Pesawat Antariksa China Lepas Landas dari Bulan bawa Sampel

Modul ascender wahana antariksa Chang'e-6
Modul ascender wahana antariksa Chang'e-6

Beijing | EGINDO.co -Sebuah wahana antariksa Tiongkok yang membawa sampel dari sisi terjauh Bulan memulai perjalanannya kembali ke Bumi pada hari Selasa (4 Juni), kata badan antariksa negara itu – yang pertama di dunia dan merupakan pencapaian besar bagi program antariksa Beijing.

Modul ascender wahana antariksa Chang’e-6 “terangkat dari permukaan bulan” dan memasuki orbit yang telah ditetapkan di sekitar Bulan, kata Badan Antariksa Nasional Tiongkok (CNSA).

Itu adalah wahana pertama yang berhasil lepas landas dari sisi terjauh Bulan, dengan kantor berita pemerintah Xinhua menggambarkan peluncuran itu sebagai “prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah eksplorasi bulan manusia”.

Analisis sampel yang dibawanya kembali akan memungkinkan para ilmuwan “untuk memperdalam penelitian tentang pembentukan dan sejarah evolusi Bulan”, Xinhua mengutip juru bicara misi Chang’e-6 Ge Ping.

Baca Juga :  Artis China Meng Jia Dikritik, Album Mirip Model Ukraina

Itu juga akan menawarkan wawasan tentang “asal usul tata surya … meletakkan dasar yang lebih baik untuk misi eksplorasi selanjutnya”, tambahnya.

Modul Chang’e-6 mendarat pada hari Minggu di Cekungan Kutub Selatan-Aitken Bulan yang sangat luas, salah satu kawah tumbukan terbesar yang diketahui di tata surya, menurut CNSA.

Misi wahana antariksa yang secara teknis rumit selama 53 hari itu dimulai pada tanggal 3 Mei.

Chang’e-6 memiliki dua metode pengumpulan sampel: Bor untuk mengumpulkan material di bawah permukaan dan lengan robot untuk mengambil spesimen di atas permukaan.

Setelah berhasil mengumpulkan sampelnya, “bendera nasional Tiongkok yang dibawa oleh wahana pendarat itu dikibarkan untuk pertama kalinya di sisi terjauh Bulan”, kata CNSA.

Baca Juga :  Resmi, NIK Jadi Pengganti Sebagai NPWP

Para ilmuwan mengatakan sisi gelap Bulan – disebut demikian karena tidak terlihat dari Bumi, bukan karena tidak pernah terkena sinar matahari – sangat menjanjikan untuk penelitian karena kawah-kawahnya tidak terlalu tertutup oleh aliran lava purba dibandingkan sisi dekatnya.

Material yang dikumpulkan dari sisi terjauh mungkin dapat menjelaskan dengan lebih baik tentang bagaimana Bulan terbentuk sejak awal.

“Mimpi Antariksa”

Rencana untuk “mimpi antariksa” Tiongkok telah dijalankan dengan sangat gencar di bawah Presiden Xi Jinping.

Beijing telah menggelontorkan sumber daya yang sangat besar ke dalam program antariksanya selama dekade terakhir, menargetkan serangkaian usaha ambisius dalam upaya untuk menutup kesenjangan dengan dua kekuatan antariksa tradisional – Amerika Serikat dan Rusia.

Baca Juga :  Pentagon : Operasi China Di Dekat Taiwan Menyerupai Latihan

Beijing telah menorehkan beberapa prestasi penting, termasuk membangun stasiun antariksa yang disebut Tiangong, atau “istana surgawi”.

Beijing telah mendaratkan penjelajah robotik di Mars dan Bulan, dan Tiongkok merupakan negara ketiga yang secara independen menempatkan manusia di orbit.

Namun Washington telah memperingatkan bahwa program antariksa Tiongkok digunakan untuk menutupi tujuan militer dan upaya untuk membangun dominasi di antariksa.

Tiongkok bermaksud untuk mengirim misi berawak ke Bulan pada tahun 2030 dan berencana untuk membangun pangkalan di permukaan bulan.

Amerika Serikat juga berencana untuk menempatkan astronot kembali ke Bulan pada tahun 2026 dengan misi Artemis 3.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :