Petenis Inggris Raducanu Siap Menjegal Rogers Di AS Terbuka

Briton Emma Raducanu
Briton Emma Raducanu

New York | EGINDO.co – Impian Emma Raducanu di AS Terbuka tampaknya akan membawanya ke babak 16 besar melawan Ash Barty, tetapi sementara petenis Inggris berusia 18 tahun itu menghindari petenis nomor satu dunia, dia akan menghadapi Shelby Rogers dan kerumunan rumah parau pada hari Senin.

Raducanu, peringkat 150 dunia, menjadi pemain pertama abad ini yang tampil di minggu kedua dari dua penampilan utama Grand Slam pertamanya dan belum kehilangan satu set pun di Flushing Meadows.

“Saya pikir tidak bermain di depan pendukung tuan rumah, Anda memiliki tingkat motivasi yang berbeda,” kata Raducanu. “Saya cukup termotivasi untuk situasi apa pun yang saya hadapi.”

Sebagai satu-satunya orang Amerika yang tersisa dalam undian putri, Rogers dapat mengharapkan dukungan antusias sepanjang kontes, meskipun dia mengakui dia harus melakukan beberapa “pemantauan” pada lawannya, yang merupakan jumlah yang tidak diketahui sebelum Wimbledon.

“Dia tak kenal takut, dia bermain sangat baik dan dia terinspirasi,” kata Rogers, yang meraih kemenangan terbesar dalam karirnya dengan mengalahkan Barty. “Ini akan menjadi pertempuran, saya siap untuk itu.”

Orang Amerika lainnya yang membuat gelombang di Grand Slam terakhir tahun ini adalah wildcard Jenson Brooksby. Pemain berusia 20 tahun – peringkat 99 dunia – mengandalkan dukungan dari tribun penonton saat menghadapi unggulan teratas Novak Djokovic.

“Saya senang melihat seberapa baik saya bisa fokus, melihat seberapa baik saya bisa bermain dengan salah satu tantangan terbesar dan dengan salah satu penonton terbesar di lapangan yang bisa Anda dapatkan,” kata Brooksby.

Alexander Zverev memiliki rute yang relatif nyaman ke babak 16 besar dan menghadapi Jannik Sinner dari Italia, yang telah melewati pukulan keras dan berada di lapangan hampir 10 jam, dua kali lipat dari unggulan keempat.

Baca Juga :  Hamilton Setelah Pulih Dari Kesalahan Yang Langka Terjadi

“Sangat menyenangkan menghabiskan waktu sesedikit mungkin di lapangan pada minggu pertama karena di situlah Anda mendapatkan dan menang di minggu kedua,” kata Zverev.

Laga final di Arthur Ashe mempertemukan juara 2019 Bianca Andreescu yang ingin memperpanjang rekor tak terkalahkannya dalam undian utama Grand Slam menjadi 11 pertandingan ketika ia menghadapi petenis Yunani Maria Sakkari.
Sumber : CNA/SL