Perusahaan Petchem China Harap Pada Produk Transisi Energi

Energi Terbarukan China
Energi Terbarukan China

Singapura | EGINDO.co – Perusahaan penyulingan minyak dan petrokimia China menginvestasikan puluhan miliar dolar untuk memproduksi bahan kimia kelas atas untuk panel surya dan baterai lithium-ion untuk mendapatkan keuntungan dari meningkatnya permintaan akan teknologi transisi energi.

Investasi tersebut menggambarkan dorongan China untuk mengurangi ketergantungan impornya dan semakin memperkuat dominasinya pada energi terbarukan dan rantai pasokan kendaraan listrik. Langkah tersebut membuat perusahaan China melawan Dow Chemical, Exxon Mobil dan BASF dalam membuat bahan utama.

Perusahaan termasuk Wanhua Chemical, Zhejiang Petrochemical Corp (ZPC) dan Hengli Petrochemical dan raksasa minyak negara Sinopec Corp memimpin perubahan tersebut, kata eksekutif industri dan analis.

Mereka beralih dari membuat petrokimia dasar untuk kain poliester dan kemasan plastik menjadi memproduksi produk bernilai lebih tinggi seperti elastomer poliolefin (POE) yang digunakan untuk melindungi sel pada panel surya, polietilen dengan berat molekul sangat tinggi untuk pemisah baterai lithium-ion dan serat karbon untuk bilah turbin angin.

“Kelebihan kapasitas dan permintaan yang lemah untuk bahan kimia komoditas, dan industri China yang berkembang pesat seperti solar, kendaraan listrik adalah pendorong utama bagi perusahaan untuk memperluas ke bahan high-end dan berkinerja tinggi,” kata Kelly Cui, analis utama konsultan Wood Mackenzie yang berbasis di Shanghai.

Baca Juga :  KPK Panggil Empat Saksi Kasus Proyek Stadion Mandala Krida

Pasar polietilen dan poliester China yang penuh sesak setelah bertahun-tahun ekspansi kapasitas petrokimia yang cepat mendorong beberapa perubahan.

Dorongan ini juga sejalan dengan dorongan Beijing bagi perusahaan untuk menerobos kemacetan teknologi untuk memproduksi bahan-bahan baru yang penting dan memperkuat rantai pasokan domestik, dan membangun status China sebagai produsen kendaraan listrik, baterai EV, dan panel surya terbesar di dunia.

“Perusahaan sedang bergerak untuk melayani sektor energi baru di mana China sudah memimpin di bidang manufaktur,” kata Zhao Tongyang, wakil kepala insinyur di Institut Perencanaan Perminyakan dan Kimia Nasional China (NPCPI).

ZPC, Hengli, dan penyulingan yang lebih kecil Shandong Chambroad Petrochemical masing-masing membangun kompleks bernilai miliaran dolar untuk membuat bahan baru, dengan produksi akan dimulai sekitar tahun 2025, kata pejabat di ketiga perusahaan tersebut kepada Reuters.

Sinopec Corp, produsen penyulingan dan bahan kimia dasar terkemuka di negara itu, mengalihkan investasi ke bahan kimia kelas atas seperti etilena vinil asetat (EVA) untuk panel surya dan serat karbon derek besar yang digunakan dalam pesawat terbang dan poros turbin angin yang lebih ringan dan lebih kuat.

Baca Juga :  Amerika Serikat Harus Tanggung Konsekuensi Serius

“China tidak lagi kekurangan bahan kimia komoditas massal dan telah memasuki fase persaingan biaya,” kata seorang perwakilan di Petrokimia Hengli, yang menambahkan taman kimia 20 miliar yuan ($ 2,77 miliar) di sebelah kompleks petrokimia di Dalian, di timur laut China.

Plastik rekayasa, bahan mentah untuk plastik bio-degradable dan elektrolit untuk baterai lithium, serta plastik untuk pemisah baterai, adalah beberapa produk utama yang direncanakan pabrik baru tersebut, kata perwakilan Hengli, yang menolak untuk disebutkan namanya.

Setelah mendirikan unit teknologi baterai khusus pada akhir 2022, Wanhua Chemical mengatakan pada bulan Mei akan menghabiskan 3,4 miliar yuan tahun ini untuk bahan baku anoda, katoda, dan elektrolit yang digunakan dalam baterai lithium, China Chemical News melaporkan pada bulan Juni.

Menekan Elastomer Polyolefin

Kapasitas produksi China untuk POE, bahan yang digunakan untuk enkapsulasi panel surya yang tahan sinar ultraviolet dan lebih tahan lama daripada EVA, akan melonjak menjadi 1 juta metrik ton per tahun pada tahun 2025 dari nol dengan biaya sekitar 20 miliar yuan, untuk memenuhi permintaan yang diatur untuk berkembang dengan kecepatan dua digit, pejabat industri memperkirakan.

Baca Juga :  Curah Hujan Ekstrem Dampak Buruk Pada Tanaman Padi Di China

Sekitar selusin perusahaan, termasuk unit Sinopec dan PetroChina, sedang membangun atau merencanakan kapasitas POE.

Pasokan domestik sebagian akan menggantikan impor POE China, yang tumbuh rata-rata 23 persen per tahun selama lima tahun terakhir ke rekor 690.000 ton senilai 13,7 miliar yuan pada 2022, menurut bea cukai China.

“China mengontrol 80 persen-90 persen kapasitas matahari global dan merupakan rumah bagi 90 persen pembuatan film enkapsulan fotovoltaik, tetapi tidak memiliki produksi pelet POE lokal,” kata Zhao dari NPCPI.

Wanhua dan Sinopec diharapkan menjadi produsen POE komersial pertama China, menurut Zhao dan Cui dari Woodmac.

Pada bulan April, Sinopec mengumumkan hasil uji coba di kilang Maoming miliknya.

ZPC berharap untuk menghadirkan fasilitas POE online yang dapat menghasilkan 400.000 metrik ton per tahun pada 2025/2026, kata seorang pejabat dari perusahaan induk Rongsheng Petrochemical di Zhejiang.

“Siapa pun yang bergerak lebih cepat akan menang karena mungkin ada surplus, karena banyak yang merencanakan (pabrik POE),” kata Cui dari Woodmac.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :