Penyelam Gabung Cari 14 Orang Di Terowongan Banjir Di China

Terowongan Banjir Di Zhuhai - China
Terowongan Banjir Di Zhuhai - China

Beijing | EGINDO.co – Penyelam telah dikirim untuk mencari 14 pekerja yang hilang sejak air membanjiri terowongan yang sedang dibangun di China selatan tiga hari lalu, kata pihak berwenang pada Minggu (18 Juli).

Zhang Yisheng, wakil walikota kota Zhuhai, mengatakan pada konferensi pers bahwa ketinggian air di terowongan telah turun 11,3m, menurut laporan online oleh penyiar CCTV negara.

Robot bawah air, kapal tak berawak dan detektor sonar juga akan dikerahkan, kata Zhang.

Tim pencari perlahan-lahan maju ke terowongan saat air dipompa keluar.

Hingga Minggu pagi, mereka telah mencapai sekitar 600 meter ke dalam terowongan, sedikit lebih dari setengah jarak 1,1 km dari tempat para pekerja terjebak.

Itulah panjang terowongan tol sepanjang 1,8 km yang telah digali selama ini.

Kemajuan mereka telah diperlambat oleh asap karbon monoksida dari mesin yang digunakan di terowongan sebagai bagian dari operasi, meskipun tingkat potensi gas mematikan telah diturunkan dengan meningkatkan ventilasi.

Banjir terjadi sekitar pukul 03.30 WIB, Kamis. Suara abnormal terdengar dan serpihan material mulai berjatuhan di satu sisi terowongan dua tabung.

Evakuasi diperintahkan. Air mengalir masuk dan mengalir melalui sambungan ke tabung lain dari terowongan, menjebak 14 pekerja di sisi itu.

Terowongan itu terletak di bawah reservoir, tetapi penyebab kecelakaan itu masih dalam penyelidikan.

Pada bulan Maret, dua pekerja tewas di bagian lain terowongan ketika dinding pelindung runtuh dan mereka terkena batu yang jatuh, menurut pemberitahuan dari departemen manajemen darurat Zhuhai.

Zhuhai adalah kota pesisir di provinsi Guangdong dan dekat Makau di muara delta Sungai Mutiara.

Itu adalah salah satu zona ekonomi khusus awal China ketika Partai Komunis yang berkuasa mulai membuka ekonomi negara itu sekitar 40 tahun yang lalu.

Sumber : CNA/SL