Permintaan Hilangkan Kata ‘Negara’ Sebelum Kesepakatan Gugur

Vaksin BioNTech
Vaksin BioNTech

Taipei | EGINDO.co – BioNTech Jerman meminta Taiwan untuk menghapus kata “negara” dari pengumuman yang mereka rencanakan untuk penjualan vaksin COVID-19 ke pulau itu, kata menteri kesehatannya pada Kamis (27 Mei), memberikan rincian kesepakatan yang pemutusan hubungan kerjanya itu. disalahkan di China oleh Taipei.

Taiwan dan China terlibat dalam perang kata-kata yang meningkat setelah Beijing menawarkan suntikan ke pulau yang diklaim China itu melalui Shanghai Fosun Pharmaceutical Group, yang memiliki kontrak untuk menjualnya di China Raya.

Menteri Kesehatan Taiwan Chen Shih-chung mengatakan pada jumpa pers harian bahwa pemerintah telah menandatangani dan mengirimkan kembali “kontrak akhir” yang disepakati dengan BioNTech setelah berbulan-bulan negosiasi, dan kedua belah pihak hampir mengeluarkan siaran pers pada 8 Januari.

Tapi empat jam kemudian “BioNTech tiba-tiba mengirim surat, mengatakan mereka sangat menyarankan kami untuk mengubah kata ‘negara kami’ dalam siaran pers versi China,” kata Chen.

Pemerintah setuju untuk mengubah kata-katanya menjadi “Taiwan” pada hari yang sama, tambahnya.

Seminggu kemudian, kata Chen, pemerintahnya diberitahu oleh BioNTech penyelesaian kesepakatan akan ditunda karena “revaluasi pasokan vaksin global dan jadwal yang disesuaikan”.

“Sangat jelas bagi saya bahwa kontrak telah diselesaikan,” tambahnya.

“Tidak ada masalah dalam kontrak. Masalahnya ada di luar kontrak,” ujarnya tanpa menjelaskan lebih lanjut.

BioNTech menolak berkomentar.

China menganggap Taiwan sebagai wilayahnya sendiri dan sangat menolak referensi apa pun yang menyiratkan Taiwan adalah negara terpisah.

Komentar Chen datang sehari setelah Presiden Taiwan Tsai Ing-wen secara langsung menuduh China memblokir kesepakatan dengan BioNTech.

Perusahaan Jerman, yang menjual vaksinnya dalam kemitraan dengan Pfizer, menolak mengomentari pernyataan Tsai.

Sistem medis Taiwan semakin tertekan karena lonjakan infeksi domestik dengan hanya sekitar 1 persen dari populasi lebih dari 23 juta yang divaksinasi.

China telah berulang kali mengatakan tawaran vaksinnya melalui agen penjualan BioNTech China, Fosun, adalah tulus dan Taiwan tidak boleh melakukan halangan politik.

Taiwan tidak percaya China tulus menawarkan vaksin dan berpikir Beijing melancarkan “perang politik” terhadap pulau itu, para pejabat menjelaskan masalah itu kepada Reuters.

Taiwan mengumumkan 667 kasus COVID-19 domestik baru pada hari Kamis, termasuk 266 kasus yang ditambahkan ke total hari-hari sebelumnya.

Telah melaporkan 6.761 infeksi sejak pandemi dimulai, termasuk 59 kematian.
Sumber : CNA/SL