Perjalanan Bebas Karantina Pengunjung 45 Negara Ke Thailand

Perjalanan Bebas Karantina ke Thailand
Perjalanan Bebas Karantina ke Thailand

Bangkok | EGINDO.co – Wisatawan dari 45 negara berisiko rendah yang sepenuhnya divaksinasi COVID-19 akan dapat mengunjungi Thailand tanpa persyaratan karantina mulai 1 November jika mereka memasuki negara itu melalui udara dan dites negatif untuk virus corona.

Pengumuman itu dibuat pada Kamis (21 Oktober) oleh Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha di halaman Facebook-nya.

“Kita perlu bergerak lebih cepat dan melakukannya sekarang karena dengan menunggu semuanya sempurna dulu, kita bisa terlambat,” kata Prayut.

“Selain itu, wisatawan dapat memutuskan untuk bepergian ke negara lain sebagai gantinya.”

Awalnya, Thailand hanya berencana untuk mengizinkan pelancong dari sekitar 10 negara “berisiko rendah”, termasuk Singapura, Cina, dan Amerika Serikat untuk masuk melalui udara tanpa persyaratan karantina jika mereka sepenuhnya divaksinasi terhadap COVID-19 dan dites negatif untuk virus sebelum dan setelah penerbangan mereka.

Daftar tersebut, yang terdiri dari 45 negara dan Hong Kong, dikeluarkan oleh Thani Thongphakdi, sekretaris tetap di kementerian luar negeri.

Menurut kementerian luar negeri, para pelancong harus telah tinggal di negara dan wilayah yang memenuhi syarat selama setidaknya 21 hari berturut-turut dan perlu mengikuti tes reaksi berantai transkriptase-polimerase (RT-PCR) terbalik dalam waktu 72 jam setelah bepergian ke Thailand.

Setibanya di Thailand, mereka juga perlu mengikuti tes RT-PCR dan menunggu hasilnya di hotel yang disetujui selama satu malam atau sampai mereka menerima hasil tes negatif. Asuransi kesehatan dengan pertanggungan minimal US$50.000 juga wajib.

Menurut perdana menteri, rencana itu diubah setelah beberapa negara mengumumkan bahwa mereka juga akan mulai membuka kembali perbatasan dan melonggarkan berbagai tindakan untuk menyambut kembali para pelancong internasional.

“Kami harus mempercepat persiapan kami. Saya sudah minta Kemenkes untuk lebih mempercepat vaksinasi,” kata Prayut.

Baca Juga :  Rumah Sakit Thailand Gunakan Kontainer Simpan Mayat Covid-19

Perdana menteri mengakui keputusan itu datang dengan risiko peningkatan infeksi tetapi mengatakan “itu adalah risiko yang harus kita terima”.

“Saya pikir Thailand dan negara-negara lain di dunia mampu menangani risiko COVID-19 dengan lebih baik dan kita perlu belajar untuk hidup berdampingan dengan COVID-19,” tambahnya.

Persyaratan karantina masih akan diterapkan bagi mereka yang bepergian dari negara-negara yang tidak termasuk dalam daftar, tambahnya.

Menurut pengumuman Prayut sebelumnya awal bulan ini, persyaratan karantina masih akan diterapkan pada mereka yang bepergian dari negara-negara yang tidak termasuk dalam daftar dan konsumsi alkohol di restoran-restoran akan tetap dilarang di daerah berisiko tinggi seperti Bangkok.

Pemerintah akan mempertimbangkan untuk mencabut larangan alkohol pada 1 Desember dan tempat-tempat hiburan juga dapat diizinkan untuk melanjutkan operasi untuk meningkatkan sektor pariwisata, katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :