Pesawat Ruang Angkasa Kargo Berlabuh Dengan Stasiun Orbit

Pesawat Ruang Angkasa Kargo China
Pesawat Ruang Angkasa Kargo China

Beijing | EGINDO.co – Sebuah pesawat ruang angkasa otomatis berlabuh dengan stasiun luar angkasa baru China pada Minggu (30 Mei), membawa bahan bakar dan pasokan untuk awak masa depannya, badan antariksa China mengumumkan.

Pesawat luar angkasa Tianzhou-2 mencapai stasiun Tianhe delapan jam setelah lepas landas dari Hainan, sebuah pulau di Laut Cina Selatan, kata Badan Antariksa Berawak China (CMSA).

China pada hari Sabtu meluncurkan pesawat luar angkasa setelah penundaan karena alasan teknis, kantor berita Xinhua melaporkan.

Roket 14-ton Long March 7 yang membawa Tianzhou-2 – sarat dengan kebutuhan pokok seperti makanan, peralatan dan bahan bakar – meluncur dari lokasi peluncuran Wenchang di pulau selatan tropis Hainan.

Stasiun luar angkasa – bernama Tiangong, yang berarti “istana surgawi” – akan membutuhkan total sekitar 10 misi untuk menyelesaikan perakitan di orbit. Ini diharapkan dapat beroperasi penuh pada tahun 2022.

Setelah selesai, diharapkan tetap berada di orbit rendah Bumi hingga 15 tahun.

Dengan kemungkinan pensiunnya Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 2028, Tiangong bisa menjadi satu-satunya pos manusia di orbit Bumi.

“Kami akan mengangkut material pendukung, suku cadang dan peralatan yang diperlukan terlebih dahulu, dan kemudian kru kami,” kata direktur CMSA Hao Chun seperti dikutip Xinhua.

PELANGGARAN PERSETUJUAN RUANG

Setelah kapal kargo berlabuh di stasiun luar angkasa, China akan memulai persiapan untuk mengirim tiga astronot untuk membongkar barang, termasuk makanan seperti daging babi suwir dengan saus bawang putih dan ayam Kung Pao, kata badan tersebut.

Beijing telah memompa miliaran ke dalam program luar angkasa dalam upaya untuk menggantikan pelopor Rusia dan Amerika Serikat, dengan proyek-proyek ambisius di orbit Bumi dan pendaratan pesawat tanpa awak di Bulan dan Mars.

Tapi itu ditegur keras oleh Amerika Serikat dan banyak ahli atas pelanggaran etiket ruang angkasa yang berpotensi berbahaya karena membiarkan segmen roket masif jatuh bebas ke Bumi awal bulan ini setelah meluncurkan modul inti stasiun luar angkasa.

Meskipun pihak berwenang China mengatakan mereka terbuka untuk kolaborasi asing di stasiun luar angkasa mereka, ruang lingkup kerja sama itu masih belum jelas.

Tetapi Badan Antariksa Eropa telah mengirim astronot ke China untuk berlatih bekerja di dalam Tiangong jika sudah siap.

Awal bulan ini, China mendaratkan penjelajah Zhurong di Mars, menjadi negara ketiga yang berhasil mendaratkan pesawat di planet merah.

Penjelajah telah mulai menjelajahi Planet Merah untuk mempelajari geologi Mars – menghabiskan sekitar tiga bulan untuk mengambil foto dan memanen data dari dataran lava utara yang luas.

Amerika Serikat dan Rusia adalah satu-satunya negara lain yang pernah mencapai Mars, dan hanya Rusia yang mengoperasikan penjelajah di permukaan.

Peluncuran Tianzhou-2 dilakukan hanya beberapa hari setelah pendaratan penjelajah Mars, tetapi ditunda karena alasan teknis.

Sumber : CNA/SL