Penyelidikan Konser Houston,8 Fans Meninggal,Ratusan Terluka

Pentas Konser Houston Travis Scott
Pentas Konser Houston Travis Scott

Houston | EGINDO.co – Pihak berwenang pada Senin (8 November) sedang menyelidiki peristiwa yang menyebabkan kematian delapan orang, termasuk dua remaja, ketika penonton di pertunjukan bintang rap Travis Scott di festival musik daerah Houston minggu lalu melonjak ke atas panggung, menghancurkan atau menginjak-injak para korban.

Scott, seorang bintang kampung halaman yang menjadi pemeran utama di festival Astroworld, akan menawarkan pengembalian uang kepada semua peserta, menurut sumber yang mengetahui rencananya. Dia telah membatalkan pertunjukan yang dijadwalkan akhir pekan ini di Day N Vegas di Las Vegas, festival outdoor serupa, kata sumber itu.

Para korban dihancurkan dalam gelombang kacau penonton konser di dekat panggung, dengan beberapa tidak bisa bernapas dan yang lain terinjak-injak. Ratusan lainnya terluka selama pertunjukan hari Jumat.
Meskipun dia menghentikan musik beberapa kali setelah melihat penggemar yang membutuhkan perhatian medis, Scott menyelesaikan setnya. Dia kemudian merilis sebuah pernyataan yang mengatakan dia tidak menyadari bagaimana peristiwa di luar kendali telah terjadi di kerumunan dan “hancur” oleh tragedi itu.

Lebih dari setengah lusin tuntutan hukum dari para korban dan keluarga mereka telah diajukan terhadap beberapa terdakwa, termasuk Scott dan promotor konser Live Nation dan ScoreMore. Firma Hukum Buzbee yang berbasis di Houston menjadwalkan konferensi pers pada hari Senin untuk mengumumkan gugatan atas nama Axel Acosta, 21, yang meninggal di festival tersebut, serta korban lainnya.

Polisi telah membuka penyelidikan kriminal, sebagian berdasarkan laporan bahwa seseorang di antara penonton mungkin telah menyuntikkan obat-obatan kepada penjaga keamanan.

Para pejabat juga mengatakan mereka bermaksud untuk memeriksa apakah rencana keamanan itu cacat atau diikuti dengan tidak benar.

Rincian tentang para korban, yang berusia antara 14 hingga 27 tahun, mulai muncul, ketika teman dan keluarga berbagi kenangan.

Baca Juga :  Ratusan Warga Menyelamatkan Diri, Gunung Semeru Meletus

SISWI SMA
Yang termuda, John Hilgert, adalah mahasiswa baru di Sekolah Menengah Memorial daerah Houston. Selama akhir pekan, anggota komunitas memasang pita hijau di sekitar kampus untuk menghormati Hilgert, yang warna favoritnya adalah hijau, menurut stasiun televisi lokal KHOU.

Hilgert adalah pemain bisbol yang rajin, menurut posting di media sosial dari orang-orang yang mengenalnya.

“Dia ingin menjadi yang terbaik yang dia bisa setiap hari, setiap pertandingan, setiap lemparan,” Jordan Venable, direktur klub bisbol perjalanan tempat Hilgert bermain sejak dia berusia 12, menulis di Facebook, menambahkan bahwa Hilgert memiliki ” senyum yang tak terlupakan.”

Brianna Rodriguez, 16, adalah anggota band di Heights High School di Houston yang suka menari.

“Brianna adalah seseorang yang tampil bersama band dan seseorang yang selalu bisa membuat siapa pun tersenyum,” tulis akun Twitter band tersebut.

Keluarganya mengadakan penggalangan dana online untuk membantu membayar biaya pemakaman.

Dua mahasiswa yang berasal dari Naperville, Illinois – Franco Patino, 21, yang kuliah di University of Dayton, dan Jacob Jurinek, 20, yang kuliah di Southern Illinois University – juga meninggal di konser tersebut, menurut sekolah mereka.

Patino, jurusan teknologi teknik mesin, adalah anggota dari beberapa organisasi kampus, termasuk Alpha Psi Lambda, persaudaraan minat Hispanik dan Society of Hispanic Professional Engineers.

“Jacob adalah seorang pemuda yang kreatif dan cerdas, dengan karir yang menjanjikan dalam jurnalisme dan periklanan,” kata Austin Lane, rektor di Southern Illinois, dalam sebuah pernyataan yang mengkonfirmasi kematian Jurinek.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :