Peru Tutup Bandara Karena Protes Nasional Terus Berlanjut

Peru tutup bandara karena protes nasional
Peru tutup bandara karena protes nasional

Lima | EGINDO.co – Protes selama berminggu-minggu yang telah menewaskan puluhan orang di seluruh Peru berlanjut pada Kamis (12 Januari), dengan meningkatnya ketegangan di kota Andean Cusco mendorong pemerintah untuk menutup bandara pusat wisata itu terlebih dahulu.

Pendukung presiden terguling Pedro Castillo telah berbaris dan membarikade jalan-jalan di sekitar negara Amerika Selatan menuntut pemilihan baru dan pencopotan pemimpin saat ini Dina Boluarte.

Demonstrasi terkadang berubah menjadi kekerasan dan 42 orang tewas dalam bentrokan dengan pasukan keamanan, termasuk seorang petugas polisi yang dibakar hidup-hidup di dalam kendaraan, sementara ratusan lainnya terluka.

Hampir setengah dari korban tewas dalam bentrokan Senin malam di wilayah Puno selatan, tempat 17 orang dimakamkan Kamis.

Titik nyala utama telah terjadi di dekat bandara Peru, yang dijaga oleh pasukan keamanan setelah pengunjuk rasa menyerbu landasan pacu selama gelombang awal pemberontakan pada awal Desember.

Baca Juga :  Presiden Peru Tolak Mundur Saat Para Demonstran Mendesak

Di Cusco, kota gerbang menuju permata mahkota pariwisata Peru Machu Picchu, bandara utama tiba-tiba ditutup Kamis “sebagai tindakan pencegahan”, kementerian transportasi Peru mengumumkan di Twitter.

Sambungan kereta api antara Cusco dan situs bersejarah tersebut telah ditangguhkan hingga pemberitahuan lebih lanjut, kata perusahaan kereta api dalam sebuah pernyataan, dengan alasan masalah keamanan.

Bentrokan pecah Rabu malam di Cusco, bekas ibu kota kerajaan Inca, dengan pengunjuk rasa berusaha memasuki bandara, sementara beberapa membakar stasiun bus, menyerang toko dan memblokir rel kereta api dengan batu besar.

Ombudsman HAM Peru mengatakan satu orang tewas dan lebih dari 50 orang, termasuk 19 petugas polisi, terluka dalam kerusuhan tersebut, sementara polisi mengatakan mereka telah menangkap 11 orang.

Tujuh belas pengunjuk rasa yang tewas dimakamkan Kamis di Juliaca, sebuah kota di wilayah Puno selatan dekat perbatasan Bolivia.

Baca Juga :  Ribuan Penduduk Asli Peru Terpapar Zat Beracun

Berkumpul dalam lingkaran di sekitar peti mati merah, kerabat salah satu korban memegang poster bertuliskan: “Pembunuh korup Dina” dan “kami bukan teroris tetapi warga negara yang menuntut keadilan”.

Berbaris Melawan “Diktator”

“Sangat menyakitkan kehilangan anggota keluarga Anda karena memperjuangkan hak-hak Anda,” kata Fidel Huancollo, 48 tahun, yang sepupunya telah meninggal, kepada AFP.

Seorang pengunjuk rasa berusia 16 tahun, dirawat di rumah sakit sejak Senin, meninggal Kamis di Juliaca, sehingga jumlah warga sipil yang tewas di sana menjadi 18.

Juga pada hari Kamis, serikat pekerja, partai sayap kiri, dan kolektif sosial berbaris melalui Lima, ibu kota yang sejauh ini terhindar dari kekerasan, untuk mengecam “kediktatoran … rasis dan klasis.”

Baca Juga :  Australia Kalahkan Peru Untuk Meraih Tempat Di Piala Dunia

Selain menuntut pengunduran diri Boluarte, pengunjuk rasa ingin Kongres dibubarkan dan badan baru dibentuk untuk menulis ulang konstitusi – yang diadopsi pada 1993 di bawah mandat Alberto Fujimori.

Mantan presiden itu menjalani hukuman penjara 25 tahun atas kejahatan terhadap kemanusiaan yang dilakukan selama dia berkuasa.

Demonstrasi massal pecah pada awal Desember setelah Castillo digulingkan dari jabatannya karena berusaha membubarkan Kongres dan aturan dengan keputusan, berusaha mencegah pemungutan suara pemakzulan terhadapnya.

Penghalang jalan tetap ada di 10 dari 25 departemen Peru, kata pengawas transportasi.

Boluarte, 60, adalah wakil presiden Castillo tetapi mengambil alih setelah dia digulingkan pada 7 Desember.

Castillo, yang sedang diselidiki dalam beberapa kasus penipuan selama masa jabatannya, telah ditahan selama 18 bulan, dengan tuduhan pemberontakan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :