Perawat Di Jepang Menolak Dikirim Lebih Banyak Ke Olimpiade

Perawat di Jepang menolak dikirim ke Olimpiade
Perawat di Jepang menolak dikirim ke Olimpiade

Tokyo | EGINDO.co – Beberapa perawat di Jepang kesal dengan proposal panitia penyelenggara Olimpiade Tokyo untuk mengirim 500 lagi dari mereka untuk membantu Olimpiade, menurut Associated Press (AP).

“Di luar rasa marah, saya terkejut dengan ketidakpekaan. Ini menunjukkan betapa kehidupan manusia dianggap enteng,” kata Mikito Ikeda, seorang perawat di Nagoya, Jepang tengah, kepada AP.

Jepang telah menyegel perbatasannya selama hampir setahun, tetapi virus korona masih menyebar di seluruh negeri. Dengan hanya tiga bulan tersisa, itu harus siap untuk menampung 15.000 atlet Olimpiade dan Paralimpiade dan ribuan ofisial lainnya, juri, sponsor, media dan penyiar dari luar negeri.

Rencana awal penyelenggara Olimpiade Tokyo adalah mengumpulkan 10.000 pekerja medis untuk Olimpiade. Namun, karena situasi terus meningkat di Jepang – Tokyo dan Osaka berada dalam keadaan darurat – diperlukan kru medis yang lebih besar.

 

Meskipun demikian, para perawat juga memberikan pendapat yang baik.

“Kami pasti harus menghentikan proposal untuk mengirim perawat-perawat itu sebagai sukarelawan Olimpiade, yang bertugas melindungi perang melawan pandemi virus korona yang serius,” kata Susumu Morita, sekretaris jenderal Federasi Serikat Pekerja Medis Jepang, dalam sebuah pernyataan. “Saya sangat marah dengan desakan untuk mengejar Olimpiade meski berisiko bagi kesehatan dan nyawa pasien dan perawat.”

Ini sebagian menjelaskan mengapa pesan protes yang mengatakan bahwa perawat menentang penyelenggaraan Olimpiade Tokyo baru-baru ini menjadi viral di Twitter di Jepang. Perawatan selalu menjadi pekerjaan yang menyita perhatian, baik secara fisik maupun mental; beberapa perawat mengatakan bahwa mereka sudah hampir mencapai titik puncaknya, menghadapi pandemi.

 

“Sulit bagi rumah sakit mana pun untuk pergi tanpa satu perawat, dan mereka menginginkan 500,” kata Ikeda, yang telah menjadi perawat selama 10 tahun. “Mengapa mereka berpikir itu mungkin?”

Ia mengatakan banyak perawat yang mengkhawatirkan infeksi karena tingkat vaksinasi COVID-19 di Jepang dilaporkan hanya satu hingga dua persen.

“Kami telah mendengar cukup banyak argumen spiritual tentang menginginkan Olimpiade. Sangat sulit untuk menyelenggarakan Olimpiade tanpa meningkatkan infeksi, baik di dalam maupun di luar Jepang,” kata Haruo Ozaki, ketua Asosiasi Medis Tokyo.

Kematian terkait COVID-19 telah melewati 10.000 di Jepang.

“Situasinya sangat serius. Perawat tidak tahu bagaimana mereka bisa menangani situasi ini. Secara fisik tidak mungkin,” kata anggota parlemen oposisi Tomoko Tamura.
Sumber : CGTN/SL