Perusahaan Pilih Singapura Untuk Kantor Pusat Di Asia

Singapore
Singapore

Singapura | EGINDO.co – Semakin banyak perusahaan multinasional yang memilih Singapura dibandingkan Hong Kong untuk mendirikan kantor pusatnya, menurut laporan Bloomberg.

Laporan tersebut – diterbitkan oleh Bloomberg Intelligence pada Rabu (21 Februari) – merinci kebangkitan Singapura dalam persaingan untuk mendapatkan gelar tujuan bisnis utama di Asia.

Hal ini menyoroti bahwa Singapura menjadi tuan rumah kantor pusat regional untuk 4.200 perusahaan multinasional pada tahun 2023, memperluas keunggulannya atas Hong Kong, yang memiliki 1.336 perusahaan.

Perusahaan yang mendirikan kantor pusat di Singapura antara lain Microsoft, Google, FedEx, Rolls-Royce dan Mead Johnson. Perusahaan lain – seperti pengecer fesyen online Shein dan perusahaan media sosial TikTok – juga memiliki pusat bisnis di sini.

Baca Juga :  Kapolda Metro Jaya Memfasilitasi Para Pembalap Liar

Laporan tersebut juga mencatat bahwa banyak perusahaan Tiongkok yang ingin melakukan lindung nilai terhadap risiko geopolitik dan memperluas jangkauan mereka memilih Singapura.

“Hong Kong telah kalah dalam perlombaan untuk menjadi pilihan utama bisnis internasional untuk kantor pusatnya di Asia, karena semakin banyak perusahaan global dan bahkan Tiongkok memilih Singapura karena hubungan yang lebih baik dengan negara-negara Barat, sumber daya manusia yang lebih luas, ekonomi yang terdiversifikasi, dan insentif pajak,” laporan tersebut dikatakan.

“Perusahaan mungkin memberi peringkat lebih tinggi pada Singapura dalam hal stabilitas dan kebebasan politik di tengah meningkatnya risiko geopolitik di kawasan.”

Meskipun Hong Kong memposisikan dirinya sebagai pusat keuangan Tiongkok dengan membendung protes politik dan mematuhi kebijakan nihil COVID-19 di negara tersebut selama pandemi, Singapura menyoroti independensinya dan muncul sebagai lokasi pilihan untuk kantor bisnis internasional, tambahnya.

Baca Juga :  Singapura Stop Masuk WNI Dan Transit Dari Indonesia, 12 Juli

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa meskipun Hong Kong memiliki standar tarif pajak perusahaan yang lebih rendah yaitu sebesar 16,5 persen, ada program Singapura yang dapat memotong tarif pajak negara tersebut sebesar 17 persen menjadi 13,5 persen atau kurang untuk beberapa kegiatan.

Selain itu, Singapura telah menargetkan insentif bagi perusahaan asing yang ingin mendirikan hub regional, sebuah pendekatan yang menurut Bloomberg membuahkan hasil.

Selain perusahaan yang mendirikan kantor pusat di Singapura, beberapa perusahaan juga mendirikan atau memperluas operasinya di sini. Ini termasuk perusahaan teknologi Alibaba dan Huawei Technologies, serta pembuat kendaraan listrik Nio.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :