Perhatian Beralih Ke Pemilihan Presiden Taiwan 2024

Pemilihan Presiden Taiwan 2024
Pemilihan Presiden Taiwan 2024

Taipei | EGINDO.co – Perhatian beralih ke pemilihan presiden Taiwan berikutnya pada tahun 2024 setelah Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa dihancurkan pada pemilihan lokal pada hari Sabtu (26 November), dengan langkah Presiden Tsai Ing-wen untuk fokus pada China menjadi bumerang bagi para pemilih.

Partai oposisi utama Kuomintang, atau KMT, meraih kemenangan dalam pemilihan walikota dan kabupaten.

KMT memenangkan 13 dari 21 kursi yang diperebutkan, termasuk ibu kota Taipei yang kaya dan kosmopolitan, sesuai dengan ekspektasi, meskipun tidak satu pun dari mereka yang terpilih memiliki suara langsung dalam kebijakan tentang China.

China memandang pulau itu sebagai wilayahnya sendiri dan telah meningkatkan aktivitas militer untuk menegaskan klaim tersebut, memicu kekhawatiran global terutama mengingat peran utama Taiwan sebagai produsen semikonduktor.

KMT secara tradisional menyukai hubungan dekat dengan China tetapi dengan tegas menyangkal pro-Beijing. Itu telah terpuruk sejak kalah dalam pemilihan presiden tahun 2020, dan juga mengalami pukulan Desember lalu setelah empat referendum yang diperjuangkannya sebagai unjuk rasa tidak percaya pada pemerintah Tsai gagal.

Berbicara kepada wartawan pada Sabtu malam di markas besar partai, ketuanya Eric Chu mengatakan KMT memahami bahwa hanya dengan bersatu dapat memenangkan pemilihan presiden berikutnya.

Baca Juga :  Singapura Meluncurkan Perjalanan Vaksinasi Dengan Indonesia

“Orang-orang Taiwan telah memberi kami kesempatan,” katanya. “Menjadi tanpa pamrih adalah satu-satunya kesempatan KMT bisa memenangkan pemilu 2024.”

Tsai mengundurkan diri sebagai ketua DPP setelah kekalahan tersebut, penampilan terburuk dalam sejarah partai, dan sekarang hanya tersisa lima posisi walikota atau kepala daerah.

Dia telah membingkai pemungutan suara sebagai tentang menunjukkan pembangkangan terhadap permusuhan China yang meningkat, terutama setelah mengadakan latihan perang di dekat pulau itu pada bulan Agustus dan Presiden Xi Jinping, yang telah berjanji untuk membawa Taiwan di bawah kendali China, memenangkan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya bulan lalu. .

Strategi Pemilu

Tetapi strategi Ms Tsai gagal untuk memobilisasi pemilih, yang memisahkan geopolitik dari pemilihan lokal, yang secara tradisional lebih fokus pada masalah roti dan mentega dari kejahatan hingga polusi.

Jumlah pemilih pada hari Sabtu mencapai rekor terendah, hanya 59 persen untuk enam kota terpenting Taiwan, dibandingkan dengan angka keseluruhan sekitar 75 persen pada tahun 2020.

Baca Juga :  Militer Taiwan Hadapi Lebih Dari Sekadar Masalah Perekrutan

Menteri Luar Negeri Joseph Wu mengatakan pekan lalu Taiwan melihat lebih sedikit campur tangan China menjelang pemilihan lokal, kemungkinan karena masalah domestik China sendiri atas kerusuhan seputar kebijakan nol-COVID dan upayanya untuk meningkatkan citra internasionalnya.

Sekretaris Jenderal DPP Lin Hsi-yao mengatakan kepada wartawan bahwa partai tersebut akan melakukan “peninjauan” atas apa yang salah, menolak berkomentar langsung tentang taktik mereka untuk menjadikan masalah China begitu penting.

KMT malah memfokuskan kampanyenya pada isu-isu seperti pandemi COVID-19, terutama setelah lonjakan kasus tahun ini dan apakah pemerintah lebih menyukai vaksin lokal daripada vaksin impor.

Dalam tajuk rencana hari Minggu, surat kabar Liberty Times pro-DPP Taiwan mengatakan lebih sulit untuk memotivasi pemilih pada pemilihan lokal menggunakan “gagasan politik abstrak”, dan memperingatkan DPP dapat menghadapi perpecahan yang mengganggu dalam memutuskan calon presiden 2024.

“Masa jabatan kedua Tsai Ing-wen sudah setengah jalan, dan masalah suksesi dapat menimbulkan kontradiksi internal, merusak efektivitas tempur karena semua senjata mengarah ke luar.”

Wakil Presiden William Lai, yang dianggap oleh sumber partai sebagai kandidat yang paling mungkin untuk tahun 2024 dan yang mengambil peran kampanye profil tinggi untuk pemilihan lokal, meminta maaf di halaman Facebook-nya pada hari Sabtu atas kinerja yang buruk, tetapi tidak membahas masa depannya.

Baca Juga :  Kasus Satwa Langka Bupati Langkat Naik Ke Penyidikan

Namun, DPP pulih setelah kekalahan serupa dalam pemilihan lokal tahun 2018 untuk menang telak dalam pemilihan presiden dan parlemen pada tahun 2020, setelah berhasil menggambarkan suara untuk KMT sebagai suara untuk China setelah tindakan keras berdarah terhadap anti- pengunjuk rasa pemerintah di Hong Kong.

KMT tersinggung dengan tuduhan akan menjual Taiwan ke China atau tidak berkomitmen pada demokrasi, tetapi menuduh DPP sengaja melakukan konfrontasi dengan Beijing untuk keuntungan politik.

DPP menyangkal hal ini dan Ms Tsai telah berulang kali menawarkan untuk mengadakan pembicaraan dengan China, yang telah ditolak karena Beijing memandangnya sebagai seorang separatis.

“Kemenangan telak KMT tidak berarti suasana politik pro-Beijing di Taiwan sedang dibentuk. KMT juga bukan partai pro-Beijing,” kata Huang Kwei-bo, seorang profesor diplomasi di Universitas Nasional Chengchi Taipei. dan mantan wakil sekretaris jenderal KMT.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :