan Tekanan Terhadap Taiwan

“Berita hari ini adalah pengubah permainan nyata dalam upaya global untuk menghentikan kehancuran pandemi ini,” kata Bourla.

“Data ini menunjukkan bahwa kandidat antivirus oral kami, jika disetujui atau disahkan oleh otoritas pengatur, berpotensi menyelamatkan nyawa pasien, mengurangi keparahan infeksi COVID-19, dan menghilangkan hingga sembilan dari 10 rawat inap,” tambahnya.

Perusahaan mengatakan mereka mengharapkan untuk memproduksi setidaknya 50 juta program perawatan mulut pada akhir tahun 2022.

Perawatan kombinasi, yang akan memiliki nama merek Paxlovid, terdiri dari tiga pil yang diberikan dua kali sehari.

Presiden Joe Biden mengatakan dalam sambutannya di Gedung Putih bahwa pemerintah telah mengamankan jutaan dosis obat baru.

Dia mengatakan pil itu “akan menjadi alat lain di kotak peralatan kami untuk melindungi orang dari hasil terburuk Covid.”

Analisis yang direncanakan terhadap 1.219 pasien dalam penelitian Pfizer melihat rawat inap atau kematian di antara orang-orang yang didiagnosis dengan COVID-19 ringan hingga sedang dengan setidaknya satu faktor risiko untuk mengembangkan penyakit parah, seperti obesitas atau usia yang lebih tua.

Ditemukan bahwa 0,8 persen dari mereka yang diberi obat Pfizer dalam waktu tiga hari sejak timbulnya gejala dirawat di rumah sakit dan tidak ada yang meninggal dalam 28 hari setelah perawatan. Itu dibandingkan dengan tingkat rawat inap 7 persen untuk pasien plasebo. Ada juga tujuh kematian pada kelompok plasebo.

Tingkat serupa untuk pasien yang dirawat dalam lima hari gejala – 1 persen dari kelompok perlakuan dirawat di rumah sakit, dibandingkan dengan 6,7 persen untuk kelompok plasebo, yang termasuk 10 kematian. Bourla mengatakan itu berhasil menjadi 85 persen efektif.

Sebuah panel ahli luar FDA dijadwalkan bertemu pada 30 November untuk membahas pil Merck, yang telah disetujui oleh regulator Inggris di dunia pertama pada hari Kamis. Pfizer mengatakan tidak tahu apakah Paxlovid akan ditinjau pada pertemuan yang sama.

Baca Juga :  AS Sumbangkan 500 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Pfizer

Antivirus perlu diberikan sedini mungkin, sebelum infeksi terjadi, agar menjadi paling efektif. Merck menguji obatnya dalam waktu lima hari sejak timbulnya gejala.

“Ini berarti kita punya waktu untuk merawat orang dan benar-benar memberikan manfaat dari perspektif kesehatan masyarakat,” Annaliesa Anderson, kepala program Pfizer, mengatakan kepada Reuters.

Perusahaan tidak merinci efek samping pengobatan, tetapi mengatakan efek samping terjadi pada sekitar 20 persen pasien pengobatan dan plasebo. Kemungkinan efek samping ritonavir termasuk mual dan diare.

Kepala Staf Gedung Putih Ronald Klain mengatakan prospek antivirus yang efektif ini bersama dengan peluncuran vaksin untuk anak-anak antara usia 5 dan 11 yang sedang berlangsung dapat menjadi minggu titik balik dalam perang melawan COVID-19. Klain mengingatkan bahwa pil itu masih perlu ditinjau oleh FDA.

“Data ini menunjukkan bahwa kandidat antivirus oral kami, jika disetujui oleh pihak berwenang, berpotensi menyelamatkan nyawa pasien, mengurangi keparahan infeksi COVID-19, dan menghilangkan hingga sembilan dari sepuluh rawat inap,” kata Bourla dalam sebuah pernyataan. .

Pfizer mengatakan saat ini mengharapkan untuk memproduksi lebih dari 180.000 bungkus pada akhir 2021 dan setidaknya 50 juta bungkus pada akhir 2022, di mana 21 juta akan diproduksi pada paruh pertama.

CEO Bourla mengatakan kepada Reuters awal pekan ini bahwa Pfizer sedang mengejar berbagai opsi untuk membuat obatnya tersedia secara global.

“Kami jelas mempertimbangkan, untuk memastikan bahwa kami akan memiliki dosis yang cukup sesegera mungkin dan juga akses yang adil untuk semua, jadi semua opsi ada di atas meja,” katanya.

Obat Pfizer, bagian dari kelas yang dikenal sebagai protease inhibitor, dirancang untuk memblokir enzim yang dibutuhkan virus corona untuk berkembang biak.

Baca Juga :  Covid-19 Delta Dominan Di Seluruh Dunia,Kematian AS Melonjak

Molnupiravir Merck memiliki mekanisme aksi berbeda yang dirancang untuk memasukkan kesalahan ke dalam kode genetik virus. Merck telah menjual jutaan kursus perawatan ke Amerika Serikat, Inggris, dan lainnya.

Pfizer juga sedang mempelajari apakah pilnya dapat digunakan oleh orang tanpa faktor risiko COVID-19 yang serius serta untuk mencegah infeksi virus corona pada orang yang terpapar virus.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :