Perkembangan AI Di Korea Utara Menimbulkan Kekhawatiran

Perkembangan AI Korea Utara
Perkembangan AI Korea Utara

Seoul | EGINDO.co – Korea Utara sedang mengembangkan kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin untuk segala hal mulai dari cara merespons COVID-19 dan menjaga reaktor nuklir hingga simulasi perang dan pengawasan pemerintah, menurut sebuah studi baru.

Sanksi internasional yang dikenakan atas program senjata nuklirnya mungkin telah menghambat upaya Korea Utara untuk mendapatkan perangkat keras AI, namun tampaknya negara tersebut tetap mengejar teknologi terbaru, tulis penulis studi Hyuk Kim dari James Martin Center for Nonproliferation Studies (CNS) di California.

“Upaya Korea Utara baru-baru ini dalam pengembangan AI/ML menandakan investasi strategis untuk meningkatkan ekonomi digitalnya,” tulis Kim dalam laporan tersebut, yang mengutip informasi sumber terbuka termasuk media dan jurnal pemerintah dan diterbitkan pada hari Selasa oleh proyek 38 North.

Baca Juga :  Korea Utara Uji Coba Nuklir 16 Oktober Hingga 7 November

Beberapa peneliti AI di Korea Utara telah berkolaborasi dengan peneliti asing, termasuk di Tiongkok, demikian temuan laporan tersebut.

Agen mata-mata Seoul mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya telah mendeteksi tanda-tanda bahwa peretas Korea Utara telah menggunakan AI generatif untuk mencari target dan mencari teknologi yang diperlukan untuk peretasan, meskipun tampaknya mereka belum menggunakannya dalam serangan siber yang sebenarnya.

Badan Intelijen Nasional mengatakan pihaknya memantau situasi dengan cermat.

Korea Utara mendirikan Institut Penelitian Kecerdasan Buatan pada tahun 2013 dan dalam beberapa tahun terakhir beberapa perusahaan telah mempromosikan produk komersial yang menampilkan AI, kata laporan itu.

Teknologi komunikasi sangat dibatasi dan diawasi di negara-negara Utara yang otoriter.

Baca Juga :  Elon Musk Dorong Insinyur Twitter Datang Tatap Muka

Selama pandemi COVID-19, Korea Utara menggunakan AI untuk membuat model guna mengevaluasi penggunaan masker yang tepat dan memprioritaskan indikator gejala klinis infeksi, kata Kim dalam laporan tersebut.

Para ilmuwan Korea Utara juga telah menerbitkan penelitian mengenai penggunaan AI untuk menjaga keamanan reaktor nuklir, tambah laporan itu.

Pengawas nuklir PBB dan para ahli independen mengatakan bulan lalu bahwa reaktor baru di kompleks nuklir Yongbyon Korea Utara tampaknya beroperasi untuk pertama kalinya, yang berarti berpotensi menjadi sumber plutonium untuk senjata nuklir.

Perkembangan AI menghadirkan banyak tantangan, tulis Kim.

“Misalnya, upaya Korea Utara dalam melakukan program simulasi perang menggunakan (pembelajaran mesin) mengungkapkan niat untuk lebih memahami lingkungan operasional terhadap musuh potensial,” tulisnya.

Baca Juga :  Korut Menembakkan Beberapa Rudal Jelajah Ke Arah Laut Kuning

“Selain itu, kolaborasi berkelanjutan yang dilakukan Korea Utara dengan para sarjana asing menimbulkan kekhawatiran terhadap rezim sanksi tersebut.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :