Pertikaian Epic Games – Apple Berubah Jadi Ketidakcocokan ?

Apple dan Epic Games
Apple dan Epic Games

San Ramon, California | EGINDO.co – Jika Epic Games berharap untuk membongkar benteng yang mengelilingi iPhone Apple dan toko aplikasinya, pembuat video game tersebut mungkin perlu meluncurkan beberapa artileri yang lebih berat menuju minggu kedua uji coba yang mengancam kerajaan Apple senilai US $ 2 triliun.

Sejauh ini, setidaknya, Epic kesulitan membuktikan tuduhannya bahwa toko aplikasi pembuat iPhone berusia 13 tahun itu telah berubah menjadi monopoli ilegal.

Epic, pembuat game Fortnite yang populer, berpendapat Apple telah menipu pembuat aplikasi dengan mengenakan komisi mulai dari 15 persen hingga 30 persen untuk transaksi dalam aplikasi karena melarang opsi lain di iPhone, iPad dan iPod-nya.

Ketika Epic mencoba menghindari komisi dengan sistem pembayaran alternatif di Fortnite Agustus lalu, Apple mengeluarkannya dari toko aplikasi untuk mengadakan pertikaian hukum yang dapat memaksanya menurunkan biayanya.

Apple berpendapat bahwa komisi tersebut adalah biaya yang masuk akal yang dibayarkan oleh minoritas dari 1,8 juta aplikasi di tokonya untuk membantu menutupi lebih dari US $ 100 miliar yang telah diinvestasikan dalam perangkat lunak seluler, Perusahaan Cupertino, California, juga mempertahankan kendali ketatnya atas aplikasi yang diizinkan. di perangkat selulernya membantu melindungi keamanan dan privasi pelanggannya.

Kadang-kadang, sepertinya Epic yang berbasis di Carolina Utara Cary membantu membuat kasus Apple menjadi miliknya sendiri selama minggu pertama persidangan yang diadakan di ruang sidang Oakland, California.

 

Misalnya, pada satu titik selama dua hari menjadi saksi, CEO Epic Tim Sweeney mengakui bahwa dia secara pribadi menggunakan iPhone alih-alih ponsel cerdas yang menggunakan perangkat lunak Google Android karena menurutnya Apple menawarkan kontrol keamanan dan privasi yang lebih baik.

Sweeney juga mengakui Apple membuat perubahan pada perangkat lunak iPhone untuk membantu memungkinkan pemain Fortnite bersaing satu sama lain saat satu menggunakan telepon dan yang lainnya berada di konsol video game. Perluasan apa yang disebut permainan “lintas platform” membantu mendorong pertumbuhan Fortnite ke lebih dari 400 juta pengguna.

Dokumen internal lainnya menunjukkan eksekutif Epic sangat berterima kasih kepada Apple atas dukungan yang didapat Fortnite di toko aplikasi.
Bukti lain menimbulkan pertanyaan tentang apakah upaya Epic untuk membuat toko aplikasi pesaing yang mengenakan komisi hanya 12 persen akan membuahkan hasil. Toko tersebut diperkirakan akan membukukan keuntungan mulai dari US $ 15 juta hingga US $ 36 juta pada tahun 2024, tetapi masih akan mengalami kerugian kumulatif US $ 654 juta hingga US $ 854 juta, menurut proyeksi internal Epic yang dipresentasikan dalam uji coba.

Sebaliknya, toko Apple dengan cepat menjadi sangat menguntungkan tidak lama setelah dibuka hanya dengan 500 aplikasi pada tahun 2008 – setahun setelah debut iPhone pertama. Epic telah berulang kali menunjukkan bukti bahwa mendiang pendiri Apple Steve Jobs awalnya tidak mengharapkan toko aplikasi menjadi pusat keuntungan, tetapi kemudian berubah pikiran setelah mengumpulkan US $ 2,1 miliar dalam tagihan selama 2010, menurut slide Apple. presentasi.

Uji coba tersebut belum mengungkapkan betapa menguntungkannya toko aplikasi Apple. Apple tidak mengungkapkan hasil keuangan toko, tetapi itu adalah bagian penting dari divisi layanan perusahaan yang terus berkembang, yang menghasilkan pendapatan US $ 57 miliar tahun lalu saja.

Keberhasilan layanan tersebut ditambah dengan popularitas iPhone yang berkelanjutan adalah alasan utama mengapa Apple saat ini memiliki nilai pasar sebesar US $ 2,2 triliun – lebih dari perusahaan AS lainnya. Sebaliknya, Epic milik pribadi bernilai hampir US $ 30 miliar.

Rincian keuangan lebih lanjut tentang toko aplikasi Apple diharapkan akan disajikan selama uji coba minggu kedua. Mungkin momen yang paling mengungkap mungkin datang ketika salah satu ahli Epic, Ned Barnes dari Berkeley Research Group, mengambil sikap untuk membahas analisisnya tentang keuntungan toko aplikasi.

Apple tidak berhasil meyakinkan Hakim Distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers untuk menutup ruang sidang selama kesaksian Barnes karena analisis keuangannya “terlalu membingungkan” investor dan menyebabkan perubahan besar dalam sahamnya.

Tetapi bahkan jika keuntungan toko aplikasi lebih tinggi dari perkiraan siapa pun, itu tidak serta merta membantu Epic membuktikan tuduhannya bahwa Apple menjalankan monopoli yang merugikan persaingan.

“Menjadi sukses bukanlah pelanggaran anti monopoli,” kata Daniel Lyons, seorang profesor hukum Boston College. “Argumen bahwa harga Anda jauh lebih tinggi daripada biaya Anda mungkin berlaku baik untuk audiens awam, tetapi tidak berlaku secara legal. ”
Untuk semua drama, Lyons dan pakar lainnya mengatakan keputusan yang pada akhirnya akan dibuat oleh hakim selama persidangan non-juri ini akan bermuara pada definisi pasar. Epic berpendapat iPhone telah menjadi pasar dengan sendirinya, sementara Apple berpendapat itu juga harus menyertakan perangkat lain, termasuk konsol video game seperti Microsoft Xbox dan Sony PlayStation yang juga mengenakan komisi 30 persen untuk transaksi game.

“Jika saya seorang penjudi, saya pasti akan mengatakan Apple memiliki kasus yang lebih kuat di bawah hukum kasus yang ada,” kata Larry Downes, direktur proyek Pusat Bisnis dan Kebijakan Publik Universitas Georgetown.

“Anda harus menempatkan diri Anda pada sudut pandang konsumen, dan itulah yang benar-benar harus dilakukan oleh hakim. Jika tidak merugikan konsumen, maka ini hanyalah perselisihan kontrak antara dua perusahaan, dengan salah satunya mencoba menggunakan litigasi untuk menegosiasikan kembali persyaratan. ”
Sumber : CNA/SL