Perbedaan Dengan China Menjadi Lebih Sulit Untuk Didamaikan

Perdana Menteri Jacinda Ardern
Perdana Menteri Jacinda Ardern

Wellington | EGINDO.co – Perbedaan antara Selandia Baru dan mitra dagang utamanya China menjadi semakin sulit untuk didamaikan seiring peran Beijing di dunia yang tumbuh dan berubah, kata Perdana Menteri Jacinda Ardern, Senin (3 Mei).

Komentar itu muncul ketika Selandia Baru menghadapi tekanan dari beberapa elemen di antara sekutu Barat atas keengganannya menggunakan aliansi intelijen dan keamanan Five Eyes untuk mengkritik Beijing.

Dalam pidatonya di China Business Summit di Auckland, Ardern mengatakan ada hal-hal yang “tidak, tidak bisa, dan tidak akan setuju” oleh China dan Selandia Baru, tetapi menambahkan perbedaan ini tidak perlu menentukan hubungan mereka.

“Tidak akan luput dari perhatian siapa pun di sini bahwa ketika peran China di dunia tumbuh dan berubah, perbedaan antara sistem kami – dan kepentingan serta nilai-nilai yang membentuk sistem itu – menjadi semakin sulit untuk didamaikan,” kata Ardern.

“Ini adalah tantangan yang kita, dan banyak negara lain di kawasan Indo Pasifik, tetapi juga di Eropa dan kawasan lain, juga sedang bergulat,” tambahnya.

Dalam komentar yang memicu reaksi di antara sekutu Barat, Menteri Luar Negeri Nanaia Mahuta mengatakan bulan lalu dia tidak nyaman memperluas peran Five Eyes, yang mencakup Australia, Inggris, Kanada, dan Amerika Serikat.

 

“Pidato ini tampaknya diarahkan untuk menangkis kritik tajam dan tajam yang mengejutkan dari para komentator setelah pernyataan Mahuta bulan lalu,” kata Geoffrey Miller, analis internasional di situs web politik Democracy Project.

Namun, komentar tersebut tidak mengubah keseluruhan pergeseran Selandia Baru ke posisi yang lebih bersahabat dengan China, atau setidaknya posisi yang lebih netral, katanya.

“Ardern dan Mahuta menjual sikap baru saat Selandia Baru memajukan ‘kebijakan luar negeri independen’ yang tidak setia kepada blok besar mana pun,” tambahnya.

MASALAH SENSITIF

China, yang mengambil hampir sepertiga dari ekspor Selandia Baru, menuduh Lima Mata bersekongkol dengannya dengan mengeluarkan pernyataan tentang Hong Kong dan perlakuan terhadap etnis Muslim Uyhgur di Xinjiang.

Parlemen Selandia Baru pada hari Selasa akan melihat mosi yang diajukan oleh partai yang lebih kecil untuk menyatakan situasi di Xinjiang sebagai genosida.

Ardern mengatakan Selandia Baru akan terus berbicara tentang masalah ini secara individu maupun melalui mitranya, mencatat bahwa mengelola hubungan dengan China tidak selalu mudah.
Duta Besar China untuk Selandia Baru, Wu Xi, yang juga berbicara di acara tersebut memperingatkan bahwa masalah terkait Hong Kong dan Xinjiang adalah urusan dalam negeri China.

“Kami berharap pihak Selandia Baru dapat bersikap objektif dan adil, taat pada hukum internasional dan tidak mencampuri urusan dalam negeri China sehingga dapat menjaga perkembangan yang baik dari hubungan bilateral kita,” ujarnya dalam sambutannya.

Beijing terlibat dalam perselisihan diplomatik dengan Australia dan telah memberlakukan pembatasan perdagangan setelah Canberra melobi untuk penyelidikan internasional tentang sumber virus korona. China menyangkal pembatasan adalah pembalasan, dengan mengatakan pengurangan impor produk Australia adalah hasil dari keputusan pembeli sendiri.

Selama akhir pekan, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan China baru-baru ini bertindak “lebih agresif di luar negeri” dan berperilaku “semakin bermusuhan”.

Ketika ditanya apakah Selandia Baru akan mengambil risiko hukuman perdagangan dengan China, seperti yang dilakukan Australia, untuk menegakkan nilai-nilai, Ardern berkata: “Ini akan menjadi perhatian siapa pun di Selandia Baru jika pertimbangannya adalah ‘Apakah kita berbicara tentang ini atau kita terlalu khawatir tentang hal ini? dampak ekonomi? ‘”
Sumber : CNA/SL