Pertumbuhan Ekonomi China 2022 Yang Terendah Dalam 40 Tahun

Pertumbuhan China terendah dalam 40 tahun
Pertumbuhan China terendah dalam 40 tahun

Beijing | EGINDO.co – Pertumbuhan ekonomi China untuk tahun 2022 diperkirakan berada di antara yang terlemah dalam empat dekade setelah krisis ganda akibat pandemi dan kesengsaraan properti, kata para analis menjelang pengumuman produk domestik bruto (PDB) Selasa (17 Januari).

Sepuluh ahli yang diwawancarai oleh AFP memperkirakan rata-rata kenaikan 2,7 persen tahun-ke-tahun dalam PDB untuk ekonomi terbesar kedua di dunia itu, penurunan tajam dari pertumbuhan China pada 2021 yang lebih dari 8 persen.

Itu juga bisa menjadi laju paling lambat di China sejak kontraksi 1,6 pada tahun 1976 – tahun kematian Mao Zedong – dan tidak termasuk tahun 2020, setelah virus COVID-19 muncul di Wuhan pada akhir 2019.

Beijing telah menetapkan sendiri target pertumbuhan sekitar 5,5 persen untuk tahun 2022 tetapi ini dirusak oleh kebijakan “nol-COVID” pemerintah, yang mengerem aktivitas manufaktur dan konsumsi.

Penguncian yang ketat, karantina, dan pengujian massal wajib mendorong penutupan mendadak fasilitas manufaktur dan bisnis di pusat utama – seperti Zhengzhou, rumah pabrik iPhone terbesar di dunia – dan mengirimkan gaung ke seluruh rantai pasokan global.

Baca Juga :  AS Peringatkan China Atas Tekanan Taiwan Jelang KTT Biden-Xi

Beijing tiba-tiba melonggarkan pembatasan pandemi pada awal Desember setelah tiga tahun memberlakukan beberapa tindakan COVID-19 paling keras di dunia.

“Pertumbuhan Melambat”

China sedang berjuang melawan lonjakan kasus COVID-19 yang membuat rumah sakit dan staf medisnya kewalahan.

Hal ini kemungkinan besar akan tercermin dalam pertumbuhan kuartal keempat tahun 2022, yang juga akan diumumkan pada hari Selasa bersamaan dengan serangkaian indikator lain seperti ritel, produksi industri, dan lapangan kerja.

“Kuartal keempat relatif sulit,” kata ekonom Zhang Ming dari Akademi Ilmu Sosial China di Beijing.

“Tidak peduli apakah itu dengan metrik konsumsi atau investasi, pertumbuhannya melambat.”

Ekspor China mengalami penurunan terbesar sejak dimulainya pandemi pada bulan Desember, berkontraksi 9,9 persen tahun-ke-tahun, sementara konsumsi berada di posisi merah pada bulan November dan investasi telah melambat.

“Tiga kereta kuda ekonomi China semuanya menghadapi tekanan penurunan yang relatif jelas pada kuartal keempat,” kata Zhang.

Baca Juga :  Boeing 737 MAX Dengan Penumpang Pertama Di China Sejak 2019

Analis Rabobank Teeuwe Mevissen menggemakan Zhang, mengatakan kuartal terakhir “hampir pasti akan menunjukkan penurunan karena penyebaran cepat COVID” setelah melonggarkan pembatasan kesehatan pada bulan Desember.

“Ini akan mempengaruhi kondisi permintaan dan pasokan menjadi lebih buruk,” katanya.

Masalah di sektor properti juga masih membebani pertumbuhan, kata Mevissen.

Sektor ini, bersama dengan konstruksi menyumbang lebih dari seperempat PDB China, telah menderita sejak Beijing mulai menindak pinjaman yang berlebihan dan spekulasi yang merajalela pada tahun 2020.

Pengetatan peraturan ini menandai awal dari kekhawatiran finansial bagi Evergrande, mantan orang Cina nomor satu di bidang real estate yang kini dicekik oleh utang besar.

Penjualan real estat telah jatuh di banyak kota dan banyak pengembang berjuang untuk bertahan hidup.

Namun, pemerintah tampaknya mengambil pendekatan yang lebih damai untuk menghidupkan kembali sektor utama ini.

Langkah-langkah untuk mempromosikan pembangunan yang “stabil dan sehat” diumumkan pada bulan November, termasuk dukungan kredit untuk pengembang yang terlilit hutang dan bantuan untuk pinjaman dengan pembayaran yang ditangguhkan untuk pembeli rumah.

Baca Juga :  China Dorong Banyak Investasi Asing Di Industri Manufaktur

“Terburuk Sudah Berakhir”

Beberapa analis mengambil langkah-langkah ini sebagai alasan untuk optimis.

“Fase transisi kemungkinan akan bergelombang karena negara mungkin perlu bergulat dengan kasus yang melonjak dan sistem kesehatan yang semakin melebar,” analis Jing Liu dari HSBC memperingatkan, memprediksi perlambatan dalam waktu dekat.

Tapi, setelah tiga tahun pembatasan kesehatan, “proses pembukaan kembali China telah dimulai”, katanya.

Bank Dunia memperkirakan PDB China akan pulih menjadi 4,3 persen untuk tahun 2023 – masih di bawah ekspektasi.

Ekonom Larry Yang menyatakan 2023 sebagai “tahun kembali ke kepastian”.

Dia mengatakan dia mengharapkan pertumbuhan untuk mempercepat kuartal demi kuartal pada tahun 2023, memperkirakan 5 persen PDB untuk setahun penuh – sebuah prediksi yang sejalan dengan analis lain yang diwawancarai oleh AFP.

“Periode terburuk ekonomi itu sendiri telah berlalu,” kata Yang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :