Pesanan Kapal Selam Negara ASEAN Meningkat

Negara ASEAN banyak memesan kapal selam
Negara ASEAN banyak memesan kapal selam

Hong Kong | EGINDO.co – Negara-negara Asia Tenggara semakin melihat pengembangan kapal selam sebagai kebutuhan untuk keamanan mereka di tengah perubahan realitas geopolitik, tetapi sementara beberapa analis mengatakan langkah itu “logis dan perlu”, yang lain mempertanyakan kegunaan kapal karena biaya selangit dan kerugian manuver melalui perairan daerah.

Di kawasan ini, Indonesia, Malaysia, Singapura, Vietnam, dan Myanmar saat ini memiliki kapal selam, sementara Thailand, dan Filipina sedang dalam proses memperolehnya.

Awal bulan ini, Singapura memulai fase pengembangan kapal selam berikutnya dengan kapal selam kelas Invincible buatan Jerman yang baru dibangun.

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengatakan selama peluncuran yang mengingat status negara pulau itu sebagai negara maritim, angkatan lautnya memiliki misi penting untuk memastikan kelangsungan hidupnya dan menjaga jalur komunikasi lautnya tetap terbuka.

Aristyo Darmawan, dosen hukum internasional Universitas Indonesia, mengatakan peningkatan akuisisi kapal selam oleh negara-negara Asia Tenggara didorong persaingan geopolitik antara Amerika Serikat dan China.

AS memiliki sekitar 66 kapal selam, termasuk lebih dari 50 kapal selam serang bertenaga nuklir, menurut Prakarsa Ancaman Nuklir nirlaba.

China dikatakan memiliki enam kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir, enam kapal selam serang bertenaga nuklir, dan 46 kapal selam serang bertenaga diesel, menurut laporan Pertahanan AS yang dikeluarkan tahun lalu.

“Dalam beberapa tahun terakhir, kita telah melihat bagaimana Laut China Selatan semakin termiliterisasi,” kata Darmawan.

Selama beberapa tahun terakhir, Beijing telah sepenuhnya memiliterisasi setidaknya tiga dari beberapa pulau yang dibangunnya di jalur air yang disengketakan.

Baca Juga :  Harga Sawit Di Subulussalam Aceh Capai Rp1.920 per Kilogram

Darmawan mengatakan “logis dan perlu” bagi negara-negara Asia Tenggara untuk mencoba memperoleh kapal selam karena wilayah tersebut terletak pada jalur laut yang strategis dengan lalu lintas yang padat.

Masuk akal juga bagi negara-negara untuk mengikuti perkembangan pertahanan di kawasan, kata Darmawan, dan ini termasuk keberadaan Unmanned Underwater Vehicles (UUV) yang sering ditemukan di perairan teritorial dan sebagian besar milik China dan AS.

Juga dikenal sebagai drone bawah air, UUV dapat beroperasi tanpa penumpang dan dapat digunakan untuk berbagai tugas termasuk eksplorasi ilmiah dan pengumpulan intelijen.

Dalam kasus Indonesia, Darmawan mengatakan, perolehan kapal selam selalu menjadi perhatian apalagi setelah tenggelamnya kapal selam KRI Nanggala-402 di lepas pantai Bali pada April 2021 lalu. militer dan kesiapan operasionalnya.

Pada bulan Februari, Indonesia menandatangani perjanjian dengan Prancis untuk berkolaborasi dalam pembangunan dua kapal selam Scorpène. Kapal bawah air dilaporkan sangat baik dalam menghindari pengamatan, sangat cepat, dan mampu melakukan misi seperti perang kapal anti-permukaan dan serangan jarak jauh.

Ian Storey, rekan senior di Institut ISEAS-Yusof Ishak di Singapura, mengatakan ada alasan strategis yang memaksa untuk mengoperasikan kapal selam bagi negara-negara seperti Vietnam, yang terkunci dalam sengketa teritorial jangka panjang dengan China.

