Perusahaan Jerman, Pemerintah Investasi Melawan Ransomware

Investasi Jerman melawan ransomware
Investasi Jerman melawan ransomware

Berlin | EGINDO.co – Perusahaan-perusahaan Jerman, terutama perusahaan kecil, dan pemerintah daerah perlu berinvestasi lebih banyak dalam keamanan siber karena semakin banyak peretas yang terorganisir melihat mereka sebagai sasaran empuk serangan ransomware, kata kantor keamanan informasi BSI pada hari Kamis.

Dalam laporan tahunannya, BSI mencatat rata-rata dua serangan ransomware terhadap bisnis pemerintah daerah atau kota per bulan, dengan 68 serangan terhadap perusahaan dilaporkan berhasil.

Bahkan pada tahun 2022 terdapat tingkat investasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam keamanan siber, yaitu sekitar 7,8 miliar euro, katanya.

Mengingat perusahaan-perusahaan Jerman menderita kerugian sebesar 203 miliar euro ($215,55 miliar) akibat serangan siber tahun lalu, langkah-langkah lebih lanjut sangat diperlukan, bahkan ketika banyak perusahaan melihat langkah-langkah keamanan sebagai hambatan dalam operasi sehari-hari, katanya.

Baca Juga :  China Desak Bank Perpanjang Pinjaman Proyek Real Estat

Dalam serangan ransomware, peretas mengenkripsi sistem organisasi dan meminta pembayaran uang tebusan sebagai imbalan untuk membuka kunci sistem tersebut. Seringkali mereka juga mencuri data sensitif dan menggunakannya untuk memeras korban dan membocorkannya secara online jika pembayaran tidak dilakukan.

Ada peningkatan tekanan kompetitif di kalangan penjahat dunia maya, yang telah membangun ekonomi pasar gelap dan menargetkan korban yang paling mudah – dalam hal ini usaha kecil dan menengah serta situs web pemerintah daerah dan kota, kata BSI.

Sebagai tanda betapa luasnya masalah ini, 68 kerentanan perangkat lunak baru dilaporkan setiap hari, sekitar 24 persen lebih tinggi dibandingkan periode pelaporan sebelumnya, menurut laporan tersebut.

Baca Juga :  Zijin-China Investasi Xanadu Tujuan Tembaga-Emas Di Mongolia

Sumber : CNA/SL

Bagikan :