Perth Lockdown Setelah Virus Lolos Dari Hotel Karantina

Perth - West Australia
Perth - West Australia

Perth | EGINDO.co – Otoritas Australia memerintahkan penguncian selama tiga hari di kota barat Perth pada Jumat (23 April) setelah virus corona lolos dari hotel karantina yang menampung wisatawan internasional yang terinfeksi COVID-19.

Perdana Menteri negara bagian Australia Barat Mark McGowan mengatakan seorang pria yang diizinkan meninggalkan hotel pada 17 April setelah dinyatakan negatif virus pada akhir periode karantina standar 14 hari dinyatakan positif beberapa hari kemudian.

Salah satu kontak dekatnya di Perth dinyatakan positif COVID-19 pada hari Jumat dalam kasus pertama penularan penyakit oleh komunitas di negara bagian itu dalam 12 bulan, mendorong perintah penguncian, kata McGowan.

Pihak berwenang sedang melacak orang lain yang melakukan kontak dengan pria itu selama lima hari yang dia habiskan di Perth sebelum terbang ke Melbourne, di pantai tenggara Australia, di mana dia dinyatakan positif pada hari Rabu dan dimasukkan ke dalam isolasi.

Australia telah menjadi salah satu negara paling sukses di dunia dalam mengatasi pandemi COVID-19, dengan kurang dari 30.000 kasus dan lebih dari 900 kematian untuk populasi 25 juta.

Beberapa contoh penularan komunitas dalam beberapa bulan terakhir telah dikaitkan dengan karantina hotel di kota-kota besar, dan semua wabah telah berhasil diatasi dengan penguncian singkat yang serupa.

Tetapi ada kekhawatiran yang meningkat atas proses karantina hotel setelah beberapa kasus COVID-19 menyebar dari orang yang terinfeksi di satu kamar ke kamar tetangga. Ada juga peningkatan tajam dalam jumlah kedatangan yang terinfeksi ke Australia, terutama dari India.

Pemerintah federal pada Kamis mengumumkan pembatasan pada pendatang baru dari India, dan McGowan mengatakan Australia Barat akan memotong jumlah warga Australia yang kembali yang diizinkan masuk ke negara bagian itu setiap minggu dari luar negeri.

McGowan mengatakan bahwa di bawah penguncian, penduduk Perth dan wilayah Peel yang berdekatan harus tetap di rumah mereka selama tiga hari mulai tengah malam pada hari Jumat kecuali untuk sejumlah kecil kegiatan.

Restoran dan pub hanya dapat menyajikan makanan untuk dibawa pulang dan tempat hiburan akan ditutup, katanya.

Penguncian juga akan memaksa pembatalan acara pada hari Minggu untuk Anzac Day, hari peringatan tahunan bagi tentara Australia dan Selandia Baru yang hilang dalam perang.

“Saya tahu ini sulit untuk diambil, dan saya berharap kami tidak perlu melakukan ini, (tetapi) kami tidak dapat mengambil risiko dengan virus,” kata McGowan dalam mengumumkan tindakan tersebut.

Sumber : CNA/SL