Permintaan Minyak, Gas,Batu Bara Dunia Capai Puncak 2030

Harga Minyak Turun
Harga Minyak Turun

London | EGINDO.co – Permintaan bahan bakar fosil dunia akan mencapai puncaknya pada tahun 2030 karena semakin banyak mobil listrik yang beredar dan perekonomian Tiongkok tumbuh lebih lambat dan beralih ke energi yang lebih ramah lingkungan, kata Badan Energi Internasional (IEA), meremehkan alasan kenaikan investasi.

Laporan dari IEA, yang memberikan masukan kepada negara-negara industri, kontras dengan pandangan kelompok produsen minyak, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang melihat permintaan minyak meningkat jauh setelah tahun 2030 dan menyerukan triliunan investasi baru di sektor minyak.

Dalam Outlook Energi Dunia tahunan yang dirilis pada Selasa (24 Oktober), IEA mengatakan puncak permintaan minyak, gas alam, dan batu bara terlihat pada dekade ini dalam skenario yang didasarkan pada kebijakan pemerintah saat ini – yang merupakan pertama kalinya hal ini terjadi.

Baca Juga :  China Dorong Kesepakatan Konferensi Batubara Terbesar Dunia

“Transisi menuju energi ramah lingkungan sedang terjadi di seluruh dunia dan hal ini tidak dapat dihentikan. Ini bukan soal ‘jika’, ini hanya soal ‘seberapa cepat’ – dan semakin cepat semakin baik bagi kita semua,” kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol.

“Pemerintah, perusahaan, dan investor perlu mendukung transisi energi ramah lingkungan, bukan menghalanginya.”

Namun, IEA juga mengatakan bahwa permintaan bahan bakar fosil masih terlalu tinggi untuk memenuhi tujuan Perjanjian Paris yang membatasi kenaikan suhu rata-rata global hingga 1,5 derajat Celcius.

“Hal ini tidak hanya berisiko memperburuk dampak iklim setelah setahun mengalami suhu panas yang memecahkan rekor, namun juga merusak keamanan sistem energi, yang dibangun untuk dunia yang lebih dingin dengan kejadian cuaca yang tidak terlalu ekstrem,” kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga :  Von Der Leyen Kunjungi Kyiv Sebelum Laporkan Kemajuan Aksesi

Perubahan Peran China

Pada tahun 2030, IEA memperkirakan akan ada 10 kali lebih banyak mobil listrik yang beredar di seluruh dunia, dan IEA menyatakan bahwa kebijakan yang mendukung energi ramah lingkungan di pasar-pasar utama akan membebani permintaan bahan bakar fosil di masa depan.

Misalnya saja, IEA kini memperkirakan 50 persen pendaftaran mobil baru di AS akan menggunakan kendaraan listrik pada tahun 2030, naik dari proyeksi dua tahun lalu sebesar 12 persen, yang sebagian besar merupakan dampak dari Undang-Undang Pengurangan Inflasi AS.

IEA juga melihat peran Tiongkok sebagai sumber utama pertumbuhan permintaan energi berubah.

Meskipun Tiongkok dalam satu dekade terakhir menyumbang hampir dua pertiga dari kenaikan penggunaan minyak global, momentum di balik pertumbuhan ekonominya sedang surut dan negara tersebut merupakan “pembangkit tenaga energi yang ramah lingkungan”, kata laporan itu, menambahkan lebih dari separuh penggunaan listrik global penjualan kendaraan pada tahun 2022 berada di China.

Baca Juga :  Minyak Turun, Permintaan Bahan Bakar Melemah Dan Dolar Menguat

IEA mengatakan kunci transisi yang teratur adalah meningkatkan investasi di semua aspek sistem energi bersih, bukan pada bahan bakar fosil.

“Berakhirnya era pertumbuhan bahan bakar fosil tidak berarti berakhirnya investasi bahan bakar fosil, namun melemahkan alasan peningkatan belanja,” kata laporan IEA.

Sebuah laporan OPEC awal bulan ini mengatakan seruan untuk menghentikan investasi pada proyek minyak baru adalah “salah arah” dan “dapat menyebabkan kekacauan energi dan ekonomi”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :