Perundingan Militer AS-China selama 2 hari di Washington

Perundingan Militer AS-China
Perundingan Militer AS-China

Washington | EGINDO.co – Amerika Serikat dan Tiongkok menyelesaikan perundingan militer selama dua hari di Washington pada Selasa (9 Januari), kata Pentagon, keterlibatan terbaru sejak kedua negara sepakat untuk melanjutkan hubungan militer-ke-militer.

Washington dan Beijing berselisih mengenai segala hal mulai dari masa depan Taiwan hingga klaim teritorial di Laut Cina Selatan. Hubungan kedua negara masih membaik setelah AS menjatuhkan balon mata-mata Tiongkok pada bulan Februari.

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping akhir tahun lalu sepakat untuk melanjutkan hubungan militer, yang diputuskan oleh Beijing setelah kunjungan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat saat itu Nancy Pelosi ke Taiwan pada Agustus 2022.

Baca Juga :  Biden Dan Scholz Janji Hukum Rusia Atas Perang Di Ukraina

Perundingan putaran ke-17 mempertemukan Michael Chase, wakil asisten menteri pertahanan untuk Tiongkok, Taiwan, dan Mongolia, bertemu dengan Mayor Jenderal Tiongkok Song Yanchao, wakil direktur kantor komisi militer pusat untuk kerja sama militer internasional, kata Pentagon.

“Kedua belah pihak membahas hubungan pertahanan AS-RRT, dan Chase menyoroti pentingnya menjaga jalur komunikasi militer-ke-militer yang terbuka untuk mencegah persaingan berubah menjadi konflik,” tambah pernyataan itu, menggunakan akronim dari Republik Rakyat Tiongkok. Cina.

Para pejabat Pentagon mengatakan komunikasi antara militer kedua negara adalah kunci untuk mencegah kesalahan perhitungan yang berubah menjadi konflik.

Perwira tinggi militer AS, Jenderal Charles Q Brown, dan ketua Kepala Staf Gabungan, mengadakan pertemuan virtual bulan lalu dengan mitranya dari Tiongkok, Jenderal Liu Zhenli.

Baca Juga :  Jepang Peringatkan Krisis Taiwan, Risiko Persaingan AS-China

Tiongkok bersedia mengembangkan hubungan militer-ke-militer yang sehat dan stabil dengan AS “atas dasar kesetaraan dan rasa hormat”, kata kementerian pertahanan Tiongkok dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, mengutip pertemuan tersebut.

Laporan tersebut mendesak AS untuk mengurangi pengerahan militer dan “tindakan provokatif” di Laut Cina Selatan, serta menghentikan dukungan terhadap tindakan tersebut oleh “negara-negara tertentu”, namun tidak mengidentifikasi negara-negara tersebut.

Mereka meminta AS untuk mematuhi prinsip satu Tiongkok dan berhenti mempersenjatai Taiwan, yang diklaim Tiongkok sebagai wilayahnya meskipun Taiwan sangat keberatan, dan berjanji tidak akan pernah berkompromi dalam masalah ini.

“Amerika Serikat harus sepenuhnya memahami akar penyebab masalah keamanan maritim dan udara, secara ketat mengendalikan pasukan garis depannya, dan berhenti membesar-besarkan masalah tersebut,” tambahnya.

Baca Juga :  Percobaan Penembakan Wapres Argentina Cristina Kirchner

Taiwan mengadakan pemilihan presiden dan parlemen akhir pekan ini di tengah meningkatnya perang kata-kata antara Taiwan dan Tiongkok.

Para pejabat AS telah memperingatkan bahwa bahkan dengan pemulihan komunikasi militer, pembentukan dialog yang benar-benar berfungsi antara kedua belah pihak akan memakan waktu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :