Penyelenggara Olimpiade Beijing Menerima Api Ditengah Boikot

Penyelengara Olimpiade Beijing Menerima Api Obor
Penyelengara Olimpiade Beijing Menerima Api Obor

Athens | EGINDO.co – Penyelenggara Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 pada Selasa (19 Oktober) menerima nyala api Olimpiade di stadion Panathenaic yang dijaga ketat di pusat Athena ketika para aktivis hak asasi manusia menyerukan boikot Olimpiade atas catatan hak asasi manusia China.

Dalam upacara singkat di dalam stadion kosong yang menjadi tuan rumah Olimpiade modern pertama pada tahun 1896, wakil presiden Olimpiade Beijing Yu Zaiqing menyalakan lentera merah kecil dari api yang dinyalakan pada hari Minggu di Olympia kuno, tempat Olimpiade kuno.

Lentera akan tiba di ibukota China pada hari Rabu, memulai estafet obor domestik yang berakhir dengan upacara pembukaan Olimpiade pada 4 Februari saat Beijing menjadi kota pertama yang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas dan Musim Dingin.

“Sebagai simbol semangat Olimpiade, nyala api Olimpiade akan menyebar ke Tembok Besar dan melintasi bagian lain China, membawa cahaya perdamaian dan persahabatan,” kata Yu.

“Mari kita bertemu di pertemuan es dan salju; mari kita berlari menuju masa depan bersama yang lebih cerah. Kami berharap dapat bertemu Anda di Beijing untuk Olimpiade Musim Dingin 2022.”

Polisi Yunani telah memutus akses ke stadion beberapa jam sebelumnya dan mengepungnya dengan sejumlah besar personel keamanan karena takut akan lebih banyak protes, setelah para aktivis Tibet menerobos barisan polisi di Olympia kuno untuk berdemonstrasi tepat saat api dinyalakan.

Mereka membentangkan spanduk bertuliskan “No Genocide Games” dan bendera Tibet beberapa meter dari tempat obor dinyalakan dan dengan para pejabat, termasuk Presiden Republik Yunani, melihat.

Dalam konferensi pers di Athena sebelumnya pada hari Selasa, aktivis hak asasi manusia telah mendesak pemerintah dan atlet di seluruh dunia untuk memboikot Olimpiade Beijing, mengatakan bahwa apa pun yang kurang akan membuat dunia terlibat dalam menoleransi apa yang mereka sebut “genosida” oleh Beijing.

Baca Juga :  China Desak Negara PBB Tidak Menghadiri Acara Xinjiang

Ada sejumlah protes di Yunani dalam tiga hari terakhir, termasuk satu di monumen Acropolis dengan spanduk “Bebaskan Hong Kong” yang menyebabkan penangkapan dua orang. Lebih banyak orang ditahan di Olympia.

Kelompok hak asasi dan anggota parlemen AS telah berulang kali meminta Komite Olimpiade Internasional (IOC) untuk menunda Olimpiade dan memindahkan acara tersebut kecuali China mengakhiri apa yang dianggap Amerika Serikat sebagai genosida yang sedang berlangsung terhadap Uyghur dan kelompok minoritas Muslim lainnya.

“Kami berada di Athena untuk memberi tahu masyarakat internasional bahwa Olimpiade sedang diserahkan ke negara yang secara aktif melakukan genosida,” kata aktivis Uyghur-Kanada Zumretay Arkin dalam konferensi pers.

Pihak berwenang China telah dituduh memfasilitasi kerja paksa dengan menahan sekitar satu juta warga Uyghur dan minoritas Muslim lainnya di kamp-kamp sejak 2016.

China membantah melakukan kesalahan, dengan mengatakan telah mendirikan pusat pelatihan kejuruan untuk memerangi ekstremisme.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :