Perusahaan Rintisan Jepang Luncurkan Misi Bulan Bersejarah

Pesawat Ruang Angkasa Jepang diluncurkan ke bulan
Pesawat Ruang Angkasa Jepang diluncurkan ke bulan

Washington | EGINDO.co – Pesawat ruang angkasa Jepang diluncurkan ke bulan pada Minggu (11 Desember) dalam misi bulan pertama negara itu dan yang pertama dari jenisnya oleh perusahaan swasta.

Peluncuran dilakukan oleh SpaceX Elon Musk di Cape Canaveral di negara bagian Florida AS setelah dua penundaan untuk pemeriksaan pra-penerbangan tambahan.

Pesawat ruang angkasa, yang diproduksi oleh startup ispace yang berbasis di Tokyo, meluncur dengan roket Falcon 9 pada pukul 2.38 pagi, tayangan langsung peluncuran menunjukkan.

“Misi pertama kami akan meletakkan dasar untuk melepaskan potensi bulan dan mengubahnya menjadi sistem ekonomi yang kuat dan bersemangat,” kata CEO startup Takeshi Hakamada dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga :  Pemerintah Tak Gunakan Dana PEN Untuk Pembangunan IKN

Sejauh ini, hanya Amerika Serikat, Rusia, dan China yang berhasil menempatkan robot di permukaan bulan.

Misi ispace adalah yang pertama dari program yang disebut Hakuto-R, yang berarti “kelinci putih” dalam bahasa Jepang.

Foto paparan kali ini menunjukkan roket SpaceX Falcon 9, dengan muatan termasuk dua penjelajah bulan dari Jepang dan Uni Emirat Arab, diluncurkan dari Launch Complex 40 di Cape Canaveral Space Force Station di Cape Canaveral pada…lihat lebih lanjut

Perusahaan mengatakan pendarat bulannya diharapkan mendarat di sisi bulan yang terlihat pada April 2023.

Berukuran sekitar 2m kali 2,5m, pesawat ruang angkasa ini memiliki muatan yang mencakup penjelajah 10kg yang dibangun oleh Uni Emirat Arab.

Baca Juga :  PTBA Raih Laba Rp1,8 Triliun Semester I/2021

Negara Teluk itu adalah pendatang baru dalam perlombaan antariksa, tetapi baru-baru ini mengirim penyelidikan ke orbit Mars tahun lalu. Jika bajak, bernama Rashid, berhasil mendarat, itu akan menjadi misi bulan pertama dunia Arab.

Hakuto adalah salah satu dari lima finalis dalam kompetisi Lunar XPrize Google untuk mendaratkan penjelajah di bulan sebelum tenggat waktu 2018, yang berakhir tanpa pemenang.

Pendarat bulan ispace juga membawa dua robot yang diproduksi oleh badan antariksa Jepang dan sebuah disk dengan lagu Sorato oleh band rock Jepang Sakanaction, yang aslinya ditulis untuk mendukung kompetisi Google.

Organisasi Israel SpaceIL, finalis lain dalam kontes tersebut, gagal pada April 2019 untuk menjadi misi yang didanai swasta pertama untuk mendarat di bulan, setelah pendaratnya jatuh ke permukaan saat mencoba mendarat.

Baca Juga :  Kolesterol Tinggi, Sering Sakit Kepala Di Bagian Belakang

Ispace, yang memiliki 200 karyawan, mengatakan “bertujuan untuk memperluas lingkup kehidupan manusia ke luar angkasa dan menciptakan dunia yang berkelanjutan dengan menyediakan layanan transportasi berfrekuensi tinggi dan murah ke bulan”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :