Perang Di Gaza Tidak Berhenti Meski Ada Resolusi Gencatan Senjata PBB

Perang Di Gaza Tidak Berhenti
Perang Di Gaza Tidak Berhenti

Jalur Gaza | EGINDO.co – Pasukan Israel memerangi militan Hamas di Jalur Gaza pada Selasa (26 Maret), tanpa ada tanda-tanda perang akan berhenti meskipun ada resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut “gencatan senjata segera”.

Resolusi tersebut diadopsi Senin setelah sekutu terdekat Israel, Amerika Serikat, abstain.

Mereka menuntut “gencatan senjata segera” selama bulan suci Ramadhan yang sedang berlangsung, yang mengarah pada gencatan senjata yang “abadi”.

Resolusi ini juga menuntut agar Hamas dan militan lainnya membebaskan sandera yang mereka sandera dalam serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel pada 7 Oktober lalu, meskipun resolusi tersebut tidak secara langsung menghubungkan pembebasan tersebut dengan gencatan senjata.

Setelah pemungutan suara, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memimpin seruan agar resolusi tersebut diterapkan.

“Kegagalan tidak bisa dimaafkan,” tulisnya di platform media sosial X.

Israel bereaksi keras terhadap sikap abstain AS, karena Israel membiarkan resolusi tersebut disahkan dan 14 anggota Dewan Keamanan lainnya memberikan suara ya.

Resolusi tersebut adalah yang pertama sejak perang Gaza meletus yang menuntut penghentian segera pertempuran tersebut.

Washington bersikeras bahwa sikap abstainnya, yang diikuti dengan banyaknya veto, tidak menandai adanya perubahan dalam kebijakannya, meskipun Washington telah mengambil sikap yang semakin keras terhadap Israel dalam beberapa pekan terakhir.

Baca Juga :  Hamas-Israel Bebaskan Sandera Baru Dalam Gencatan Senjata

Perang tersebut dimulai dengan serangan Hamas pada 7 Oktober, yang mengakibatkan sekitar 1.160 kematian di Israel, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Militan juga menyandera sekitar 250 sandera, yang diyakini Israel sekitar 130 masih ditahan di Gaza, termasuk 33 orang diperkirakan tewas.

Bersumpah untuk menghancurkan Hamas dan membebaskan para tawanan, Israel telah melakukan pemboman tanpa henti dan invasi darat ke wilayah pesisir.

Kementerian Kesehatan di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas pada hari Senin menyebutkan jumlah korban tewas warga Palestina sebanyak 32.333 orang, sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak.

Tujuh puluh orang tewas pada Selasa pagi, menurut kementerian, termasuk 13 orang dalam serangan udara Israel di sekitar kota Rafah di Gaza selatan, yang merupakan titik konflik utama dalam perang tersebut.

Hamas menyambut baik resolusi Dewan Keamanan dan menegaskan kembali kesiapannya untuk merundingkan pembebasan sandera dengan imbalan tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel.

Dalam sebuah pernyataan, kelompok militan tersebut menuduh Israel menggagalkan perundingan putaran terakhir yang diselenggarakan oleh mediator Qatar.

Hamas mengatakan Perdana Menteri Benjamin dan kabinetnya “sepenuhnya bertanggung jawab atas kegagalan upaya negosiasi dan mencegah tercapainya kesepakatan hingga saat ini”.

Israel secara konsisten mempertahankan kampanyenya meskipun ada kritik internasional terhadap tindakannya.

Baca Juga :  Jutaan Nyawa Terancam Saat Musim Dingin Di Ukraina

Marah dengan sikap abstain Amerika, mereka membatalkan kunjungan delegasi ke Washington.

Dikatakan bahwa tindakan abstain tersebut “merugikan” upaya perang dan upaya pembebasan sandera, sementara kantor Netanyahu menggambarkan hal tersebut sebagai “kemunduran yang jelas dari posisi konsisten AS”.

Di lapangan, pertempuran terus berlanjut.

Di Rafah, para saksi mengatakan jet Israel menyerang kota itu pada hari Selasa.

Menurut tentara Israel, sirene anti-roket terdengar di wilayah Israel di sekitar Jalur Gaza.

Meskipun Rafah, seperti daerah lain di sekitar Jalur Gaza, sering menjadi sasaran serangan Israel, Rafah adalah satu-satunya wilayah di mana Israel belum mengirimkan pasukan darat.

Negara ini berbatasan dengan Mesir, dan 1,5 juta warga Palestina yang melarikan diri dari wilayah yang hancur tersebut mencari perlindungan di sana.

Tekad Netanyahu untuk melancarkan operasi darat di Rafah, kota di perbatasan selatan Gaza tempat sebagian besar penduduk wilayah tersebut berlindung, telah menjadi titik utama pertikaian antara Israel dan Amerika Serikat.

Di Rafah, warga Palestina menyambut baik keputusan PBB dan menyerukan Amerika Serikat untuk menggunakan pengaruhnya terhadap Israel untuk menjamin gencatan senjata.

Bilal Awad, 63 tahun, mengatakan Washington harus “menentang serangan terhadap Rafah, dan mendukung kembalinya para pengungsi ke kota mereka”.

Ihab al-Assar, 60, menyatakan harapannya bahwa “Israel akan mematuhi” Dewan Keamanan.

Baca Juga :  Taiwan Gelar Latihan Perang Dan Siapsiaga Bencana

Israel telah menyebut operasinya sebagai “kegiatan operasional yang tepat” dan mengatakan pihaknya telah berhati-hati untuk menghindari kerugian terhadap warga sipil, namun lembaga bantuan telah menyuarakan kekhawatiran mengenai orang-orang non-kombatan yang terjebak dalam pertempuran tersebut.

Di tempat lain di Jalur Gaza, militer Israel mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya memerangi militan di sekitar dua rumah sakit dan melaporkan menewaskan sekitar 20 pejuang di sekitar Al-Amal pada hari sebelumnya dalam pertempuran jarak dekat dan serangan udara.

Warga Palestina yang tinggal di dekat Al-Shifa, rumah sakit utama di wilayah tersebut, telah melaporkan adanya mayat di jalan-jalan, pemboman terus-menerus, dan penangkapan terhadap pria-pria yang ditelanjangi dan diinterogasi.

Militer Israel mengatakan telah menahan sekitar 500 militan yang “berafiliasi dengan” Hamas dan Jihad Islam, kelompok militan lainnya, selama operasinya di Al-Shifa.

Pertempuran itu terjadi ketika pakar independen yang ditunjuk PBB, Francesca Albanese, mengatakan ada “alasan yang masuk akal untuk percaya” bahwa tindakan Israel di Gaza telah memenuhi ambang batas “tindakan genosida”.

Israel menolak laporan Albanese, yang akan disampaikan kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada hari Selasa, dan menyebutnya sebagai “pembalikan realitas yang tidak senonoh”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :