Permasalahan Tanah Kuil Leluhur Bertentangan Dengan TSMC

Permasalahan tanah kuil leluhur di Hsinchu
Permasalahan tanah kuil leluhur di Hsinchu

Hsinchu | EGINDO.co – Mengenakan jas hujan dan memegang foto kuil leluhur mereka di dekat Hsinchu, ibu kota semikonduktor Taiwan, 40 warga menantang angin kencang pada awal Oktober untuk memprotes rencana pengambilan lahan pedesaan mereka untuk produksi chip mutakhir.

Dua minggu kemudian, Taiwan Semiconductor Manufacturing Co (TSMC), pembuat chip kontrak terbesar di dunia, membatalkan rencana untuk membangun pabrik sebagai bagian dari perluasan taman sains di distrik pedesaan Longtan di dekatnya – sebuah perkembangan yang membesarkan hati para pengunjuk rasa dan menelanjangi salah satu negara Taiwan yang semakin berkembang. penuh dengan “lima kekurangan”.

Jika krisis lahan di pulau berpenduduk padat dan bergunung-gunung ini mendorong TSMC untuk mengalihkan lebih banyak produksi ke luar Taiwan – negara-negara seperti Amerika Serikat, Jepang dan Jerman telah menawarkan insentif miliaran dolar untuk melakukan hal tersebut – hal ini dapat melemahkan tulang punggung perekonomian Taiwan, para analis mengatakan.

“Ekspansi TSMC di Taiwan memiliki arti strategis bagi perekonomian dan keamanan nasional Taiwan,” kata Menteri Ekonomi Wang Mei-hua kepada wartawan setelah pengumuman TSMC, yang dikenal di pulau itu sebagai “gunung suci yang melindungi negara”.

Tahun lalu, industri chip Taiwan menghasilkan pendapatan T$4,837 triliun (US$150,27 miliar), hampir setengahnya berasal dari TSMC, dibandingkan dengan PDB Taiwan sebesar T$22,667 triliun (US$704,21 miliar). Sektor ini mempekerjakan 327.000 orang dan menciptakan 704.000 lapangan kerja secara tidak langsung, menurut Kementerian Perekonomian.

Dengan TSMC yang memproduksi sebagian besar chip canggih di dunia, yang menggerakkan segalanya mulai dari iPhone Apple hingga pusat data AI Nvidia, Taiwan berupaya keras menemukan lahan untuk industri ini dan memperkuat posisinya sebagai simpul penting dalam rantai pasokan teknologi global.

Baca Juga :  Maluku Tengah Diguncang Gempa 5,3 Tak Berpotensi Tsunami

“Keterbatasan lahan dan terbatasnya energi di Taiwan selalu menciptakan banyak tekanan,” kata CEO GlobalWafers Doris Hsu kepada wartawan. “Selain TSMC, semua perusahaan teknologi – ketika ingin berekspansi di Taiwan – harus mempertimbangkan lahan dan apakah penduduk di wilayah tersebut akan mendukung industri yang ada di sana.”

“Akar Kami”

Pada bulan Juli, pada sidang pertama untuk usulan perluasan tersebut, para aktivis membentangkan spanduk “hentikan penjarahan tanah” dan Hsu Shih-jung, seorang profesor ekonomi tanah di Universitas Nasional Chengchi, meneriakkan keberatannya.

“Masyarakat Taiwan telah menjadi masyarakat yang terstratifikasi,” ujarnya. “Orang kaya, industri semikonduktor, petinggi – mereka bisa memiliki tanah, mereka bisa menjarah tanah. Kami orang biasa – bersiap untuk penggusuran kapan saja.”

Berdiri di aula tiga lantai yang penuh sesak di Longtan, pejabat Administrasi Taman Sains Hsinchu menekankan bahwa mereka akan memberikan kompensasi yang adil dan menunjuk pada chip berukuran dua nanometer ke bawah senilai T$600-650 miliar yang akan diproduksi setiap tahunnya dan 5.900 pekerjaan yang akan dihasilkan. akan tercipta.

“Sepertinya mereka menggambar kue besar, tapi kue itu bukan untuk kami,” kata warga Chen Ting-yen, 39, yang menghadiri sidang.

Chen, seorang pekerja restoran dan pengantaran makanan, dan rumah tangga multigenerasinya tinggal di sebuah rumah kecil yang dibangun oleh ayah mertuanya, Wei Hsin-hsi. Di sebelahnya ada kuil dan makam leluhur keluarga mereka.

