Penyelidikan Kapal : Agen Sri Lanka Menghapus Email Penting

Kapal Container yang terbakar dan tenggelam
Kapal Container yang terbakar dan tenggelam

Kolombo | EGINDO.co – Sidang pengadilan Sri Lanka tentang kebakaran dan tenggelamnya kapal kontainer di lepas pantai Kolombo diberitahu pada Senin (7 Juni) bahwa agen lokalnya telah menghapus email penting untuk penyelidikan.

MV X-Press Pearl yang terdaftar di Singapura melaporkan kebocoran asam di atas kapal kepada perwakilannya Sea Consortium Lanka yang pada gilirannya gagal memberi tahu pihak berwenang setempat, kata jaksa penuntut negara bagian.

Dia mengatakan penyelidik menemukan bahwa Sea Consortium telah menghapus emailnya dengan kapten Rusia Tyutkalo Vitaly.

“Hakim memerintahkan agen lokal (kapal) untuk memberikan email asli dari server surat yang berlokasi di luar negeri,” kata seorang pejabat pengadilan.

Hakim Chalani Perera juga memerintahkan angkatan laut Sri Lanka untuk melindungi puing-puing yang terendam di luar pelabuhan Kolombo.

Otoritas pelabuhan Sri Lanka mengatakan mereka tidak mengetahui bahwa kapal tersebut telah bocor asam nitrat sejak 11 Mei, sembilan hari sebelum kebakaran dimulai di perairan Sri Lanka.

Pelabuhan di Qatar dan India telah menolak untuk membongkar wadah asam bocor yang telah dimuat di atas kapal di Jebel Ali, Dubai.

Angkatan Laut Sri Lanka menemukan kotak hitam kapal selama akhir pekan. Voyage Data Recorder, juga dikenal sebagai “kotak hitam” maritim, ditemukan utuh dan diharapkan dapat membantu penyelidik meninjau prosedur dan instruksi sebelum bencana.

Pihak berwenang Sri Lanka berharap kotak hitam itu akan memberikan rincian pergerakan kapal dan komunikasinya dengan pelabuhan Kolombo, tempat kapal itu akan berlabuh.

Polisi Sri Lanka meluncurkan penyelidikan kriminal, mewawancarai Vitaly dan Chief Engineernya Sadilenko Oleg dan Chief Officer Peter Anish, seorang India, dan menyita paspor mereka.

Pihak berwenang bersiap untuk kemungkinan tumpahan minyak dari bangkai kapal yang tenggelam.

Namun, sejauh ini belum ada tanda-tanda kebocoran, tambah mereka. Berton butiran mikroplastik dari kapal membanjiri bentangan pantai sepanjang 80 km yang dinyatakan terlarang bagi penduduk.

Penangkapan ikan di daerah tersebut telah dilarang.

Pemerhati lingkungan Sri Lanka pada hari Jumat menggugat pemerintah dan operator kapal karena diduga gagal mencegah apa yang mereka sebut “bencana laut terburuk” dalam sejarah negara itu.

Sumber : CNA/SL