Petisi Melawan Olimpiade Tokyo Dengan 350.000 Tanda Tangan

Petisi Olimpiade Tokyo dengan 350.000 tanda tangan
Petisi Olimpiade Tokyo dengan 350.000 tanda tangan

Tokyo | EGINDO.co – Sebuah petisi yang menyerukan pembatalan Olimpiade Tokyo yang mengumpulkan 350.000 tanda tangan dalam sembilan hari telah diserahkan kepada penyelenggara pada hari Jumat, mencerminkan meningkatnya penolakan publik terhadap acara tersebut ketika gelombang keempat infeksi COVID-19 melanda Jepang.

Penyelenggara kampanye “Hentikan Olimpiade Tokyo”, Kenji Utsunomiya, mengatakan festival olahraga global – yang telah ditunda mulai 2020 karena pandemi virus corona – harus berlangsung hanya ketika Jepang dapat menyambut pengunjung dan atlet dengan sepenuh hati.

“Kami tidak dalam situasi itu dan karena itu Olimpiade harus dibatalkan,” katanya dalam jumpa pers. “Sumber daya medis yang berharga perlu dialihkan ke Olimpiade jika diadakan.”

Petisi tersebut diserahkan kepada ketua panitia Olimpiade dan Paralimpiade serta Gubernur Tokyo Yuriko Koike.

Itu terjadi ketika Jepang menambahkan tiga area lagi ke keadaan darurat yang sekarang mencakup Tokyo, Osaka dan empat prefektur lainnya di tengah melonjaknya jumlah kasus, kurang dari tiga bulan dari jadwal dimulainya Olimpiade pada 23 Juli.

Ditanya tentang kampanye anti-Olimpiade, Gubernur Tokyo Koike mengatakan dia akan terus bekerja menuju Olimpiade yang “aman dan terjamin”.

“Meskipun ada pandemi global, penting untuk menyelenggarakan Olimpiade Tokyo 2020 yang aman dan terjamin,” katanya dalam konferensi pers reguler.

Area baru di bawah keadaan darurat termasuk prefektur Hokkaido tempat maraton Olimpiade akan berlangsung, setelah prefektur tersebut melaporkan rekor tertinggi 712 kasus virus korona baru pada hari Kamis.

Penentangan terhadap Olimpiade juga datang dari para dokter, sementara beberapa atlet terkenal Jepang telah menyatakan keprihatinannya, termasuk juara golf Master Hideki Matsuyama dan petenis wanita papan atas Naomi Osaka.

Pemimpin bisnis Jepang Masayoshi Son, kepala SoftBank Group Corp, menambahkan suaranya ke paduan suara keraguan pada hari Kamis, mengatakan dalam pernyataan yang tidak biasa bahwa dia “takut” tentang apa yang mungkin terjadi jika Olimpiade berjalan sesuai jadwal.

Lusinan kota yang akan menjadi tuan rumah para atlet yang berkunjung pada acara pra-Olimpiade telah membatalkan rencana tersebut, dengan mengatakan mereka tidak dapat menjamin bantuan medis di tengah tekanan pada sistem rumah sakit.

Dengan langkah-langkah darurat terbaru, 19 dari 47 prefektur di Jepang berada di bawah batasan yang mencakup penutupan restoran pada pukul 8 malam. dan larangan alkohol di bar dan restoran.

Secara nasional, Jepang telah melihat sekitar 656.000 kasus virus korona yang dikonfirmasi sejauh ini, dengan 11.161 kematian.

Sumber : CNA/SL