Perubahan Tampilan Acropolis Bangkitkan Yunani Zaman Dahulu

Acropolis - Athena,Yunani
Acropolis - Athena,Yunani

Athens | EGINDO.co – Kontroversi telah melanda proyek restorasi ambisius di Acropolis, dengan kritik menuduh pemerintah Yunani merusak warisan tak ternilai negara itu.

Sebagian besar pembebasan diarahkan ke jalan beton baru yang diresmikan pada bulan Desember, yang menurut pemimpin oposisi utama Alexis Tsipras merupakan “penyalahgunaan” situs arkeologi Yunani yang paling dibanggakan.

Seorang mantan anggota tim restorasi Acropolis, arsitek veteran Tasos Tanoulas, menyebut jalur baru itu “asing” dan “menyesakkan” ke monumen abad ke-5 SM.

Proyek restorasi yang lebih luas – disampaikan dalam waktu sedikit lebih dari satu tahun – dilakukan tanpa perawatan yang diperlukan untuk melindungi sebuah monumen yang bagi banyak lambang Yunani, kritikus menuduh.

Pemerintah mengatakan telah mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan dan bahwa serangan itu bermotif politik.

Lebih dari 3,5 juta orang mengunjungi Acropolis pada 2019, sebelum pandemi virus corona menghentikan perjalanan.

Kementerian Kebudayaan minggu ini mengumumkan perbaikan lebih lanjut ke Acropolis untuk pengunjung penyandang cacat, yang dikatakan dilakukan setelah berkonsultasi dengan asosiasi terkemuka untuk penyandang cacat.

Kementerian mengatakan tanda-tanda dalam huruf Braille dan huruf tebal yang lebih mudah dibaca akan dipasang, di samping model skala monumen, pegangan tangan dan peringatan lereng.

Baca Juga :  Mantan Gubernur Arkansas Asa Hutchinson, Umumkan Pencalonan

Tapi risiko tetap ada.

KEJADIAN

Ketika AFP mengunjungi Acropolis minggu ini, seorang wanita tersandung ke dalam lubang di tengah jalan baru, salah satu dari banyak yang dirancang untuk memberikan sekilas batu kuno di bawahnya.

Lebih jauh di jalan setapak, seorang staf dengan cepat menyapu tanah ke lubang lain setelah sekelompok pengunjung berjalan melewatinya.

“Ini adalah dataran tinggi dengan lubang. Lubang adalah kebalikan dari brankas,” kata pemandu wisata Smaragda Touloupa, yang baru-baru ini mengajak orang tuanya yang sudah lanjut usia berkunjung ke lokasi tersebut.

Perombakan Acropolis, yang menelan biaya sekitar 1,5 miliar euro (US$1,8 miliar) dan mencakup pencahayaan malam pemenang penghargaan, peningkatan lift yang dinonaktifkan, dan drainase yang lebih baik, didanai oleh Onassis Foundation.

Kementerian Kebudayaan telah menolak saran itu dilakukan tanpa konsultasi yang tepat dan terutama bertujuan untuk meningkatkan kapasitas pengunjung.

Menteri Kebudayaan Lina Mendoni mengatakan bulan lalu pemulih Acropolis adalah “ahli yang terkenal secara global” dengan lebih dari empat dekade pekerjaan pemenang penghargaan di situs tersebut.

Baca Juga :  Peretas Korut Curi Data Dari Komputer Pengadilan Korsel

“Tidak ada yang mempertanyakan pekerjaan mereka,” kata Mendoni.

“Kami telah mempercayakan mereka dengan restorasi monumen Acropolis. Bagaimana kami bisa meragukan mereka atas proyek peletakan (beton)?” dia berkata.

Tapi Touloupa, yang telah menulis buku tentang pengelolaan warisan dan telah membimbing pengunjung ke Acropolis sejak tahun 1998, mengatakan proyek itu diputuskan dalam lingkaran dalam para ahli kementerian, terutama arkeolog.

“Ini adalah pendekatan yang sepenuhnya teknokratis,” katanya.

Bahkan UNESCO mengetahui tentang “intervensi” Acropolis dari “pihak ketiga,” Mechtild Rossler, direktur Pusat Warisan Dunia UNESCO, mengatakan kepada AFP.

Sebagai penandatangan Konvensi Warisan Dunia UNESCO, Yunani harus memberikan pemberitahuan “sebelum membuat keputusan apa pun yang akan sulit untuk dibatalkan”, kata Rossler. ”

PERUBAHAN KECIL

Mendoni bersikeras bahwa perubahan itu “kecil” dan “sepenuhnya dapat dibalik” dan tidak ada kewajiban untuk memberi tahu UNESCO, yang para ahlinya akan menghadiri konferensi di Athena pada musim gugur.

Para pejabat mengatakan perubahan itu diperlukan karena jalur lama di sekitar monumen Acropolis, yang dirancang lima dekade lalu dan terakhir diperbaiki pada 2012, menyebabkan ratusan kecelakaan setiap tahun.

Baca Juga :  Brent Naik, Gelisah Perang Di Timteng, WTI Turun Jelang Laporan Stok

Pengawas proyek Manolis Korres, seorang arsitek dihormati yang terlibat dengan proyek restorasi sejak tahun 1975, mengatakan beton bertumpu pada membran pelindung yang dapat dilepas dengan cepat jika perlu.

Kementerian juga menekankan bahwa pengaspalan yang kokoh diperlukan untuk memungkinkan alat berat memindahkan lempengan batu dalam pekerjaan restorasi yang sedang berlangsung.

DIG DI PROYEK METRO

Kritik juga ditujukan pada rencana untuk menghapus jalan raya era Bizantium yang ditemukan selama pembangunan metro baru di kota kedua Yunani, Thessaloniki.

Bulan lalu, puluhan ahli mengatakan langkah itu “membahayakan pelestarian sisa-sisa penting” dari masa lalu kota antik dan Bizantium.

Dalam sebuah surat terbuka, mereka mengatakan jalan abad ke-6 SM “adalah salah satu penemuan paling spektakuler dari periode ini di mana pun di dunia.”

Menurut laporan, pengadilan administrasi tertinggi Yunani, Dewan Negara, pada bulan April menyetujui penghapusan sementara barang antik.

Keputusannya belum dipublikasikan.

Proyek kereta bawah tanah Thessaloniki senilai €1,5 miliar, yang dijadwalkan selesai pada 2022, kini dijadwalkan beroperasi pada 2023.

Kementerian tidak menanggapi permintaan komentar untuk cerita ini.

Sumber : CNA/SL

 

 

Bagikan :
Scroll to Top