Perseverance NASA Ungkap Bukti Baru Molekul Organik Di Mars

FILE PHOTO: NASA’s Perseverance Mars rover is seen in a "selfie" that it took over a rock nicknamed "Rochette", September 10, 2021. NASA/JPL-CALTECH/MSSS/Handout via REUTERS/File Photo
FILE PHOTO: NASA’s Perseverance Mars rover is seen in a "selfie" that it took over a rock nicknamed "Rochette", September 10, 2021. NASA/JPL-CALTECH/MSSS/Handout via REUTERS/File Photo

Washington | EGINDO.co – Bukti-bukti semakin banyak menunjukkan adanya kekayaan molekul organik yang merupakan indikator potensial bagi kehidupan di Mars, dengan temuan terbaru dari kendaraan penjelajah Perseverance milik NASA yang menunjukkan adanya keanekaragaman molekul organik di bebatuan di sebuah tempat yang dahulu kala memiliki danau.

Bukti terbaru datang dari instrumen yang disebut SHERLOC yang dipasang pada lengan robotik rover beroda enam yang memungkinkan pemetaan dan analisis molekul organik secara rinci. Para peneliti melaporkan temuan SHERLOC dari 10 tempat di dua formasi geologi di dasar kawah Jezero.

Mereka memperoleh bukti yang menunjukkan adanya molekul organik dalam beberapa sampel batuan, termasuk beberapa sampel yang dikumpulkan untuk kemungkinan dikembalikan ke Bumi untuk dianalisis di masa depan. Para peneliti mencatat bahwa bukti molekul-molekul tersebut bukanlah bukti adanya kehidupan di masa lalu atau masa kini di Mars, dan proses non-biologis tetap menjadi penjelasan yang lebih mungkin.

“Bahan organik merupakan bahan penyusun molekul kehidupan yang kita kenal, tapi bisa juga terbentuk dari proses geologi yang tidak terkait langsung dengan kehidupan. Kami melihat beberapa sinyal yang tampaknya bervariasi di seluruh formasi lantai kawah dan dalam mineral yang berasosiasi dengannya,” kata ahli astrobiologi Sunanda Sharma dari Jet Propulsion Laboratory NASA di California, penulis utama penelitian yang diterbitkan minggu ini di jurnal Nature.

Baca Juga :  Republik Di DPR AS Targetkan Pemotongan Belanja Lebih Dalam

Perseverance, yang sedang dalam misi mencari bukti kehidupan purba di Mars dan mengumpulkan sampel batuan dan tanah untuk dibawa pulang ke Bumi, mendarat pada bulan Februari 2021 di kawah Jezero, sebuah area di belahan utara Mars yang dulunya pernah digenangi air dan menjadi rumah bagi cekungan danau purba.

Mars tidak selalu menjadi tempat yang tidak ramah seperti sekarang ini, dengan air cair di permukaannya di masa lalu. Para ilmuwan menduga kehidupan mikroba pernah hidup di kawah Jezero. Mereka percaya bahwa saluran sungai tumpah di dinding kawah dan menciptakan danau lebih dari 3,5 miliar tahun yang lalu.

Sinyal molekul organik terdeteksi di 10 tempat yang diteliti oleh SHERLOC – kependekan dari Scanning Habitable Environments with Raman and Luminescence for Organics and Chemicals – di lantai kawah. Batuan-batuan tersebut adalah batuan beku – terbentuk secara vulkanik.

Baca Juga :  1.103 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 9 Orang

SHERLOC menggunakan kamera, laser, dan instrumen yang disebut spektrometer yang menganalisis panjang gelombang cahaya untuk mencari molekul organik yang mungkin merupakan tanda-tanda kehidupan mikroba di masa lalu. Mengusung tema Sherlock Holmes, SHERLOC dibantu oleh WATSON, sebuah kamera berwarna untuk mendapatkan gambar butiran batuan dan tekstur permukaan secara lebih dekat.

Para peneliti tidak mengetahui senyawa organik spesifik yang dideteksi oleh SHERLOC, namun mereka memiliki beberapa petunjuk. Rekan penulis studi Ryan Roppel, mahasiswa pascasarjana University of Pittsburgh di bidang kimia, mengatakan bahwa tanda tangan kimia dapat berasal dari senyawa seperti benzena atau naftalena.

“Di Bumi, senyawa-senyawa ini cukup umum ditemukan dalam minyak mentah, yang berasal dari biotik, tetapi kita juga dapat membentuknya secara sintetis melalui berbagai reaksi kimia,” kata Roppel.

“Konsentrasi yang kami deteksi umumnya rendah, tetapi kami telah mengamati sinyal yang terkait dengan bahan organik di hampir setiap batuan yang kami ambil sampelnya,” tambah Roppel.

Baca Juga :  Lampu Hijau Model Perjalanan Bebas Karantina Untuk Phuket

Roppel mengatakan bahwa para peneliti tidak dapat mengesampingkan bahwa sumber-sumber anorganik – logam – dapat bertanggung jawab atas beberapa sinyal yang menunjukkan adanya molekul organik.

Tanda-tanda molekul organik pertama kali terdeteksi di Mars pada tahun 2015 oleh kendaraan penjelajah yang berbeda bernama Curiosity, diikuti oleh lebih banyak bukti di tahun-tahun berikutnya. Dengan Perseverance yang kini mendeteksi kemungkinan adanya molekul organik, bukti-bukti yang ada menunjukkan bahwa molekul organik mungkin relatif umum ditemukan di Mars, meskipun dalam kadar yang rendah.

Para peneliti tetap berhati-hati dengan temuan ini.

“Ada mekanisme biotik dan abiotik yang bisa membentuk molekul organik. Debu antarplanet, infall dari meteorit atau interaksi air-batu dapat menghasilkan organik secara abiotik,” kata Roppel. “Di sisi lain, kehidupan purba juga dapat menghasilkan bahan organik ini, tapi ini umumnya merupakan hipotesis terakhir. Kita perlu mengesampingkan semua mekanisme abiotik sebelum kita mengambil kesimpulan bahwa molekul organik adalah tanda kehidupan.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :