Perenang China Gagal Dalam Tes Doping Jelang Olimpiade Tokyo

Perenang China positif doping
Perenang China positif doping

New York | EGINDO.co – Dua puluh tiga perenang Tiongkok dinyatakan positif menggunakan obat-obatan terlarang sebelum Olimpiade Tokyo pada tahun 2021, Badan Anti-Doping Dunia mengkonfirmasi pada hari Sabtu (20 April), membela keputusan untuk membiarkan mereka berkompetisi berdasarkan temuan Tiongkok bahwa mereka telah menelannya tanpa sadar. .

The New York Times dan media penyiaran Jerman ARD melaporkan pada hari Sabtu bahwa para atlet tersebut termasuk hampir separuh dari tim renang yang dikirim Tiongkok ke Jepang, dengan beberapa di antaranya memenangkan medali, termasuk emas.

Banyak yang diperkirakan akan bersaing lagi di Olimpiade Paris musim panas ini.

The Times melaporkan bahwa mereka dinyatakan positif mengonsumsi obat jantung yang diresepkan, trimetazidine (TMZ) – yang dapat meningkatkan kinerja – pada pertemuan domestik pada akhir tahun 2020 dan hari-hari pertama tahun 2021.

Namun otoritas anti-doping Tiongkok menetapkan bahwa mereka tanpa sadar menelan zat tersebut dari makanan yang tercemar dan tidak ada tindakan yang diperlukan terhadap mereka.

Surat kabar tersebut mengutip tinjauan dokumen dan email rahasia, termasuk laporan yang dikumpulkan oleh badan anti-doping Tiongkok dan diserahkan kepada mitra globalnya WADA.

“Tidak Ada Kesalahan Atau Kelalaian”

Dikatakan bahwa WADA dan badan renang World Aquatics, yang pada saat itu dikenal sebagai FINA, memutuskan untuk tidak bertindak karena “kurangnya bukti yang dapat dipercaya” untuk menentang versi Tiongkok.

Baca Juga :  Atlet Olimpiade Rusia Harus Berkompetisi Tanpa Batasan

WADA, dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu yang mengecam “beberapa liputan media yang menyesatkan dan berpotensi memfitnah minggu ini”, mengatakan bahwa mereka “pada akhirnya menyimpulkan bahwa mereka tidak dalam posisi untuk menyangkal kemungkinan bahwa kontaminasi adalah sumber TMZ dan hal itu sesuai dengan data analitis dalam file”.

“WADA juga menyimpulkan bahwa, mengingat keadaan spesifik dari kontaminasi yang dinyatakan, para atlet dianggap tidak melakukan kesalahan atau kelalaian.”

Direktur senior ilmu pengetahuan dan kedokteran WADA Olivier Rabin menambahkan: “Pada akhirnya, kami menyimpulkan bahwa tidak ada dasar konkret untuk menantang kontaminasi yang dinyatakan.”

World Aquatics mengonfirmasi kepada Times bahwa kasus-kasus tersebut telah ditinjau oleh dewan pengawas doping dan menjadi sasaran pengawasan ahli independen.

Namun Badan Anti-Doping Amerika Serikat (AS) mengatakan para perenang seharusnya diskors dan diidentifikasi secara publik, dan menyebut kurangnya tindakan WADA sebagai “tikaman yang menghancurkan bagi atlet yang bersih”.

Ketua eksekutif organisasi tersebut, Travis T Tygart, mengklaim bahwa dia telah memberikan tuduhan doping pada renang Tiongkok beberapa kali sejak tahun 2020.

WADA mengatakan bahwa “informasi yang diberikan kepada kami oleh USADA dan pihak lain ditinjau pada setiap kesempatan sesuai dengan prosedur normal kami, dan dinilai sesuai dengan kriteria yang ditetapkan dalam Kebijakan Sumber Rahasia kami”.

Baca Juga :  Grand Prix Inggris Diizinkan 140.000 Penonton

“Data yang kami miliki dengan jelas menunjukkan bahwa tidak ada upaya untuk menyembunyikan hasil tes positif karena telah dilaporkan dengan cara yang biasa oleh pihak berwenang Tiongkok. Oleh karena itu, berdasarkan informasi yang tersedia dan kurangnya bukti yang dapat dipercaya, ambang batas tersebut permintaan WADA I&I (Departemen Intelijen dan Investigasi) untuk membuka penyelidikan tidak dipenuhi.”

Berita “Menghancurkan”.

Tygart menyebut berita tentang tes yang gagal itu “menghancurkan”.

“Lebih menyedihkan lagi mengetahui bahwa Badan Anti-Doping Dunia dan Badan Anti-Doping Tiongkok secara diam-diam, hingga saat ini, menyembunyikan hal-hal positif ini karena gagal mengikuti aturan global yang berlaku untuk semua orang di dunia secara adil dan merata. kata Tygart dalam pernyataan USADA pada hari Sabtu.

“Hati kami sedih untuk para atlet dari negara-negara yang terkena dampak dari upaya menutup-nutupi ini dan yang mungkin telah kehilangan momen podium, peluang finansial, dan kenangan bersama keluarga yang tidak akan pernah tergantikan.

“Semua pihak yang melakukan tindakan kotor dalam mengubur hasil tes positif dan menekan suara para pengungkap fakta (whistleblower) yang berani harus bertanggung jawab sepenuhnya sesuai aturan dan hukum.”

WADA kemudian mengecam Tygart dengan mengklaim pernyataannya “keterlaluan, sepenuhnya salah, dan memfitnah”.

“Tuan Tygart harus menyadari bahwa bukan hanya atlet Amerika yang bisa menjadi korban dari situasi kontaminasi yang tidak ada kesalahannya,” kata WADA, seraya menambahkan bahwa “menyusul tuduhan palsu Tuan Tygart, WADA tidak punya pilihan selain merujuk masalah ini ke penasihat hukumnya. untuk tindakan lebih lanjut”.

Baca Juga :  Rekor Brasil Tidak Menjadikan Mereka Favorit, Kata Rodrygo

Tygart segera membalas dengan menyebutnya “mengecewakan melihat WADA tunduk pada ancaman dan taktik menakut-nakuti ketika dihadapkan dengan pelanggaran terang-terangan terhadap peraturan yang mengatur anti-doping”.

Tygart mengatakan USADA telah lama menganjurkan perubahan aturan mengenai kasus kontaminasi yang tidak disengaja namun mengatakan bahwa TMZ bukanlah salah satu zat yang dapat menyebabkan kontaminasi tersebut.

Dia menambahkan bahwa dalam menyelidiki potensi kasus kontaminasi, USADA mengikuti aturan anti-doping, termasuk pemberian skorsing sementara dan diskualifikasi hasil sambil menunggu hasil kasus.

“Transparansi adalah kunci untuk menyinari kegelapan, dan di sini, dengan tidak mengikuti aturan, WADA dan CHINDA telah meninggalkan atlet yang bersih dalam kegelapan,” kata Tygart.

Renang Tiongkok memiliki sejarah doping yang buruk. Tujuh perenang Tiongkok positif menggunakan steroid pada Asian Games 1994 di Hiroshima.

Pada tahun 1998, perenang Yuan Yuan dilarang setelah petugas bea cukai Australia menemukan sejumlah besar hormon pertumbuhan manusia di tasnya di Kejuaraan Dunia di Perth.

Baru-baru ini, juara Olimpiade tiga kali Sun Yang dilarang karena doping, sehingga dia absen di Olimpiade Tokyo.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :