Pertikaian UMNO Berdampak Pada Hasil Pemilu Ke-15 Malaysia

Presiden UMNO Ahmad Zahid Hamidi dan PM Ismail Sabri Yaakob
Presiden UMNO Ahmad Zahid Hamidi dan PM Ismail Sabri Yaakob

Singapura | EGINDO.co – Pembicaraan tentang pertikaian marak di kubu Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), menyusul pengumuman barisan Barisan Nasional (BN) yang berkuasa untuk Pemilihan Umum ke-15 Malaysia.

Presiden UMNO dan ketua BN Ahmad Zahid Hamidi telah mengumumkan daftar koalisi 160 kandidat untuk pemilihan 19 November, meninggalkan setidaknya empat menteri sementara di Kabinet Perdana Menteri Ismail Sabri Yaakob.

Selain itu, BN menghadapi kemungkinan perpecahan dari basis dukungan tradisional Melayu, bersama dengan pemilih baru yang lebih muda yang tetap menjadi wildcard dalam dukungan politik mereka.

BERTEMPUR DI DALAM UMNO
Pengamat mengatakan bahwa sementara persaingan masih terlalu dekat untuk diprediksi, pertikaian di antara UMNO tetap menjadi masalah utama yang mengganggu koalisi BN.

Ibrahim Suffian, direktur program di Pusat Merdeka, mengatakan bahwa Ahmad Zahid telah menjatuhkan banyak “pemimpin lama dan pendukung partai” yang dianggap sebagai sekutu PM Ismail Sabri, bersama dengan mereka yang telah mengkritik Mr. kepemimpinan Zahid selama beberapa tahun terakhir.

“Tetapi penghapusan kandidat ini, saya pikir, menciptakan beberapa masalah di lapangan, sebagian karena mereka digantikan oleh pemimpin yang lebih baru dan lebih muda, dan itu dapat memicu sabotase internal,” kata Ibrahim.

UMNO juga menghadapi potensi reaksi balik dari masyarakat, tidak puas dengan seruan partai untuk pemilu di tengah musim hujan dan kondisi ekonomi yang tidak menentu.

Baca Juga :  Anies Minta Semua Pihak Waspadai Kenaikan Kasus Covid-19

Ibrahim mengatakan bahwa sementara inflasi dan iklim ekonomi secara keseluruhan adalah yang paling utama di benak para pemilih, ketidakpastian politik juga menjadi perhatian.

UMNO telah memicu beberapa pemilihan negara bagian pada tahun lalu, katanya, sementara perkembangan terakhir menjelang pembubaran parlemen telah menciptakan kesan bahwa partai tersebut mendorong agendanya – tanpa banyak memperhatikan kekhawatiran publik tentang stabilitas ekonomi.

“Selama empat tahun terakhir, Malaysia telah menyaksikan konflik politik tanpa akhir antara berbagai pihak yang memperebutkan kekuasaan, sehingga memberikan perasaan bahwa para politisi lebih peduli pada diri mereka sendiri daripada publik,” kata Ibrahim.

DASAR PEMILIH
Kontes elektoral ini juga berbeda dengan kontes-kontes sebelumnya, di mana UMNO biasanya mengandalkan nasionalis konservatif dan rekam jejak ekonominya untuk menggalang dukungan.

“Sekarang ada persaingan yang layak untuk suara Melayu yaitu Perikatan Nasional (PN) yang terdiri dari PAS dan BERSATU (mantan Perdana Menteri) Muhyiddin Yassin,” kata Ibrahim.

“Jadi kami melihat bahwa di antara segmen pemilih tertentu, banyak dari mereka yang tidak puas dengan UMNO atau kepemimpinannya saat ini, memilih untuk mempertimbangkan Perikatan Nasional.”

Selain terpecahnya suara Melayu, ada juga kelompok lain yang cukup besar yang akan berusaha menarik dukungan dari partai-partai – pemuda dan pemilih pemula.

Malaysia mengubah konstitusinya pada 2019 untuk menurunkan usia pemilih dari 21 menjadi 18.

Menyebut mereka sebagai “wildcard”, Ibrahim mengatakan bahwa sekitar 27 persen pemilih terdiri dari anak-anak muda yang memberikan suara untuk pertama kalinya.

Baca Juga :  Jack Ma Terlihat Di Bangkok Setelah Konfirmasi Ant Group

Dan masih belum jelas ke arah mana suara mereka akan pergi.

Malaysia mengubah konstitusinya pada 2019 untuk menurunkan usia pemilih dari 21 menjadi 18.
“Satu hal yang pasti, tingkat loyalitas partai di kalangan pemilih muda jauh lebih rendah dari rata-rata pemilih pada umumnya,” katanya.

Ibrahim menyebut pemilih baru sebagai “blok penting” – sekitar 6 juta – yang akan mempengaruhi pemilihan ini bahkan jika tidak semua dari mereka muncul untuk memilih.

Dia mengutip pemilihan negara bagian Johor yang diadakan awal tahun ini, sebagai indikator bagaimana segmen ini akan memilih.

“Dalam pemilihan negara bagian Johor, kurang dari setengah pemilih muda ini memilih Barisan Nasional. Dan dalam kelompok pemilih baru itu, kami memiliki sejumlah besar pemilih Melayu-Muslim yang memberikan suara untuk pertama kalinya. Dan bahkan di Johor, yang merupakan basis terkuat untuk UMNO dan Barisan Nasional, mereka nyaris tidak meraih 50 persen suara Melayu-Muslim,” kata Ibrahim.

Hal ini menunjukkan kemungkinan bahwa di bagian lain negara, pemilih dapat memberikan PN kesempatan, bukan memilih BN, katanya.

Menyadari hal ini, BN telah mengubah susunannya, dengan sekitar 70 persen kandidat adalah kandidat baru, banyak dari mereka muda dan dengan kredensial yang mengesankan, kata Ibrahim.

Baca Juga :  Pemerintahan Persatuan PM Anwar Ibrahim Dari PH, BN Dan GPS

“Jadi kita lihat saja apakah proses peremajaan formasi UMNO bisa merebut hati dan pikiran para pemilih baru ini,” ujarnya.

Hasan Jafri, pendiri dan direktur pelaksana HJ Advisory, mengatakan bahwa oposisi kemungkinan akan menyentuh masalah pemenjaraan mantan Perdana Menteri Najib Razak, untuk mendapatkan kepercayaan pemilih.
“Saya pikir mereka juga ingin memastikan bahwa agenda korupsi yang mereka lakukan dalam lima tahun terakhir terus berlanjut, bahwa mereka yang menghadapi dakwaan diproses oleh pengadilan dengan cara yang adil, dan memastikan pengaruh politik berkurang. ,” dia berkata.

Ahmad Zahid menghadapi 47 dakwaan pidana pelanggaran kepercayaan, korupsi dan pencucian uang atas penggunaan dana di yayasan amal yang terkait dengannya, dan keputusan diharapkan akan keluar pada Januari.

PERTARUNGAN MULTI-SUDUT
“Ini akan menjadi pemilihan yang paling sulit dalam sejarah Malaysia,” kata Hasan, mencatat tingginya jumlah kontestan pada pemilihan 19 November.

Dia mengatakan ada 166 kursi di mana tiga koalisi utama – BN, PN dan Pakatan Harapan – bersaing satu sama lain, hampir memastikan bahwa suara akan terpecah.

Salah satu faktor penting adalah apakah orang benar-benar akan keluar untuk memilih selama musim hujan.

“Secara tradisional, jika jumlah pemilih tidak terlalu tinggi, itu cenderung menguntungkan petahana, tetapi kami benar-benar tidak tahu pada saat ini,” kata Hasan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :