Perawat Denmark Akan Perluas Pemogokan Tuntut Gaji

Perawat Denmark Melakukan Aksi Pemogokan
Perawat Denmark Melakukan Aksi Pemogokan

Kopenhagen | EGINDO.co – Pemogokan perawat Denmark akan diperluas bulan depan untuk melibatkan 702 perawat tambahan untuk menunjukkan bahwa mereka menganggap serius tuntutan mereka untuk gaji yang lebih tinggi, kata serikat pekerja mereka, Senin (12 Juli).

Sepersepuluh perawat Denmark, sekitar 5.400, melakukan pemogokan pada pertengahan Juni setelah anggota serikat menolak kesepakatan gaji yang telah disetujui pimpinan serikat mereka.

“Kita perlu melakukan sesuatu untuk membuat politisi dan pengusaha berbicara, dan membuat mereka tahu bahwa kita menganggap ini serius,” kata presiden serikat pekerja Grete Christensen dalam sebuah pernyataan, Senin.

“Jika tidak ada yang dilakukan tentang gaji perawat dan kondisi kerja, kita akan memiliki lebih sedikit perawat di masa depan, dan itu akan berdampak buruk pada layanan kesehatan.”

Baca Juga :  APP dipublikasi '300 Years of Leadership and Innovation'

Denmark praktis menghindari gelombang ketiga pandemi virus corona, mengurangi tekanan pada layanan kesehatan yang kewalahan.

Perawat Denmark pada bulan Maret menolak tawaran pemerintah untuk kenaikan upah 5,02 persen selama tiga tahun.

Sebuah jajak pendapat baru-baru ini yang dilaporkan oleh kantor berita Denmark Ritzau menunjukkan sekitar 54 persen orang Denmark percaya bahwa pemerintah seharusnya tidak ikut campur dalam negosiasi upah, upaya terakhir jika tidak ada kesepakatan antara pengusaha publik dan serikat pekerja.

Danish Regions, perusahaan pemerintah yang mengelola sistem perawatan kesehatan Denmark, tidak segera dapat berkomentar.

Lebih dari 28.000 kegiatan perawatan kesehatan, termasuk operasi dan perawatan lainnya, telah ditunda karena pemogokan, kata serikat perawat pekan lalu.

Baca Juga :  Studi Kehidupan Di Awan Venus, Timbul Pertanyaan Jupiter

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :
Scroll to Top