“Enam kapal selam Vietnam akan membuat China berpikir dua kali sebelum mencoba menduduki atol Vietnam di Laut China Selatan,” kata Storey. “Dan [jika] konflik pecah, kapal selam itu akan memungkinkan Angkatan Laut Vietnam untuk melarang dan menenggelamkan kapal perang Tiongkok.”

Baca Juga :  Korea Utara Menembakkan Rudal Balistik Dari Kapal Selam

Pada tahun 2009, Vietnam membeli enam kapal selam kelas Kilo senilai US$2 miliar dari Rusia, menjadikannya armada kapal selam terbesar di Asia Tenggara.

Tapi untuk negara lain seperti Thailand, Storey mengatakan itu hanyalah “kasus mengikuti tetangga”.

Pada tahun 2017, Thailand menandatangani kesepakatan dengan China untuk membeli tiga kapal selam kelas Yuan, tetapi pengembang kapal selam milik negara China tidak dapat memperoleh mesin diesel yang diperlukan dari Jerman karena embargo senjata UE yang diberlakukan di Beijing.

Sementara laporan muncul bahwa Angkatan Laut Thailand sedang berdiskusi dengan pabrikan China kemungkinan mengganti motor, ada juga pembicaraan bahwa kontrak pada akhirnya akan dibatalkan.

Storey mengatakan bahwa banyak angkatan laut di seluruh dunia ingin membeli kapal selam hanya karena mereka tidak menganggap diri mereka sebagai “angkatan laut yang tepat” tanpa mereka.

“Tapi kapal selam adalah salah satu sistem angkatan laut yang paling kompleks dan mahal untuk dioperasikan, dan ini terkadang berarti angkatan laut tidak dapat menggunakannya secara efektif, mereka menjadi simbol kekuatan daripada kapal perang yang serius,” tambahnya.

“Saat kapal selam berkembang biak di Asia Tenggara, bahaya tabrakan atau kecelakaan di laut meningkat. Ini mengkhawatirkan karena sangat sedikit angkatan laut regional yang memiliki kapal penyelamat kapal selam.”
Joshua Bernard Espeña, seorang warga di Kerjasama Pembangunan dan Keamanan Internasional (IDSC) di Manila, mengatakan dalam memperoleh kapal selam, Filipina harus mempertimbangkan mengapa dan bagaimana kemampuan tersebut dapat mengatasi masalah keamanan eksternalnya.

Baca Juga :  Kegagalan Pound Inggris Tingkatkan Daya Tarik Bitcoin

“Secara kuantitatif, dua kapal selam hampir tidak dapat membuat perbedaan taktis, operasional, dan strategis, secara kualitatif, itu harus memperhitungkan apakah negara akan berperang sendiri atau dengan sekutu Amerikanya, dan sebagian besar, siapa yang harus dilawan,” kata Espeña.

Angkatan Laut Filipina sejak tahun lalu telah mencari kapal selam pertamanya, tetapi sementara pandemi menghambat pencarian, Prancis dilaporkan telah menawarkan dua kapal selam berperforma tinggi sebagai imbalan izin untuk menjelajahi “perairan berdaulat” negara Asia Tenggara itu.

Espeña mengatakan bahwa perairan Asia Tenggara yang dangkal menimbulkan tantangan taktis dan operasional bagi angkatan laut Asia Tenggara, terutama dalam menjaga kemampuan siluman kapal.

“[Ini akan] dengan demikian mempengaruhi kredibilitas pencegah dan perang,” katanya, menambahkan bahwa dia “skeptis” tentang kemampuan beberapa kapal selam untuk memberikan kesadaran domain maritim sepanjang waktu untuk mencakup wilayah maritim Asia Tenggara yang luas.

“Pengadaan beberapa kapal selam tidak akan membuat perbedaan besar, mempertahankannya akan mahal karena pemeliharaan suku cadang, pelatihan awak, dan tindakan darurat bahaya seringkali menjadi tantangan,” kata Espeña.

Tanpa penunjukan musuh yang tepat dan di mana harus melawan mereka, “kapal selam hanyalah mainan mahal untuk dibanggakan dengan teman bermain Anda di taman bermain”.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :