Pertandingan PSG Vs Milan Penting Untuk Lolos Dari Grup Maut

Latihan PSG jelang laga lawan AC Milan
Latihan PSG jelang laga lawan AC Milan

Poissy | EGINDO.co – Pertandingan Liga Champions Paris St Germain melawan AC Milan sangat penting dalam upaya mereka lolos dari grup yang sulit, kata pelatih Luis Enrique pada Selasa menjelang pertandingan di Parc des Princes.

PSG berada di urutan kedua di Grup F menyusul kekalahan mengejutkan 4-1 di Newcastle United bulan ini dan akan menghadapi pemenang tujuh kali Milan di kandang dan tandang dalam dua pertandingan berikutnya di kompetisi tersebut.

Klub Prancis itu mengoleksi tiga poin, tertinggal dari Newcastle dengan empat poin, namun unggul satu poin dari Milan. Borussia Dortmund punya satu poin.

“Ini adalah pertandingan penting (melawan Milan) mengingat keadaan di dua putaran terakhir namun kami berkonsentrasi pada setiap pertandingan,” kata Enrique kepada wartawan.

Baca Juga :  Kyiv Menyebut IOC Sebagai Promotor Perang

“Nilai sebenarnya dari AC Milan adalah tim hebat yang selalu bermain di kompetisi besar.

“Setiap klub di dunia mengalami pasang surut, namun AC Milan sedang dalam kondisi baik saat ini. Itu sebabnya ini disebut ‘Grup Maut’: keempat tim bisa lolos.”

Ditanya bagaimana pendekatan PSG terhadap pertandingan hari Rabu, Enrique mengatakan: “Serang seperti biasa, kami adalah tim yang selalu menyerang.

“Kami selalu lebih banyak menguasai bola dibandingkan lawan kami. Kami juga harus bertahan di area pertahanan kami sendiri. Saya optimistis dari apa yang saya lihat, dari apa yang saya rasakan dari para pemain saya dalam cara mereka berlatih.

“Para penggemar mengapresiasi mentalitas para pemain ini, mereka senang melihat tim bertahan dengan cara yang terorganisir, bahwa kami menekan lawan kami, bahwa kami selalu menyerang.”

Baca Juga :  Luis Enrique Percaya Dia Adalah Manajer Terbaik Di Dunia

Pada hari Rabu kedua penjaga gawang akan diadu melawan mantan tim mereka, dengan Mike Maignan, 28, menghadapi PSG dan Gianluigi Donnarumma akan melawan Milan setelah pergi dengan status bebas transfer pada tahun 2021.

Donnarumma telah dikritik oleh para penggemar Milan sejak kepergiannya namun pemain berusia 24 tahun itu mengatakan bahwa ia telah mencoba untuk menghalanginya, dan menambahkan: “Penting bagi saya untuk memiliki hubungan yang baik karena saya selalu memberikan segalanya hingga pertandingan terakhir saya.” .

“Wajar jika kritik sedikit menyakiti saya. Tapi saya tidak punya waktu untuk memikirkan hal itu, saya harus tetap fokus pada pertandingan ini, yang akan sangat sulit dan emosional.

Baca Juga :  Manajer AS Roma, Mourinho, Didakwa Gunakan Kata-Kata Kasar

“Saya harus tetap fokus dan tidak membiarkan emosi menguasai diri saya. Akan ada banyak emosi, dan akan menjadi kebahagiaan besar bertemu dengan rekan-rekan setim lama saya.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :