Pertandingan Kriket Australia vs Afghanistan Terancam Batal

Pertandingan Kriket Australia vs Afghanistan
Pertandingan Kriket Australia vs Afghanistan

Sydney | EGINDO.co – Cricket Australia mengatakan pada Kamis (9 September) bahwa mereka “tidak memiliki alternatif” selain membatalkan menjadi tuan rumah pertandingan Test bersejarah melawan Afghanistan kecuali jika Taliban mundur dari larangan yang dilaporkan terhadap wanita bermain olahraga.

Badan pemerintahan mengatakan bahwa Tes pria pertama antara kedua negara berada di bawah ancaman serius setelah wakil kepala komisi budaya Taliban, Ahmadullah Wasiq, dilaporkan mengatakan bahwa wanita tidak akan bermain kriket atau olahraga lain di bawah rezim baru.

“Saya tidak berpikir perempuan akan diizinkan bermain kriket karena perempuan tidak harus bermain kriket,” kata Wasiq kepada penyiar Australia SBS, Rabu.

“Dalam kriket, mereka mungkin menghadapi situasi di mana wajah dan tubuh mereka tidak akan ditutup. Islam tidak mengizinkan wanita terlihat seperti ini.

“Ini adalah era media, dan akan ada foto dan video, dan kemudian orang-orang menontonnya. Islam dan Imarah Islam tidak mengizinkan perempuan bermain kriket atau olahraga di mana mereka diekspos.”

Taliban mengatakan tak lama setelah mengambil alih kekuasaan bahwa jadwal tim putra Afghanistan tidak akan terganggu, membuat Cricket Australia mengumumkan awal bulan ini bahwa mereka masih berharap menjadi tuan rumah pertandingan penting pada 27 November.

Pada hari Kamis, Cricket Australia mengatakan bahwa mendorong pertumbuhan kriket wanita secara global adalah “sangat penting” bagi organisasi tersebut.

“Visi kami untuk kriket adalah bahwa ini adalah olahraga untuk semua dan kami mendukung permainan ini dengan tegas untuk wanita di setiap level,” katanya.

“Jika laporan media baru-baru ini bahwa kriket wanita tidak akan didukung di Afghanistan terbukti, Cricket Australia tidak memiliki alternatif selain tidak menjadi tuan rumah Afghanistan untuk pertandingan Uji yang diusulkan karena akan dimainkan di Hobart.”

Baca Juga :  Biden Bertemu Pemimpin Australia, Jepang, India 24 September

Selama masa kekuasaan pertama mereka, Taliban melarang sebagian besar bentuk hiburan – termasuk banyak olahraga – dan stadion digandakan sebagai tempat eksekusi publik.

Terlepas dari janji Taliban untuk menegakkan versi hukum Islam yang kurang ketat kali ini, PBB mengatakan bahwa perempuan di Afghanistan dilarang meninggalkan rumah tanpa anggota keluarga laki-laki dan, di beberapa daerah, berhenti bekerja.
Sumber : CNA/SL