“Nenek moyang kita yang paling awal datang ke Taiwan – Anda ingin saya menggalinya?” dia berkata.

Baca Juga :  Pemilu Taiwan Tidak Terpengaruh Peluncuran Satelit China

“Ini adalah akar kami,” kata Chen. “Akar tidak bisa dipindahkan.”

Kuil leluhur keluarga Liao juga termasuk dalam wilayah perluasan. Ratusan kerabat dari seluruh pulau berkumpul di sana selama Tahun Baru Imlek dan festival lainnya.

“Seluruh keluarga kami akan tercerai-berai,” jika kuil tersebut dirobohkan, kata Liao Chen-nan, 75 tahun.

“Lima Kekurangan”

Industri chip telah lama mengeluhkan “lima kekurangan” Taiwan: tanah, air, energi, tenaga kerja, dan sumber daya manusia. Pertumbuhan pesat sektor ini dalam beberapa tahun terakhir, yang menyebabkan melonjaknya harga lahan industri, semakin menguji kemampuan pulau ini untuk mendukung para pembuat chip yang berharga.

Setelah protes, termasuk yang terjadi di luar kantor kepresidenan Taiwan, TSMC mengatakan pihaknya “menghormati komunitas lokal dan otoritas pengatur” dan akan bekerja sama dengan pemerintah untuk menemukan lahan yang cocok di tempat lain di pulau itu, yang kira-kira seukuran Belgia.

“Ada banyak pilihan dan kami memperkirakan tidak ada dampak apa pun terhadap rencana kami untuk berkembang di Taiwan,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Pemerintah Taiwan – yang bertekad untuk mempertahankan teknologi tercanggih milik negaranya – mengatakan akan memberikan pilihan alternatif.

Lahan yang tersedia “benar-benar cukup” untuk memenuhi kebutuhan industri, kata Kementerian Perekonomian kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa sudah ada lahan seluas 426 hektar untuk pabrik semikonduktor baru di taman sains Taiwan tengah dan selatan.

Ekspansi Longtan telah mengusulkan akuisisi 159 hektar lagi di wilayah utara, tempat TSMC dan banyak perusahaan chip bermarkas. Pemerintah wajib memberikan kompensasi kepada pemilik tanah sebesar nilai pasar.

Baca Juga :  Bayangkan Apa Yang Terjadi Di Hong Kong Ketika Anda Voting

Meskipun TSMC telah menghadapi tentangan dari penduduk dan kelompok lingkungan hidup sebelumnya, kekuatan ekonominya sebagai perusahaan paling berharga di Asia telah memungkinkannya untuk terus melakukan ekspansi di pulau tersebut. Mereka telah berulang kali berjanji untuk tetap “berakar” di Taiwan.

Namun, mengingat keterbatasan sumber daya di pulau tersebut, TSMC juga harus melakukan ekspansi ke luar negeri, kata wakil presiden senior Cliff Hou tahun ini.

Pada bulan Desember, perusahaan ini melipatgandakan rencana investasinya di pabrik barunya di Arizona menjadi US$40 miliar.

Taiwan masih menyumbang 90 persen produksi TSMC, termasuk chip tercanggihnya, kata kementerian itu kepada Reuters.

“Jika TSMC benar-benar tidak mungkin membangun pabrik di Taiwan dan pindah ke luar negeri, dampaknya terhadap perekonomian Taiwan secara keseluruhan tidak hanya disebabkan oleh kurangnya lahan saat ini, namun seluruh industri mulai pindah ke luar negeri di tahun-tahun mendatang,” Kata analis Isaiah Research, Lucy Chen, mengacu pada rantai pasokan chip kuat yang berkembang bersama TSMC.

Administrasi taman sains, yang mencatat bahwa Hsinchu dan Longtan kehabisan ruang untuk membuat chip canggih, mengatakan akan melanjutkan ekspansi ke perusahaan lain.

Warga terus melakukan protes, menyerukan agar proyek tersebut dihentikan sama sekali, sementara politisi dari kota lain berlomba-lomba untuk mendapatkan pabrik canggih TMSC.

Chen Chi-mai, Wali Kota Kaohsiung, tempat TSMC membangun pabrik berukuran 2 nanometer, mengatakan kepada wartawan bahwa kota di selatannya memiliki perlengkapan untuk produksi chip yang lebih banyak.

“Peluang disediakan bagi mereka yang siap,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :