Persiapan Piala Dunia Maroko Diselimuti Kontroversi Pelatih

Hakim Ziyech - Maroko
Hakim Ziyech - Maroko

Rabat | EGINDO.co – Persiapan Maroko untuk Piala Dunia telah dibayangi oleh kontroversi atas pelatih saat mereka menghadapi tugas berat saat mereka berusaha untuk mengulangi prestasi 1986 mereka ketika mereka menjadi negara Afrika pertama yang mencapai putaran kedua.

Maroko memecat Vahid Halilhodzic pada bulan Agustus, beberapa bulan sebelum putaran final, setelah perselisihan panjang antara pelatih Bosnia dan presiden FA Maroko mengenai pemilihan pemain.

Tahun lalu, Halilhodzic mengeluarkan pemain sayap Chelsea Hakim Ziyech dan bek Bayern Munich Noussair Mazraoui karena alasan disiplin dan menolak panggilan dari kepala FA Fouzi Lekjaa untuk mengembalikan mereka ke skuad.

Halilhodzic kemudian diberhentikan oleh FA negara itu, yang menunjuk mantan pemain internasional Maroko Walid Regragui sebagai penggantinya setelah ia tampil mengesankan di level klub.

Baca Juga :  Jepang Cari Tempat Perempat Final Setelah 'Penderitaan Doha'

Regragui, 47, memasukkan Ziyech dan Mazraoui dalam skuad pertamanya dan keduanya memulai pertandingan persahabatan melawan Chili dan Paraguay pada bulan September.

“Hakim Ziyech telah kembali ke tim nasional karena dia pantas mendapatkannya… Ketika Anda melihat bagaimana Hakim bermain, Anda berkata pada diri sendiri bahwa sulit untuk tidak memasukkannya ke (skuad) Piala Dunia,” kata Regragui.

Pelatih memenangkan gelar liga di Qatar bersama Duhail pada tahun 2020 sebelum memimpin Wydad dari Maroko ke liga domestik dan Liga Champions Afrika tahun ini.

Maroko belum berhasil melewati babak penyisihan grup sejak mencapai babak kedua pada 1986 di Meksiko dan mereka berada di grup tangguh yang mencakup tim peringkat kedua dunia Belgia dan runner-up Piala Dunia 2018 Kroasia plus Kanada yang berkembang pesat.

Baca Juga :  Utusan China Untuk Jepang Minta Tokyo Dukung Olimpiade

“Saya tahu bahwa persiapan untuk Piala Dunia itu singkat… Kami akan berjuang untuk membuat para penggemar Maroko bahagia,” kata Regragui setelah pengangkatannya pada awal September.

Maroko, yang hanya kalah dua kali dalam 12 pertandingan pada 2022, memulai kampanye mereka di Qatar melawan Kroasia, yang kalah dari Prancis di final 2018, sebelum menghadapi Belgia di pertandingan Grup F kedua mereka.

Mereka berharap untuk menentang ekspektasi dan meraih setidaknya satu poin dari masing-masing dari dua pertandingan pertama mereka sebelum menghadapi Kanada dalam pertandingan yang mungkin mewakili peluang terbaik mereka untuk mencatat kemenangan pertama mereka di final sejak 1998.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :