Peraih Nobel Maria Ressa Bebas Dari Tuduhan Gelap Pajak

Peraih Hadiah Nobel Filipina, Maria Ressa
Peraih Hadiah Nobel Filipina, Maria Ressa

Manila | EGINDO.co – Peraih Nobel asal Filipina, Maria Ressa, pada Selasa (12 September) dibebaskan dari dakwaan penghindaran pajak terakhirnya, yang merupakan kemenangan hukum terbaru bagi jurnalis veteran tersebut saat ia berjuang untuk tidak masuk penjara.

Ressa tersenyum ketika hakim menyampaikan putusan atas kasus yang sudah berlangsung bertahun-tahun tersebut, kata seorang jurnalis AFP di ruang sidang Manila.

Pria berusia 59 tahun, yang berbagi Hadiah Nobel Perdamaian dengan jurnalis Rusia Dmitry Muratov pada tahun 2021, telah melawan berbagai tuduhan yang diajukan pada masa pemerintahan mantan presiden Rodrigo Duterte.

Ressa, seorang kritikus vokal terhadap Duterte dan perang narkoba yang mematikan, telah lama menyatakan bahwa kasus-kasus yang menimpa dirinya dan situs berita Rappler, yang ia dirikan pada tahun 2012, bermotif politik.

“Anda harus mempunyai keyakinan,” Ressa yang tampak lega mengatakan kepada wartawan di luar pengadilan setelah pembebasan tersebut, dan menambahkan bahwa dia merasa “senang” dengan keputusan pengadilan.

Pembebasan Ressa diperkirakan terjadi setelah dia dibebaskan dari tuduhan pajak serupa sembilan bulan lalu.

Baca Juga :  Marcos Puji Pertahanan, Kesepakatan Infrastruktur Di Tokyo

Ressa dan Rappler telah menghadapi lima dakwaan pemerintah atas penghindaran pajak yang berasal dari penjualan kuitansi penyimpanan Filipina pada tahun 2015, yang merupakan cara bagi perusahaan untuk mengumpulkan uang dari investor asing.

Pengadilan membebaskan mereka dari empat dakwaan pada bulan Januari. Tuduhan kelima disidangkan oleh pengadilan berbeda, yang membebaskannya dari kesalahan pada hari Selasa.

Meski sudah dibebaskan, Ressa dan Rappler menghadapi masa depan yang tidak pasti saat mereka menghadapi dua kasus pengadilan lainnya.

Ressa saat ini mendapat jaminan dan dinyatakan bersalah pada tahun 2020 karena pencemaran nama baik dunia maya, yang terancam hukuman hampir tujuh tahun penjara, dalam salah satu dari beberapa kasus terhadap situs web yang diajukan oleh lembaga pemerintah.

Dia mengajukan banding atas hukuman tersebut.

Rappler masih beroperasi tanpa hambatan sambil menantang perintah penutupan Komisi Sekuritas dan Bursa Filipina karena diduga melanggar larangan kepemilikan asing di media.

Berdasarkan konstitusi, investasi di media diperuntukkan bagi warga negara Filipina atau entitas yang dikendalikan oleh warga negara.

Baca Juga :  Halep Yang Diskors Mendapat Tambahan Tuduhan Doping

Kasus ini muncul dari investasi tahun 2015 oleh Omidyar Network yang berbasis di Amerika Serikat, yang didirikan oleh pendiri eBay, Pierre Omidyar.

Jaringan Omidyar kemudian mengalihkan investasi Rappler-nya kepada pengelola lokal situs tersebut untuk mencegah upaya Duterte untuk menutupnya.

Meskipun masih ada rintangan yang dihadapi, Ressa tetap bersikap menantang dan optimis pada hari Selasa, dengan mengatakan kepada wartawan bahwa pembebasan terbaru tersebut “memperkuat tekad kami untuk melanjutkan sistem peradilan”.

“Ini menunjukkan bahwa sistem pengadilan berfungsi dan kami berharap dakwaan lainnya dibatalkan,” katanya.

Masalah Hukum

Masalah hukum Ressa dan Rappler dimulai pada tahun 2016 dengan terpilihnya Duterte, yang sering melancarkan serangan kotor terhadap para pengkritiknya.

Mereka menghadapi apa yang digambarkan oleh para pendukung kebebasan pers sebagai serangkaian tuntutan pidana, penangkapan, dan pelecehan online.

Pemerintahan Duterte mengklaim tidak ada hubungannya dengan kasus apa pun yang menimpa Ressa.

Baca Juga :  Duterte Setuju Tenaga Nuklir Ke Dalam Bauran Energi Filipina

Kritikus terkenal Duterte lainnya, aktivis hak asasi manusia Leila de Lima, telah menghabiskan lebih dari enam tahun penjara atas tuduhan penyelundupan narkoba yang menurutnya dibuat untuk membungkamnya.

Sepanjang kampanye melawannya, Ressa, yang juga warga negara AS, tetap tinggal di Filipina.

Dengan syarat jaminannya, Ressa harus mengajukan permohonan persetujuan pengadilan jika ingin bepergian ke luar negeri. Itu termasuk perjalanannya ke Norwegia pada Desember 2021 untuk menerima Hadiah Nobel Perdamaian.

Ressa dan Muratov bersama-sama dianugerahi Nobel atas upaya mereka untuk “menjaga kebebasan berekspresi”.

Presiden Filipina Ferdinand Marcos, yang menggantikan Duterte pada Juni 2022, sebelumnya mengatakan bahwa dia tidak akan ikut campur dalam kasus Ressa, dengan alasan pemisahan kekuasaan antara cabang pemerintahan eksekutif dan yudikatif.

Filipina berada di peringkat 132 dari 180 negara dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia, dan Reporters Without Borders menggambarkan media mereka “sangat bersemangat meskipun pemerintah melakukan serangan yang ditargetkan dan pelecehan terus-menerus” terhadap jurnalis yang “terlalu kritis”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :