Perseteruan Ikan Prancis-Inggris : Bagaimana Awal Bermula

Perseteruan Ikan Prancis - Inggris
Perseteruan Ikan Prancis - Inggris

Paris | EGINDO.co – Perseteruan Prancis-Inggris atas akses ke perairan penangkapan ikan utama meningkat pada Kamis (6 Mei) ketika kedua negara mengerahkan kapal patroli dan angkatan laut di dekat pulau Channel Jersey.

Berikut ini sekilas tentang asal-usul konflik dan mengapa perairan sangat penting bagi Inggris dan tetangganya:

BREXIT FALLOUT

Akses ke perairan penangkapan ikan Inggris yang kaya adalah poin penting dalam pembicaraan pasca-Brexit.

Sebuah periode transisi disepakati di mana para nelayan UE akan menyerahkan 25 persen dari kuota mereka saat ini – setara dengan 650 juta euro per tahun – pada tahun 2026. Kesepakatan itu kemudian akan dinegosiasikan ulang setiap tahun.

Hingga saat itu, kapal UE memiliki akses ke area antara enam hingga 12 mil laut dari pantai Inggris, tetapi mereka harus meminta izin baru.

 

Di sinilah segalanya menjadi rumit.

Pihak Prancis mengatakan London bertindak di luar kesepakatan dengan memperketat persyaratan akses ke perairan Inggris.

Untuk mendapatkan izin menangkap ikan, kapal Prancis harus dapat menunjukkan kepada pihak berwenang Inggris bahwa mereka sudah beroperasi di perairan Inggris pada 2012-2016.

Itu dapat dibuat dengan cukup mudah untuk kapal yang lebih besar melalui peralatan geo-lokalisasi tetapi tidak demikian untuk kapal-kapal kecil yang tidak diharuskan memiliki teknologi tersebut, menurut kelompok penangkap ikan Prancis CNPMEM.

Selain itu, kapal baru yang diluncurkan dari tahun 2016 harus membuktikan bahwa kapal tersebut menggantikan kapal yang beroperasi di perairan Inggris.

PERSYARATAN “TIDAK MUNGKIN”

Prancis mengatakan para nelayannya hanya menerima setengah dari sekitar 200 izin yang mereka minta dari London.

Channel Island of Jersey, sebuah ketergantungan Kerajaan Inggris bukan bagian dari Kerajaan Inggris, hanya membagikan 41 dari 344 lisensi yang diajukan dan beberapa memiliki persyaratan yang “tidak dapat diterima”.

Seorang nelayan yang biasa menangkap ikan di perairan Jersey sekitar 40 hari setahun diberi akses hanya 11 hari tahun ini, dan hanya untuk menangkap kerang, menurut seorang anggota parlemen Prancis.

Otoritas Jersey mengatakan mereka menjunjung tinggi kesepakatan UE-Inggris.

Ketegangan memuncak pada hari Kamis ketika 50 kapal pukat Prancis berkumpul sebagai protes di depan pelabuhan Saint Helier di Jersey.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menanggapi dengan mengerahkan dua kapal perang angkatan laut kerajaan ke daerah tersebut dan Prancis mengikutinya dengan dua kapal patroli pesisirnya sendiri.

Kapal pukat Prancis pulang sore hari.

Nelayan Jersey punya keluhan sendiri.

“Para nelayan Prancis di luar sana menginginkan persyaratan dicabut dari izin mereka sehingga mereka dapat menangkap ikan tanpa kendala di perairan kami, sementara perahu kami tunduk pada segala macam kondisi,” Don Thompson, presiden Asosiasi Nelayan Jersey, mengatakan kepada Selamat Pagi Acara TV Inggris.

PILIHAN KAYA

Perairan British-Channel Island menyediakan hasil yang kaya.

Ikan yang bertelur di sepanjang pantai Prancis dan sampai ke Denmark segera meninggalkan zona itu menuju perairan yang lebih dalam dan lebih dingin di lepas pantai Inggris lebih jauh ke utara, menurut Institut Prancis untuk Eksploitasi Laut, Ifremer.

Perubahan iklim menekankan fakta itu, terutama untuk cod dan plaice, keduanya spesies yang melimpah di Laut Utara.

Ifremer mencatat bahwa wilayah Channel off Jersey adalah zona transisi antara Atlantik dan Laut Utara yang menawarkan “suksesi habitat tertentu” untuk berbagai spesies termasuk lobster dan kepiting.

Sekitar 20 persen dari tangkapan keseluruhan Prancis berasal dari perairan Inggris tetapi itu meningkat menjadi 28 persen untuk Belanda, 35 persen untuk Irlandia dan 50 persen untuk Belgia, menurut data 2011-2015.

Berbagai negara UE lainnya juga terpengaruh oleh dampak Brexit – termasuk Spanyol dan Jerman.

Inggris mengekspor antara 60 dan 80 persen tangkapannya dan UE tahun lalu menyerap sekitar 70 persen ekspor ikan Inggris.
Sumber : CNA/SL