Perenang Malaysia Buka Suara Soal Pelecehan

Cindy Ong
Cindy Ong

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Seorang mantan perenang tim nasional Malaysia mengatakan dia berharap untuk menjadi “katalisator perubahan” setelah keputusannya yang melanggar tabu untuk membuka tentang dugaan kekerasan seksual oleh seorang pelatih.

Kisah Cindy Ong adalah yang terbaru yang menyoroti kekerasan fisik dan seksual dalam olahraga, dan mengikuti serangkaian keluhan dari sesama perenang, pesenam dan skater es.

Namun langkahnya untuk go public sangat langka dan sulit di negara di mana konservatisme sosial sering membuat orang enggan berbicara.

Sekarang berusia 37 tahun, dia mengatakan kepada AFP bagaimana pelecehan dimulai dengan pelatih yang tidak tepat menyentuhnya di awal masa remajanya. Dia juga melecehkannya beberapa tahun kemudian setelah dia kembali dari belajar di luar negeri.

“Banyak perawatan yang dilakukan selama bertahun-tahun,” kata Ong, yang tetap menjadi perenang yang sukses, memenangkan lima emas dan dua medali perak di Kejuaraan Master Dunia FINA 2019 di Korea Selatan.

“Dia membuatku berpikir bahwa dia tertarik padaku. Dia mengatakan hal-hal seperti ‘Aku akan menunggumu’.”

Ong mengaku merasa tidak berdaya untuk menghentikan pelatih bersama timnas yang usianya sekitar 15 tahun lebih tua darinya. Melaporkannya ke otoritas olahraga atau polisi tidak terlintas dalam pikirannya.

Perenang, yang dibesarkan di kota Ipoh di Malaysia utara, mengatakan bahwa berbicara akan dianggap “sangat tabu”.

“Itu hanya era yang berbeda, dan tidak mungkin untuk berbicara. Saya tidak memberi tahu orang tua saya, saya tidak memberi tahu teman-teman saya.”

Tapi Ong mengatakan itu adalah “rahasia umum” bahwa dia dicurigai melakukan pelecehan, dan diyakini telah melakukan pelecehan seksual terhadap perenang lain.

Untuk saat ini, ibu tiga anak ini telah memutuskan untuk tidak melanjutkan kasus melawan pelatih atau menyebut namanya secara terbuka, percaya bahwa terlalu banyak waktu telah berlalu. Dia tidak lagi bersama tim nasional, katanya.

Tapi Ong ingin membantu orang lain dengan memperhatikan apa yang dia yakini sebagai pelecehan yang merajalela dalam olahraga di negara Asia Tenggara itu.

“Sejujurnya saya berusaha sangat keras untuk mengadvokasi, dan mendorong, dan menggunakan diri saya sebagai platform dan suara untuk banyak orang”, katanya.

“Saya berharap bisa menjadi katalisator perubahan.”

“TERBEBAS”

Ong terinspirasi oleh remaja Ain Husniza Saiful Nizam, yang baru-baru ini memicu debat nasional di Malaysia tentang pelecehan di sekolah setelah mengkritik gurunya di TikTok karena membuat lelucon tentang pemerkosaan.

“Saya hanya ingin mengulanginya dan mengatakan – lihat teman-teman, ini juga terjadi dalam olahraga,” kata Ong, yang merupakan anggota tim renang nasional Malaysia selama beberapa tahun sebelum pergi belajar di Amerika Serikat pada usia 17 tahun.

Dia ingin pihak berwenang meluncurkan kampanye untuk mengatasi pelecehan dalam olahraga, dan berharap untuk mendorong pengajuan RUU pelecehan seksual yang telah lama tertunda di parlemen, yang dipandang sebagai kunci untuk meningkatkan perlindungan bagi perempuan.
Sementara banyak yang mendukung keputusannya untuk angkat bicara, sambutannya tidak hangat secara universal.

Dia menghadapi rentetan komentar cabul secara online dan seseorang bahkan mengiriminya video cabul – sebuah insiden yang dia laporkan ke polisi.

Malaysia telah melihat tuduhan pelecehan dalam renang sebelumnya – mantan pelatih selam nasional diadili karena memperkosa seorang penyelam dan dibebaskan – tetapi negara itu jauh dari sendirian.

Renang Australia baru-baru ini berjanji untuk membentuk panel wanita independen untuk menyelidiki keluhan tentang “misoginis cabul” oleh peraih dua medali perak Olimpiade Maddie Groves.

Kasus Ong belum mengarah pada reformasi apa pun, tetapi pemerintah memberikan perhatian.

Wakil menteri olahraga, Wan Ahmad Fayhsal Wan Ahmad Kamal, mentweet bahwa klaimnya adalah “tuduhan serius, akan sampai ke dasarnya”.

“Citra negara dipertaruhkan, tidak ada (kompromi) atas perbuatan tercela”.

Dewan Olahraga Nasional Malaysia, yang mempromosikan pengembangan olahraga, tidak menanggapi permintaan komentar dari AFP.

Setelah berdiam diri begitu lama, perenang itu mengatakan bahwa dia sekarang merasa “terbebaskan”.

“Setelah saya angkat bicara,” katanya. “Saya merasa lebih berdaya untuk membantu orang lain.”
Sumber : CNA/SL