Peretas Korea Utara Targetkan Operator Nuklir Korea Selatan

Peretas Korea Utara Menargetkan Korea Selatan
Peretas Korea Utara Menargetkan Korea Selatan

Seoul | EGINDO.co – Sebuah kelompok peretas Korea Utara yang dikenal sebagai Kimsuky masuk ke jaringan operator  nuklir yang dikelola negara Korea Selatan bulan lalu, yang terbaru dalam serangkaian serangan siber oleh Korea Utara, seorang anggota parlemen Korea Selatan mengatakan pada hari Jumat (18 Juni).

Pelanggaran Institut Penelitian Energi Atom Korea (KAERI) terjadi pada 14 Mei yang melibatkan 13 alamat Internet termasuk satu yang dilacak ke Kimsuky, kata Ha Tae-keung, anggota komite intelijen parlemen, mengutip analisis oleh perusahaan keamanan siber yang berbasis di Seoul.

IssueMakersLab.  Berafiliasi dengan agen mata-mata Biro Umum Pengintaian Korea Utara, kelompok itu sebelumnya antara lain menargetkan pengembang vaksin COVID-19 Korea Selatan dan operator reaktor nuklir yang dikelola negara.

“Insiden itu dapat menimbulkan risiko keamanan yang serius jika ada informasi inti yang bocor ke Korea Utara, karena KAERI adalah lembaga pemikir terbesar di negara itu yang mempelajari teknologi nuklir termasuk reaktor dan batang bahan bakar,” kata Ha dalam sebuah pernyataan.

Korea Utara telah mengembangkan senjata nuklir menggunakan plutonium dari bahan bakar reaktor bekas.

Negosiasi yang dipimpin AS yang bertujuan untuk membongkar program nuklir Korea Utara telah terhenti sejak 2019.

Seorang pejabat KAERI mengatakan bahwa lembaga tersebut melaporkan gangguan tersebut kepada pemerintah setelah menemukannya pada 31 Mei, dan penyelidikan sedang dilakukan.

Seorang pejabat di kementerian sains dan teknologi, yang memimpin penyelidikan, mengatakan belum menemukan bukti untuk menentukan bahwa Korea Utara berada di balik peretasan tersebut.

Simon Choi, kepala IssueMakersLab, mengatakan Kimsuky telah lama mencari akses ke pemerintah Korea Selatan dan lembaga legislatif dan lembaga pendidikan.

“Kami telah melacak aktivitas mereka dan upaya semacam itu terjadi setiap hari,” kata Choi kepada Reuters.

“Tapi kasus ini menarik perhatian kami mengingat sensitivitas kerja lembaga think tank.”

Korea Selatan menuduh Korea Utara melakukan serangkaian serangan siber, termasuk di beberapa bank pada 2011, operator reaktor nuklir yang dikelola negara pada 2015 dan kementerian pertahanan pada 2016.

Pada bulan November, anggota parlemen Korea Selatan mengatakan badan intelijen telah menggagalkan upaya Korea Utara untuk meretas perusahaan yang mengembangkan vaksin virus corona.

Sumber : CNA/SL